Varian Delta Memaksa Selandia Baru Untuk Menemukan Jalan Keluar yang Aman dari Strategi ‘Zero-COVID’


Untuk sebagian besar pandemi, respons COVID-19 Aotearoa Selandia Baru menduduki peringkat sebagai salah satu yang terbaik di dunia. Kami telah hidup di dunia paralel, salah satu dari segelintir negara yang mengikuti strategi eliminasi. Strategi itu berarti bahwa kami memiliki sangat sedikit kasus dan kematian COVID-19. Dan ketika saya mengatakan sangat sedikit, saya sungguh-sungguh. Hingga Agustus tahun ini, ada lebih dari 2.800 kasus yang dikonfirmasi dan 26 kematian. Kami telah menjalani sebagian besar pandemi dengan kehidupan sehari-hari yang hampir tidak terbatas. Sebagai seseorang yang mengikuti situasi global dengan cermat, hal itu sangat nyata. Saya telah menghabiskan sebagian besar pandemi ini dengan khawatir bahwa warga Selandia Baru menjadi puas dengan ancaman yang ditimbulkan oleh COVID-19. Kemudian pada pertengahan Agustus, varian delta tiba dari Australia. Dalam waktu kurang dari dua bulan, kasus kami yang dikonfirmasi telah meningkat menjadi lebih dari 4.700 dan dua orang lagi telah meninggal. Sekarang kita mulai mengalami apa yang terjadi ketika delta dan ketidaksetaraan bertabrakan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Selandia Baru kasus terkonfirmasi pertama, dilaporkan pada 28 Februari 2020, datang melalui Iran. Kurang dari sebulan kemudian, keadaan darurat telah diumumkan dan perbatasan kami ditutup untuk semua kecuali warga negara Selandia Baru dan penduduk tetap. Pada saat itu, ada kurang dari 30 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, semuanya pada orang yang bepergian ke Selandia Baru dari luar negeri. Tetapi pada 25 Maret, jumlah itu telah berkembang menjadi 205 kasus COVID-19 yang dikonfirmasi, termasuk yang pertama tanpa tautan ke perjalanan internasional. Pada pukul 11:59 malam hari itu, seluruh negara memulai salah satu penguncian paling ketat di dunia. Mayoritas dari 5 juta penduduk Selandia Baru tinggal di rumah, banyak yang didukung oleh skema subsidi upah pemerintah. Orang-orang hanya diizinkan keluar untuk berbelanja bahan makanan, janji medis, dan olahraga.

Baca lebih lajut: Di dalam Salah Satu Lockdown Terpanjang di Dunia

Kami keluar dari penguncian 11 minggu kemudian, pada 9 Juni, tanpa kasus COVID-19 aktif. Satu-satunya batasan yang tersisa adalah yang ada di perbatasan. Pejabat pemerintah dan pegawai negeri menghabiskan penguncian untuk meningkatkan kapasitas kami untuk melakukan pengujian PCR dan pelacakan kontak. Mereka juga membentuk sistem karantina hotel yang dikelola oleh Angkatan Pertahanan Selandia Baru, di mana pendatang internasional menghabiskan 14 hari pertama mereka di negara itu. Sikat pertama kami dengan COVID-19 telah menghasilkan total 1.154 kasus yang dikonfirmasi dan 22 kematian.

Sejak Juni 2020, ribuan pasukan telah bekerja keras untuk mencegah virus di perbatasan Selandia Baru. Tidak ada sistem yang sempurna, jadi kami mengalami serangan. Tetapi setiap kali pendekatan ‘berusaha keras dan awal’ kami menggunakan penguncian, pengujian air limbah, dan pengurutan genom bersama pengujian PCR, pelacakan kontak, dan isolasi semua kasus dan kontak, dengan cepat membuat kami kembali ke eliminasi. Karena itu, kami menikmati 464 hari tanpa penutupan tempat kerja selama pandemi ini. Anak-anak kami telah bersekolah, dan kami dengan aman menikmati konser, festival, olahraga, dan makan di dalam ruangan. Kami bahkan memiliki gelembung perjalanan bebas karantina dengan Australia dan Kepulauan Cook, sampai wabah di New South Wales menghentikan itu. Sulit untuk mengetahui apa yang harus dikatakan kepada teman, keluarga, dan kenalan di luar negeri yang telah menghabiskan begitu banyak pandemi hidup di bawah pembatasan, mengalami penyakit, dan kematian orang yang dicintai.

Kembali pada Maret 2020, banyak jurnalis internasional bertanya kepada saya mengapa Selandia Baru bertindak seperti itu. Jawabannya sederhana. Kami telah menyaksikan Cina membangun rumah sakit dalam hitungan hari dan melihat dokter di Italia harus memutuskan pasien mereka yang akan hidup dan mati. Dengan tempat tidur perawatan intensif yang lebih sedikit daripada Italia, ketidaksetaraan besar-besaran, dan tingkat diabetes dan penyakit lain yang tinggi, kami tahu sistem perawatan kesehatan kami akan cepat kewalahan.

Mengikuti strategi eliminasi telah baik untuk kesehatan dan ekonomi kita. Maka, tidak mengherankan bahwa 85% warga Selandia Baru secara konsisten mendukung strategi tersebut. Tidak semua orang senang dengan hal itu, dan kapasitas terbatas dari sistem karantina hotel kami terus membuat ribuan diaspora Selandia Baru tidak dapat kembali ke rumah. Ada panggilan harian dari kolumnis media, pembawa acara komentar balik, dan berbagai bisnis agar kami melonggarkan pembatasan dan “belajar hidup dengan virus.”

Terlepas dari semua itu, pada pukul 11:59 malam pada 17 Agustus 2021, pemerintah memindahkan seluruh Selandia Baru kembali ke bentuk penguncian yang paling ketat. Satu kasus COVID-19 telah diidentifikasi di komunitas di Auckland. Alasan kepindahan itu jelas. Tidak segera jelas bagaimana virus itu menembus pertahanan kita, atau berapa lama telah beredar di masyarakat. Itu juga kemungkinan menjadi varian delta yang lebih menular dan berbahaya. Dan sementara Selandia Baru telah meluncurkan Vaksin Pfizer, persediaan terbatas berarti hanya sebagian kecil orang yang divaksinasi lengkap.

Pemerintah benar untuk berhati-hati. Urutan genom segera menunjukkan bahwa varian delta telah tiba di Selandia Baru dari seorang musafir yang kembali dari Australia. Virus itu belum lama beredar di masyarakat, tetapi seseorang yang menular menghadiri pertemuan gereja besar beberapa hari sebelum kasus pertama yang diketahui menjadi bergejala dan diuji. Sangat mudah untuk berharap bahwa salah satu kasus sebelumnya telah diuji sendiri alih-alih menganggap gejalanya bukan COVID-19. Hal-hal mungkin sangat berbeda sekarang jika kita menangkap wabah sebelum peristiwa penyebar super terjadi.

Baca lebih lajut: Apa yang Kami Pelajari Tentang Pengurutan Genetik Selama COVID-19 Dapat Merevolusi Kesehatan Masyarakat

Pada awalnya, strategi ‘berusaha keras dan lebih awal’ kami kembali bekerja dengan baik. Penguncian membatasi wabah ke Auckland dan pada 7 September, sebagian besar negara itu keluar dari pembatasan. Di tempat-tempat itu, taman kanak-kanak, sekolah, dan universitas dibuka kembali. Begitu juga kafe, restoran, bar, dan klub malam, meskipun pertemuan besar tidak tersedia. Kasus harian kami memuncak pada 79 dan kemudian mulai turun. Tapi mereka tidak sampai ke nol. Kemudian jumlah kasus harian mulai bertambah lagi. Dengan standar global, mereka masih sangat kecil. Tetapi kami mulai melihat kasus-kasus yang bukan bagian dari rumah tangga yang sudah terisolasi. Itu mulai beredar di komunitas yang dirusak oleh ketidaksetaraan yang tumbuh selama beberapa dekade. Setelah menahan pandemi begitu lama, delta mulai terasa sulit dihilangkan. Memang, penjagaan di sekitar Auckland tidak bisa ditembus dan bagian lain dari Pulau Utara telah dikunci kembali karena kasus-kasus muncul di sana.

Strategi eliminasi Selandia Baru membutuhkan dua hal yang sangat penting: pembatasan yang tampaknya sama sekali tidak terpikirkan dua tahun lalu, dan izin sosial untuk menerapkan pembatasan itu. Pada 4 Oktober, Perdana Menteri Jacinda Ardern mengumumkan pelonggaran pembatasan—Aucklanders akan dapat bertemu dengan orang-orang dari rumah tangga lain di luar, untuk piknik di taman, katakanlah. Arden telah meminta pejabat kesehatannya untuk melihat pembatasan mana yang dapat dilonggarkan tanpa meningkatkan penularan secara signifikan. Kita semua telah menyaksikan demonstrasi yang berkembang menentang pembatasan di Australia. Bagi saya, pengumuman Arden mengisyaratkan pemerintah berusaha untuk mempertahankan pembatasan yang paling efektif sambil mempertahankan izin sosial.

Tetapi itu juga menandakan bahwa kami mulai beralih dari strategi eliminasi ke strategi baru, di mana kami menggunakan vaksinasi dan paspor vaksin, masker, peningkatan ventilasi, pengujian cepat, dan alat lain untuk meminimalkan transmisi, bersama dengan pengujian, pelacakan kontak, dan isolasi untuk mengontrol rantai dan kluster transmisi saat muncul. Kita harus menjaga agar kasus tetap rendah atau kita berisiko membebani sistem perawatan kesehatan kita, terutama mengingat begitu banyak warga Selandia Baru, terutama mereka yang berada di komunitas yang paling berisiko, belum sepenuhnya divaksinasi.

Baca lebih lajut: Ketika Texas County Mencoba Memastikan Kesetaraan Ras dalam Vaksinasi COVID-19, Itu Tidak Berjalan Seperti yang Direncanakan

Tidak ada yang salah secara intrinsik dengan pindah dari eliminasi sebagai strategi dan itu adalah transisi yang perlu dilakukan Selandia Baru di beberapa titik. Tetapi waktu teraman untuk melakukan transisi itu adalah tahun depan setelah vaksin disetujui untuk anak-anak di bawah 12 tahun dan ketika COVID-19 tidak ada di komunitas kami. Bahwa itu terjadi dengan wabah delta aktif berarti berbahaya untuk memberikan bagian mana pun dari Selandia Baru semua kebebasan yang telah kita nikmati selama pandemi ini.

Saya tidak yakin kebanyakan orang di Selandia Baru menyadari apa arti transisi dari eliminasi sebenarnya bagi kehidupan kita sehari-hari. Seperti yang saya jelaskan, kita telah hidup di dunia paralel, dunia yang sebagian besar tidak memiliki ancaman jatuh sakit atau sekarat karena COVID-19. Tapi seperti yang telah kita lihat di seluruh dunia, mengendalikan delta itu sulit dan akan membutuhkan perubahan cara kita menjalani pandemi sejauh ini. Yang paling menyedihkan bagi saya adalah bahwa bagi sebagian orang perlu menimbang apakah aman bagi mereka untuk melakukan hal-hal yang, ketika kami mengikuti strategi eliminasi, dapat kami lakukan. Sekarang pesannya adalah bahwa mereka mungkin harus mengelola risiko mereka sendiri.

Seperti apa ini dalam praktiknya? Nah, ambil contoh, orang-orang dengan beberapa bentuk kanker. Mereka yang dapat tinggal di rumah harus memilih antara kerusakan yang disebabkan oleh isolasi yang tidak terbatas dan risiko sakit parah atau kematian jika mereka keluar. Mereka yang tidak cukup istimewa untuk tinggal di rumah mengambil nyawa mereka di tangan mereka. Itu bagi saya terasa seperti kegagalan masyarakat. Dan kami telah melihat cukup baik di seluruh dunia bahwa beban COVID-19 hanya memperlebar ketimpangan. Di banyak negara, akses ke vaksin dan perawatan telah terpecah menurut garis etnis dan sosial-ekonomi. Sementara itu, mereka yang paling berisiko terinfeksi seringkali adalah mereka yang bekerja dengan banyak pekerjaan berupah rendah.

Selandia Baru adalah salah satu dari sedikit negara yang menerapkan strategi eliminasi untuk COVID-19. Yang pertama kebobolan adalah Australia, ketika negara bagian New South Wales memilih untuk tidak mencoba menghilangkan delta setelah virus tersebut melanggar sistem karantina hotel mereka pada Juni 2021. Negara bagian Victoria harus mengikuti jejak mereka, tetapi sebagian besar sisanya Australia masih mendukung eliminasi. Mungkin mereka akan mampu bertahan sampai vaksin tersedia untuk anak-anak yang lebih kecil. Yang juga masih bertahan adalah China daratan dan Taiwan. Pada Mei 2021, Taiwan mengalami wabah alfa besar dan wabah komunitas kecil sporadis dari varian delta yang dapat mereka kendalikan.

Dalam banyak hal, Selandia Baru telah mencoba menapaki jalan yang seharusnya kita semua ambil. Tidak ada yang mengatakan itu akan mudah, tetapi begitu sedikit negara yang mencoba menghentikan COVID-19 sejak dini adalah alasan kami memiliki varian delta. Dan itu tidak mungkin menjadi varian terakhir yang menjadi perhatian. Lebih buruk lagi adalah bahwa sementara dunia sekarang memiliki vaksin yang aman dan efektif untuk COVID-19, vaksin tersebut tidak tersedia untuk semua orang. Sekarang COVID-19 menjadi penyakit orang yang tidak divaksinasi. Bahwa pasokan vaksin secara global masih terbatas merupakan pilihan dan salah satu penyebab bencana kemanusiaan yang tidak boleh dibiarkan terjadi. Tidak ada yang aman sampai semua orang aman. Generasi mendatang akan terkejut melihat betapa buruknya kita semua mengacaukan ini.



Sumber Berita

Pos terkait