Berita  

Trump Bayar Jaminan Rp2,7 T atas Kasus Penipuan Kekayaan

Erik Larson – MajalahTime.com News

MajalahTime.com, Donald Trump menepati janjinya untuk membayar jaminan senilai US$175 juta (Rp2,7 triliun) yang akan menunda putusan penipuan perdata besar-besaran saat dia mengajukan banding. Memastikan bahwa negara bagian New York tidak akan mulai menyita aset mantan presiden tersebut, setidaknya untuk saat ini.

Jaminan tersebut, yang diajukan ke pengadilan banding di Manhattan pada Senin (01/04/2024), mencegah penerapan denda senilai US$454 juta yang dijatuhkan oleh seorang hakim terhadap mogul properti tersebut karena berbohong tentang asetnya untuk mendapatkan persyaratan pinjaman yang lebih baik. Trump, yang sedang berkampanye untuk kembali ke Gedung Putih dalam pemilu November, masih harus membayar dalam jumlah penuh jika bandingannya gagal.

Awalnya, Trump mengalami kesulitan untuk membayar jaminan karena dia diharuskan untuk menyerahkan 120% dari denda penuh, atau lebih dari setengah miliar dolar. Tetapi pengadilan banding pada 25 Maret mengabulkan permohonannya untuk memberikan jaminan yang lebih kecil, yang diakuinya sebagai tanda bahwa pengadilan banding akan membatalkan putusan tersebut.



Mantan presiden tersebut pernah mengatakan bahwa jaminan penuh “tidak mungkin tercapai” karena 30 perusahaan asuransi yang mengatur obligasi tersebut tidak akan menerima properti real estatnya sebagai jaminan dan hanya akan menerima uang tunai. Jaksa Agung New York Letitia James, yang menggugat Trump dan menang dalam sidang tanpa juri, telah berpendapat bahwa jaminan penuh diperlukan karena Trump tidak dapat dipercaya untuk membayar denda jika dia kalah dalam banding.

Baca Juga

  • Bertemu Xi Jinping, Prabowo Bahas Kerja Sama Pertahanan
  • Harga Minyak Dekati Level Tertinggi Dipicu Ketegangan Israel-Iran
  • Fakta-fakta Kekalahan Erdogan di Pemilu Lokal Turki