Pawai Wanita di Mexico City Berubah Keras, Dengan Sedikitnya 81 Cedera

Pawai Wanita di Mexico City Berubah Keras, Dengan Sedikitnya 81 Cedera


MEXICO CITY – Ratusan wanita berbaris di kursi pemerintahan Meksiko pada hari Senin, beberapa membawa anak-anak mereka, yang lain obor, kelelawar dan palu, bersiap untuk konfrontasi yang mereka harap akan memaksa negara tersebut untuk menangani kekerasan yang merajalela terhadap wanita.

Protes Hari Perempuan Internasional dipicu oleh kemarahan pada Presiden Andrés Manuel López Obrador, yang telah mendukung seorang politisi dituduh oleh beberapa wanita melakukan pemerkosaan di negara yang mengalami tingkat kekerasan gender terburuk di dunia. Meskipun ada keretakan dalam partai yang berkuasa atas masalah ini, López Obrador telah mendukung politisi tersebut menjelang pemilihan bulan Juni.

Ketika para pengunjuk rasa berkumpul di sekitar istana nasional – kediaman Tuan Lopez Obrador dan pusat pemerintahan – kemarahan mereka terfokus pada pagar logam yang telah didirikan untuk melindungi bangunan agar tidak dibanjiri. Para wanita yang mengenakan balaclavas hitam merobohkan bagian-bagian barikade saat polisi melepaskan tembakan granat flash-bang ke kerumunan, menyebabkan beberapa injakan kecil.

Setidaknya 62 polisi dan 19 warga sipil terluka pada Senin malam, menurut cabang keamanan Mexico City.

Sementara López Obrador menggambarkan kepresidenannya sebagai bagian dari gerakan populis untuk mengangkat kaum terpinggirkan di Meksiko, aktivis perempuan mengatakan presiden sebenarnya telah mengabaikan kebutuhan setengah populasi. Presiden bersikeras pada hari Senin bahwa pemerintahnya berkomitmen pada kesetaraan, tetapi kritikus berpendapat bahwa hanya sedikit yang telah dilakukan tentang kekerasan terhadap perempuan selama masa kekuasaannya.

Dalam kira-kira dua tahun sejak López Obrador menjabat, tingkat kekerasan terhadap perempuan tidak berubah secara signifikan. Tahun lalu, rata-rata 10 wanita dibunuh di Meksiko setiap hari, dan ada sekitar 16.000 kasus pemerkosaan. Sebuah penyelidikan oleh salah satu situs berita, Animal Politico, menemukan bahwa dari 2014 hingga 2018, hanya sekitar 5 persen dari semua tuduhan pelecehan seksual, termasuk pemerkosaan, yang dijatuhi hukuman pidana.

Impunitas itulah yang membuat marah para feminis Meksiko, membuat beberapa kelompok merangkul kekerasan sebagai taktik untuk memaksa negara itu memperhatikan tuntutan mereka.

“Kami bertempur hari ini jadi kami tidak mati besok,” teriak para wanita Senin saat mereka berbaris melintasi kota menuju istana nasional. Yang lain menyatakan, “Ini bukan kesalahan saya, bukan karena di mana saya berada atau apa yang saya kenakan.”

Selama akhir pekan, para aktivis mengecat barikade di sekitar istana dengan nama-nama wanita yang dibunuh oleh suami, pacar, atau pengagum mereka.

Ivette Granados, 49, dan putrinya Maria Puente, 16, menghadiri protes bersama hari Senin. Mereka mengatakan bahwa mereka marah dengan perjuangan sehari-hari mereka melawan pelecehan seksual yang menurut banyak orang adalah pengalaman umum setiap wanita di Meksiko. Ibu dan putrinya secara bergiliran mencatat serangan yang mereka katakan telah mereka derita selama bertahun-tahun: diculik di jalan, di metro, atau di pesta, dan pria menunjukkan alat kelamin mereka di depan umum.

Sementara Nn. Granados tidak setuju menggunakan kekerasan sebagai taktik untuk memajukan gerakan feminis, dia menyesalkan bahwa tampaknya itu satu-satunya hal yang membuat bangsa memperhatikan perjuangan mereka selama bertahun-tahun untuk kesetaraan.

“Saya telah melihatnya sepanjang sejarah dalam pawai damai wanita – mereka tidak memberikan hasil apa pun,” kata Granados. “Saya pikir hal-hal ini membuat pemerintah dan masyarakat berbalik. Dan bahkan jika saya tidak setuju, hidup telah menunjukkan kepada saya bahwa hanya dengan begitu mereka berbalik untuk melihat situasi ini. “

Protes tahun ini, yang secara kumulatif menarik beberapa ribu wanita, jauh lebih kecil daripada protes di tahun 2020, ketika puluhan ribu terjadi.

Beberapa wanita menunjuk virus corona sebagai penyebab berkurangnya jumlah pemilih.

Tahun lalu, pengunjuk rasa memenuhi jalan-jalan ibu kota setelah beberapa serangan mengerikan terhadap wanita memicu kemarahan publik, termasuk pembunuhan seorang gadis berusia 7 tahun yang ditemukan mengeluarkan isi perut di dalam kantong mayat.

Sehari kemudian, puluhan ribu wanita tinggal di rumah dari tempat kerja dalam pemogokan nasional untuk memprotes kekerasan tersebut.

Tuan López Obrador telah berulang kali meminimalkan gerakan protes atau menuduh kelompok feminis bermotivasi politik.

Dan dia semakin membuat marah banyak wanita di Meksiko dengan menolak mengutuk seorang anggota terkemuka partainya sendiri yang telah dituduh melakukan pelecehan seksual oleh beberapa wanita. Kandidat, Félix Salgado Macedonio, mencalonkan diri sebagai gubernur di negara bagian Guerrero, menunggu jajak pendapat partai untuk mengonfirmasi pencalonannya.

Pada protes Senin pagi, presiden sekali lagi menuduh kelompok konservatif mengkooptasi gerakan feminis, dan mengklaim bahwa pawai perempuan baru dimulai setelah dia mengambil alih kekuasaan. Dia menunjuk pemerintahannya sendiri sebagai komitmen pada perjuangannya untuk kesetaraan, kabinet pertama dalam sejarah Meksiko yang separuh kursi diisi oleh perempuan.

Tuan López Obrador mempertahankan tembok yang didirikan pemerintahnya di sekitar istana nasional. Dan dia mengatakan bahwa meski dia mendukung gerakan feminis, dia tidak akan mentolerir kekerasan atau vandalisme yang terlihat selama pawai perempuan tahun lalu.

Nona Granados dan putrinya berkata bahwa tembok itu terasa tidak nyaman bagi seorang presiden yang mengatakan bahwa dia adalah pria rakyat.

“Dengar, aku tidak setuju untuk menghancurkan monumen atau merusak, kan?” Kata Ms. Granados. “Tapi juga jelas bagiku bahwa sebuah monumen tidak lebih berharga dari nyawa seorang gadis.”

Putrinya, Ms. Puente, berbicara.

Dinding, katanya, “adalah kontradiksi.”

Ana Sosa di Mexico City berkontribusi melaporkan.



Sumber Berita