Para peneliti mengembangkan tes untuk mengkonfirmasi pengiriman muatan partikel nano

Para peneliti mengembangkan tes untuk mengkonfirmasi pengiriman muatan partikel nano


Terobosan dapat memajukan terapi dan vaksin penyakit nanopartikel.

Pengiriman nanopartikel obat adalah bidang yang berkembang, terutama untuk terapi gen dan vaksin. Penelitian sebelumnya memperkirakan bahwa nanopartikel — alat angkut kecil yang mengangkut obat-obatan, vaksin, dan terapi lainnya — memiliki tingkat pengiriman yang sangat rendah ke sitosol, area di dalam sel, dan hanya melepaskan sekitar 1% hingga 2% dari muatannya.

Para peneliti di Johns Hopkins Medicine, didukung oleh US National Science Foundation, telah mengembangkan tes yang menunjukkan apakah nanopartikel telah berhasil mengirimkan muatannya. Teknologi ini dibangun di atas nanopartikel yang digunakan dalam terapi kanker dan penyakit mata, serta dalam vaksin untuk virus, termasuk virus penyebab COVID-19. Alat untuk menguji pengiriman muatan partikel nano bisa menjadi kunci untuk pengembangan obat-obatan generasi berikutnya. Para peneliti merinci proses pengujian dan alat di Kemajuan Ilmu Pengetahuan.

Para peneliti mengembangkan tes untuk mengkonfirmasi pengiriman muatan partikel nano

Para peneliti telah mengembangkan proses penyaringan untuk pengiriman muatan partikel nano. Kredit gambar: Jordan Green, Johns Hopkins Medicine

Tim, yang termasuk tiga mantan Program Beasiswa Penelitian Pascasarjana NSF penerima hibah, merancang alat penyaringan untuk menganalisis formulasi nanopartikel dan menilai seberapa sukses nanopartikel mengirimkan muatannya ke sitosol sel.

Alat ini diuji dalam sel tikus yang ditanam di laboratorium yang dimodifikasi dengan suar fluoresen yang bersinar ketika muatan dikirim ke sitosol. Gambar yang ditangkap tes dianalisis oleh program komputer yang melacak pergerakan partikel nano. Lab yang menggunakan proses tersebut akan memiliki kapasitas untuk menganalisis pergerakan partikel nano dan memberikan informasi rinci tentang pengiriman muatan.

“Dengan menyempurnakan perubahan kimia kecil, kita dapat mengarahkan partikel nano ke jaringan tertentu dan bahkan sel tertentu,” kata rekan penulis Jordan Green. “Itu memungkinkan kami untuk mengembangkan terapi yang disampaikan secara lebih tepat, yang dapat meningkatkan kemanjuran dan keamanan.”

Sumber: NSF