Saudara kandung varian COVID menunjukkan tingkat virulensi yang berbeda


Saat dunia memasuki tahun ketiga ketidakpastian terkait pandemi, satu hal tampaknya pasti: virus SARS-CoV-2 bermutasi dan membuat kita tetap waspada.

Virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit COVID-19.

Virus SARS-CoV-2, yang menyebabkan penyakit COVID-19. Kredit gambar: Galeri Gambar NIH melalui Wikimedia

Penelitian baru dari lab Gary Whittaker, profesor virologi di Departemen Mikrobiologi dan Imunologi di Fakultas Kedokteran Hewan, menguraikan informasi penting tentang saudara kandung omicron yang lebih tua, alpha, yang muncul pada akhir tahun 2020. Ternyata mutasi COVID yang melahirkan alpha pertama adalah sangat mirip dengan yang menciptakan omicron, tetapi dengan hasil yang sangat berbeda untuk tingkat keparahan masing-masing.

Whittaker adalah penulis korespondensi “Evaluasi Fungsional Mutasi P681H pada Aktivasi Proteolitik Varian SARS-CoV-2 B.1.1.7 (Alpha) Spike,” yang diterbitkan di iScience. Kontributor lain termasuk Susan Daniel, profesor kimia dan biologi kimia di College of Engineering; Diego Diel, profesor kedokteran populasi dan ilmu diagnostik (CVM); dan peneliti postdoctoral Javier Jaimes, Ph.D. ’18.

Para ilmuwan memperhatikan mutasi besar di wilayah kunci protein lonjakan alfa yang disebut situs pembelahan furin. Situs ini dianggap sebagai tempat asal sebagian besar kejahatan virus. Namun, “itu sebenarnya ternyata relatif tidak penting,” kata Whittaker. Sementara alfa memiliki mutasi penting di situs pembelahan furin, itu memiliki sedikit efek pada kemampuan alfa untuk menginfeksi sel dan menyebabkan penyakit.

Namun, alfa dan omicron memiliki mutasi pembelahan furin yang sama, dan pada latar belakang genetik yang berbeda ini mungkin menjelaskan mengapa omicron menyebar seperti api tetapi tampaknya menyebabkan penyakit yang tidak terlalu parah. “Omicron memiliki banyak fitur yang sama dengan alpha,” kata Whittaker. “Jadi, apa yang kami pelajari tentang alfa membantu kami memahami omicron dan kemungkinan varian di masa depan.”

Alpha mungkin tidak begitu familiar di AS seperti di tempat lain, kata Whittaker, karena waktu debutnya di panggung dunia.

“Alpha tidak menarik perhatian orang di sini di Amerika karena itu tidak memukul kami terlalu keras pada saat itu,” katanya. “Di Inggris, itu seperti palu godam. Itu tiba tepat sebelum Natal (2020), pada dasarnya membatalkan liburan, dan itu menjadi masalah besar secara politis.

“Ketika tiba di AS,” katanya, “itu lebih sekitar Februari (2021), dan dengan demikian kurang berdampak.”

Meskipun alpha terbang di bawah radar di AS, kemunculannya penting dari perspektif ilmiah. Itu adalah mutasi besar pertama dari virus SARS-CoV-2, yang terjadi di situs pembelahan furin. Namun, perubahan alfa ini tidak membuat banyak perbedaan dalam dampak varian sebagai penyakit: Dibutuhkan munculnya delta, yang menampilkan mutasi berbeda di situs yang sama, untuk “melakukan pekerjaan dengan benar,” kata Whittaker, dan mengubah virus menjadi senjata yang lebih mematikan.

Sementara AS tentu merasakan keseriusan virulensi delta, gelombang omicron saat ini telah menghadirkan sesuatu yang sedikit berbeda. Bukti yang muncul sekarang menunjukkan bahwa, meskipun varian terbaru ini sangat menular, itu jauh lebih tidak berbahaya.

“Omicron kembali ke titik awal,” kata Whittaker. “Itu kembali ke perubahan genetik yang sama di situs pembelahan furin yang dimiliki alpha. Ini pada dasarnya mengambil langkah besar mundur dalam lintasan evolusionernya sebagai agen penyakit.”

Hal ini paling jelas terlihat dalam kemampuan varian untuk menyebabkan fusi sel ke sel – salah satu tanda yang digunakan untuk menentukan kapasitas virus untuk menyebabkan virulensi pada inangnya. “Alpha akan menyebabkan sel menyatu,” kata Whittaker. “Delta akan menyatukan sel lebih banyak lagi…. tapi kemudian omicron muncul, dan sel inangnya tidak menyatu sama sekali. Itu benar-benar mundur. ”

Jika situs pembelahan furin alfa dan omicron pada dasarnya sama, lalu mengapa alfa varian yang lebih mematikan daripada omicron? Jawabannya pasti terletak pada bagian lain dari susunan genetik varian ini, yang ingin diungkapkan Whittaker.

Sementara itu, kata dia, masyarakat bisa berperan.

“Virus ini akan melakukan tugasnya sendiri,” katanya, “tetapi sebagai masyarakat, kami memiliki kekuatan untuk mengarahkannya ke satu arah atau lainnya dengan menggunakan kebijakan kesehatan masyarakat yang cerdas.”

Sumber: Universitas Cornell




Pos terkait