Senator Sherrod Brown Memiliki Beberapa Pemikiran Tentang ‘Succession’

  • Whatsapp


Pada malam 3 Januari, Connie Schultz, kolumnis dan penulis sindikasi pemenang Pulitzer, mencoba untuk menonton HBO’s suksesi, tetapi dia terus harus menghentikannya karena sesuatu mengingatkan suaminya pada pekerjaannya. “Saya menonton #Succession dengan ketua komite perbankan Senat,” Schultz memberi tahu seperempat juta pengikut Twitter-nya, “dan suci cannoli komentar yang sedang berlangsung.”

Baik Schultz maupun suami yang bersangkutan, Sen. Sherrod Brown, seorang Demokrat dari Ohio, tidak dapat mengingat dengan tepat episode mana yang menggerakkannya untuk menulis menciak, yang kini telah disukai hampir 24.000 kali. Keduanya percaya itu kadang-kadang di Musim 2 — sangat mungkin salah satu episode di mana seorang senator liberal berambut keriting mengangkut anggota keluarga Roy di depan komite Senat, tentang yang Brown, seorang liberal berambut keriting, ingat memiliki banyak untuk mengatakan. TIME bertemu dengan Brown minggu ini untuk wawancara Zoom tentang pendapatnya tentang acara itu dan implikasi kebijakannya. (Peringatan: bagian ini penuh dengan spoiler.)
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Acara ini berpusat pada urusan bisnis para keluarga kaya Roy dan perusahaan fiktif mereka yang berbasis di New York City, Waystar Royco. Washington memasuki gambar di akhir Musim 2, ketika Sepupu Greg, diperankan oleh Nicholas Braun, berjuang untuk menjelaskan kepada anggota parlemen tindakannya menutupi pelanggaran yang merajalela di jalur pelayaran perusahaan. Namun setelah itu, para senator dan panitia tidak pernah terlihat lagi. Brown percaya sidang Senat yang sebenarnya akan menghasilkan lebih banyak hasil. Greg “akan menjadi orang dari sidang kongres yang tidak akan mereka lepaskan,” kata Brown. “Bahkan senator Republik pro-korporat, yang selalu membiarkan kepentingan korporasi mendikte tindakan mereka—tindakan legislatif dan tindakan politik lainnya—dia tidak akan lolos begitu saja. Jadi bagian yang paling saya ketahui, sidang kongres, tidak senyata mungkin.”

Tetapi Brown umumnya percaya bahwa pertunjukan itu cukup realistis, terutama penggambarannya tentang orang-orang kaya yang berperilaku buruk dan sepertinya tidak pernah menghadapi konsekuensi apa pun. “Tidak peduli apa yang mereka lakukan, tidak peduli kesalahan apa yang akan mempengaruhi kita semua mungkin terjadi, mereka tidak pernah membayar harga untuk itu, dan tidak ada aturan yang berlaku untuk mereka,” katanya. “Dan sangat menyedihkan ketika Anda memikirkan orang-orang seperti itu, yang memiliki begitu banyak pengaruh terhadap ekonomi dan pemerintahan kita. Apa yang menyedihkan tentangnya adalah kekuatan yang dimiliki orang-orang seperti itu di tempat saya bekerja, dan di Wall Street, dan bahwa para pemilih terus membiarkan orang-orang seperti itu memiliki kekuatan semacam itu dalam hidup mereka sendiri.”

Terlepas dari kemiripan yang dangkal, Brown, seperti kebanyakan pengamat, berpikir Sen. Gil Eavis, yang diperankan oleh Eric Bogosian, lebih mungkin didasarkan pada Sen.. Bernie Sanders. “Saya suka bagaimana dia menghadapi keluarga Roy,” kata Brown tentang Eavis, “tetapi dia tampaknya tidak tulus melakukannya seperti rekan saya Bernie, terus terang.”

Brown dan Schultz menonton TV di ruang keluarga mereka di Cleveland, di mana mereka memiliki kursi kulit yang serasi (“sangat norak,” katanya), tetapi selama suksesi dia suka duduk di sofa ke samping sehingga dia bisa melihat wajahnya. Brown membuat popcorn, yang dia suka dengan mentega dan Schultz suka dengan ragi. Dua anjing penyelamat mereka, Franklin dan Walter, berkeliaran di dalam dan di luar ruangan. Di tengah tahun-tahun yang penuh tantangan di Senat, “Saya selalu mencoba untuk mengalihkan perhatiannya,” katanya. Tapi pikirannya jarang jauh dari pekerjaannya. “Seringkali dia akan berkata, ‘Berhenti sebentar,’ karena dia harus memberitahu saya siapa yang mengingatkannya, atau ‘Saya lupa memberi tahu Anda hal yang terjadi minggu ini dalam dengar pendapat komite.’”

Episode-episode yang menonjol bagi Brown adalah episode-episode di mana orang-orang yang bekerja menjadi korban keserakahan keluarga Roy yang tak berperasaan: akhir Musim 1, di mana putra pecandu narkoba Kendall Roy meninggalkan seorang pelayan untuk ditenggelamkan; final Musim 2, di mana sebuah laporan perusahaan mengkategorikan kematian pekerja kapal pesiar rendahan sebagai “Tidak Ada Orang Nyata yang Terlibat.” “‘Tidak Ada Orang yang Terlibat’ adalah hampir semua orang yang tidak berdaya, terutama orang-orang yang tidak terlihat seperti mereka,” kata Brown. “Orang-orang yang melayani mereka setiap hari, orang-orang yang bekerja di taman sejenis Disney mereka, orang-orang yang mengelola kapal pesiar mereka, dilempar, benar-benar dibuang ke laut, dan mereka tidak berpikir dua kali tentang hal itu. Mereka bukanlah orang yang nyata bagi mereka karena mereka tidak kaya, karena mereka tidak berkuasa.”

Brown tidak percaya semua orang kaya itu jahat—bagaimanapun, dia menunjukkan, beberapa dari mereka adalah Demokrat—tetapi dia menganjurkan kebijakan yang akan membuat mereka membayar lebih banyak pajak, memiliki pengaruh politik yang lebih sedikit, dan memperlakukan pekerja mereka dengan lebih manusiawi. “Kami telah melihat orang-orang terkaya di negara ini semakin kaya dan semakin kaya,” katanya. “Dan kami telah melihat harga saham naik, keuntungan naik, kompensasi eksekutif stratosfer, namun upah tetap datar. Itulah yang diinginkan keluarga Roy. Begitulah, saya tidak bermaksud menjadi partisan, tetapi 50 anggota Partai Republik di Senat menginginkannya. Begitulah cara orang-orang yang memiliki pengaruh terlalu besar di negara ini menginginkannya dan para pelobi yang selalu berkeliaran di sekitar Capitol menginginkannya. Tapi bukan itu yang seharusnya dimiliki negara ini.”

Schultz menggambar paralel serupa. “Sekitar dua episode, tiba-tiba terpikir oleh saya, ‘Anda tahu, sayang, ini adalah donor Partai Republik,’” kenang Schultz. “Ini adalah orang-orang yang mendanai orang-orang yang memerangi Anda dalam segala hal di Senat.”

Jika acaranya sangat menyedihkan, mengapa menontonnya? Brown mengakui daya tarik mengerikan tertentu, dan juga dia mengagumi akting — dia tidak menyukai Brian Cox, yang memerankan patriark Logan Roy, sementara Schultz adalah penggemar J. Smith-Cameron, yang memerankan eksekutif tentara bayaran Gerri Kellman. Schultz memiliki penjelasan berbeda tentang daya tarik acara tersebut. “Ini sama sekali bukan pelarian,” katanya. “Tapi saya ingat apa yang saya katakan ketika teman-teman saya terkejut saya suka Soprano: Itu semua balas dendam yang tidak bisa saya dapatkan di kehidupan nyata. Saya berkata, ‘Jika tidak ada yang lain, sayang, kami dapat merasa sangat baik tentang keluarga kami dibandingkan dengan ini.’” Mungkin tidak ada keadilan, tetapi setidaknya di televisi, orang-orang biasa dapat menyaksikan orang kaya menderita daripada yang lain. jalan sekitar.





Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.