Mengatasi Kemiskinan Anak

  • Whatsapp


Luke Shaefer, seorang profesor Universitas Michigan, mengatakan kepada kolumnis Times Nicholas Kristof bahwa tunjangan bagi anak adalah “Hal yang paling transformasional” dalam undang-undang. Rekan saya Jason DeParle, yang telah menutupi kemiskinan selama bertahun-tahun, menulis bahwa “manfaat bagi anak telah pembuatan revolusi kebijakan. ” (Jason menjelaskan lebih detail episode “The Daily” hari ini.)

Secara keseluruhan, undang-undang akan melakukannya mengurangi angka kemiskinan anak tahun ini menjadi sekitar 6 persen dari sekitar 14 persen, menurut proyeksi oleh Center on Poverty and Social Policy di Columbia. Penurunan terbesar terjadi pada anak-anak kulit hitam dan Hispanik.

Gagasan tentang tunjangan anak telah mendapat dukungan baik dari kalangan progresif maupun konservatif. Banyak di kiri politik melihatnya sebagai cara untuk mengurangi ketimpangan ekonomi dan meningkatkan peluang. Tentang hak politik, Jason menjelaskan:

Libertarian seperti itu membebaskan orang tua untuk menggunakan uang sesuka mereka, tidak seperti bantuan yang ditargetkan seperti kupon makanan. Para pendukung angka kelahiran yang lebih tinggi mengatakan tunjangan anak dapat membantu menahan penurunan kesuburan. Kaum konservatif sosial mencatat bahwa itu menguntungkan orang tua yang tinggal di rumah, yang dilewati oleh program berorientasi kerja seperti penitipan anak.

Christopher Buskirk, editor dari publikasi konservatif American Greatness, mengatakan itu konservatif yang lebih muda sangat mendukung gagasan tersebut. Orang-orang yang berusia di bawah 50 tahun, jelasnya, adalah “orang-orang yang merasakan beban dari perlambatan brutal dalam pertumbuhan upah riil yang dimulai pada tahun 1970-an.”

Kritik paling umum adalah bahwa rencana tersebut merupakan bentuk kesejahteraan yang bisa mengurangi insentif orang untuk menikah atau bekerja. “Pembayaran tunai bulanan harus pergi hanya untuk rumah tangga yang bekerja, ”Oren Cass, pendiri grup kebijakan American Compass, menulis dalam artikel Times Opinion. (Cass menyarankan pengecualian untuk mereka yang baru saja menganggur dan orang tua yang mengambil cuti setelah kelahiran bayi.)

Tetapi bukti menunjukkan bahwa kekhawatiran ini mungkin sebagian besar bersifat teoretis. Di Inggris, perubahan pada manfaat anak meningkat pekerjaan di antara ibu tunggal, kata Waldfogel. Dan ketika panel ahli AS meninjau penelitian untuk National Academy of Sciences, itu ditemukan bahwa tunjangan anak universal akan memiliki efek yang “dapat diabaikan” pada pekerjaan.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.