Rencana Tes COVID Di Rumah ‘Gratis’ Biden Tidak Sesederhana Kedengarannya


Saat Administrasi Biden bersiap untuk mengatasi pandemi COVID-19 yang sedang berlangsung musim dingin ini, bagian dari strateginya adalah memperluas akses ke pengujian virus corona di rumah yang cepat gratis—sesuatu yang menurut banyak pakar kesehatan masyarakat adalah kunci untuk mengendalikan penyebaran virus.

“Intinya: Musim dingin ini, Anda akan dapat menguji secara gratis dalam kenyamanan rumah Anda dan memiliki ketenangan pikiran,” kata Presiden Joe Biden dalam pidato Kamis yang menguraikan serangkaian tindakan baru yang ditujukan untuk memerangi COVID- 19.

Pakar kesehatan masyarakat mengatakan idenya sederhana tetapi penting: jika tes cepat di rumah tersedia secara luas dan murah, orang dapat mengetahui informasi waktu nyata tentang apakah mereka menular. Mereka bisa mengikuti tes sebelum pergi ke pesta liburan, misalnya, atau sebelum menghadiri acara kerja.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Individu, keluarga, orang tua dari anak sekolah, karyawan, pengunjung—hampir semua orang—dapat secara nyata meningkatkan keamanan fisik dan kesejahteraan mental dengan memiliki akses ke tes cepat. Ini adalah pengubah permainan pandemi,” Dr. Michael Mina, seorang ahli epidemiologi yang telah vokal tentang perlunya pengujian cepat, dan Dr. Steven Phillips, wakil presiden sains dan strategi untuk Kolaborasi COVID, menulis di WAKTU di bulan September. Mereka menyerukan program gaya “Operation Warp Speed” untuk pengujian cepat di rumah.

Rencana Administrasi bergantung pada industri asuransi swasta, yang akan diwajibkan oleh undang-undang mulai awal tahun depan untuk menutupi biaya tes cepat dan bebas. Bagaimana tepatnya itu bekerja masih harus dilihat. Aturan masih harus dikembangkan seputar bagaimana perusahaan asuransi mengomunikasikan perubahan ini kepada pelanggan, berapa banyak tes yang akan ditanggung dan frekuensi di mana orang bisa mendapatkan tes yang ditanggung. Siapa pun yang harus berinteraksi dengan perusahaan asuransi mereka untuk mengakses perawatan medis tahu ada rintangan potensial yang dapat memperlambat proses.

“Ini tentu saja merupakan langkah ke arah yang benar,” kata Lindsey Dawson, direktur asosiasi di Kaiser Family Foundation yang telah mempelajari ketersediaan tes cepat COVID-19. Karena itu, siapa pun yang menginginkan tes dibawa pulang harus membelinya sendiri, biasanya membayar sendiri tanpa mengharapkan penggantian asuransi swasta. Tapi Dawson menambahkan aturan baru “tidak akan menghilangkan hambatan biaya yang telah kita lihat.”

Simpan tanda terima itu

Biden telah mengatakan kepada Departemen Kesehatan dan Layanan Kemanusiaan, Tenaga Kerja dan Keuangan untuk mengeluarkan panduan pada 15 Januari yang akan mengharuskan perusahaan asuransi swasta untuk mengganti biaya orang untuk tes. Panduan itu akan menawarkan rincian lebih lanjut tentang bagaimana tepatnya penggantian akan bekerja. Seperti halnya tes PCR yang telah digunakan orang Amerika selama pandemi, rencana kesehatan tidak akan diperlukan untuk mencakup pengujian di rumah yang diamanatkan oleh pemberi kerja.

Gedung Putih telah menyarankan bahwa di bawah aturan baru, individu mungkin diminta untuk menyerahkan tanda terima mereka untuk penggantian. Jika itu masalahnya, Orang Amerika masih harus mengeluarkan uang untuk tes—yang bisa bertambah dengan cepat bagi banyak keluarga, terutama jika orang ingin sering mengikuti tes di rumah.

“Itu memang membutuhkan individu untuk melompati beberapa rintangan. Jadi mereka harus berpegang pada kwitansi mereka untuk tes. Mereka harus menyerahkannya dan mengikuti proses penggantian apa pun yang diminta oleh perusahaan asuransi. Dan mereka harus mampu membayar uang muka. Mereka harus mampu menunggu penggantian biaya,” kata Dawson. Dan semua itu hanya mungkin jika orang benar-benar tahu bahwa mereka dapat memperoleh penggantian untuk tes tersebut.

Biaya tes saat ini kisaran harga: di AS, paket dua kali terkadang berharga $14, sementara perusahaan lain mengenakan biaya lebih dari $30 untuk satu tes. Lainnya jauh lebih mahal.

Kebijakan baru ini juga tidak akan berlaku untuk orang-orang yang ditanggung oleh Medicare atau Medicaid, program asuransi kesehatan masyarakat untuk orang Amerika yang lebih tua dan berpenghasilan rendah, yang seringkali sangat rentan terhadap COVID-19. Untuk mengatasi populasi itu, Administrasi menggandakan 25 juta tes cepat yang dikirim pada bulan September ke tempat-tempat seperti pusat kesehatan masyarakat untuk mencapai 50 juta di lokasi tersebut.

“25 juta tes yang akan didistribusikan ke situs komunitas ini benar-benar ditujukan untuk menjangkau orang-orang yang tidak diasuransikan dan tidak terlayani, tetapi apakah itu cukup untuk memenuhi permintaan masih belum terlihat,” kata Dawson.

Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali

Banyak pakar kesehatan masyarakat mengatakan AS seharusnya membuat tes cepat di rumah gratis dan tersedia secara luas beberapa bulan lalu. Di negara lain seperti Jerman dan India, individu dapat mengambil tes untuk beberapa dolar pop, sementara tempat-tempat seperti Inggris dan Singapura telah mengirimkan tes gratis langsung ke rumah penduduk. Ketersediaan berfluktuasi di AS Administrasi Biden telah menghabiskan $3 miliar untuk meningkatkan pasokan tes cepat. Jika semua orang Amerika berusia di atas 11 tahun diuji dua kali seminggu seperti yang direkomendasikan Inggris untuk populasinya, kita akan membutuhkan 2,3 miliar tes per bulan, perkiraan Dawson.

Ketika Sekretaris Pers Gedung Putih Jen Psaki ditanya tentang rencana agar perusahaan asuransi swasta mengganti uang orang Amerika untuk tes COVID di rumah, dia mengatakan tim medis Administrasi “melihat berbagai pilihan” sebelum memutuskan jalan ini.

“Kami ingin membuat pengujian lebih tersedia dan lebih mudah diakses oleh orang-orang di seluruh negeri,” katanya pada konferensi pers pada hari Kamis. “Jadi, ini adalah langkah yang—tim kami sepakat bahwa itu dapat diterapkan dan mungkin dilakukan sekarang, dan kami akan terus mengembangkannya.”





Sumber Berita

Pos terkait