Sedikitnya 14 Orang Meninggal Setelah Gunung Semeru Indonesia Meletus


(LUMAJANG, Indonesia) — Tim penyelamat sedang menyaring puing-puing yang membara dan lumpur tebal untuk mencari korban selamat sehari setelah gunung berapi tertinggi di pulau Jawa meletus dengan amarah, menewaskan sedikitnya 14 orang dengan gas dan abu yang membakar.

Gunung Semeru di kabupaten Lumajang di provinsi Jawa Timur memuntahkan kolom abu tebal lebih dari 12.000 meter (40.000 kaki) ke langit dalam letusan mendadak Sabtu dipicu oleh hujan lebat. Desa-desa dan kota-kota terdekat diselimuti dan beberapa dusun terkubur di bawah berton-ton lumpur dari puing-puing vulkanik.

Pihak berwenang memperingatkan ribuan orang yang melarikan diri dari murka gunung berapi untuk tidak kembali selama jeda aktivitas hari Minggu. Tetapi beberapa orang putus asa untuk memeriksa ternak dan harta benda yang ditinggalkan. Di beberapa daerah, semuanya — dari cabang pohon tertipis hingga sofa dan kursi di dalam rumah — diselimuti abu.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Tidak ada kehidupan di sana … pohon, pertanian, rumah hangus, semuanya tertutup abu abu tebal,” kata Haryadi Purnomo dari SAR Jawa Timur. Dia mengatakan bahwa beberapa daerah lain hampir tidak tersentuh.

Upaya pencarian dan penyelamatan dihentikan sementara pada Minggu sore karena kekhawatiran abu panas dan puing-puing bisa jatuh dari kawah karena hujan lebat. Pada hari Sabtu, semburan lumpur menghancurkan jembatan utama yang menghubungkan Lumajang dan kabupaten tetangga Malang, serta jembatan yang lebih kecil.

Letusan tersebut mengurangi tekanan yang telah terbentuk di bawah kubah lava yang bertengger di kawah. Tetapi para ahli memperingatkan bahwa kubah itu masih bisa runtuh lebih jauh, menyebabkan longsoran gas yang melepuh dan puing-puing yang terperangkap di bawahnya.

Badai petir dan hujan berhari-hari, yang mengikis dan merobohkan sebagian kubah di atas Semeru setinggi 3.676 meter (12.060 kaki), memicu letusan, kata Eko Budi Lelono, yang mengepalai pusat survei geologi.

Semeru, stratovolcano berbentuk kerucut, juga dikenal sebagai Mahameru, yang berarti “Gunung Besar” dalam bahasa Sansekerta. Ini telah meletus berkali-kali selama 200 tahun terakhir. Namun, seperti gunung berapi lainnya — ini adalah salah satu dari 129 yang diawasi di Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia — lebih dari 62.000 orang menyebut lereng subur Sumeru sebagai rumah. Terakhir meletus pada Januari, tanpa korban.

Indonesia, negara kepulauan berpenduduk lebih dari 270 juta orang, rentan terhadap gempa bumi dan aktivitas vulkanik karena terletak di sepanjang “Cincin Api” Pasifik, serangkaian garis patahan berbentuk tapal kuda. Saat ini, 54% dari populasi negara itu tinggal di Jawa, wilayah terpadat di negara itu.

Para pejabat mengatakan sebelumnya bahwa mereka berharap mereka dapat menghindari korban dengan memantau gunung berapi secara dekat.

Juru bicara Badan Nasional Penanggulangan Bencana Abdul Muhari mengatakan 56 orang telah dirawat di rumah sakit, sebagian besar dengan luka bakar. Dia mengatakan tim penyelamat masih mencari sembilan warga desa Curah Kobokan.

Lebih dari 1.300 penduduk desa mengalir ke tempat penampungan darurat darurat setelah letusan dahsyat hari Sabtu, tetapi banyak orang lain yang menentang peringatan resmi dan memilih untuk tetap tinggal di rumah mereka, mengatakan bahwa mereka harus merawat ternak mereka dan melindungi harta benda mereka, kata Purnomo.

“Kami akan melakukan segala yang kami bisa untuk mengevakuasi mereka dengan mempersiapkan truk dan sepeda motor agar mereka dapat melarikan diri kapan saja,” katanya.

Presiden Indonesia Joko Widodo mengatakan dia menginstruksikan menteri kabinet dan pejabat bencana dan militer untuk mengoordinasikan tanggapan. Pemerintah berjanji untuk merelokasi penduduk dari desa yang paling parah terkena bencana ke tempat yang lebih aman dalam enam bulan ke depan dan memberikan 500.000 rupiah ($34,50) per bulan sebagai kompensasi untuk setiap keluarga sambil menunggu rumah baru.



Sumber Berita

Pos terkait