Pihak Ketiga yang Menyelidiki Peristiwa di Oxford High School Sebelum Menembak

  • Whatsapp


(PONTIAC, Michigan) — Pihak ketiga akan menyelidiki peristiwa di Oxford High School yang terjadi sebelum penembakan di sekolah yang menewaskan empat siswa dan enam siswa lainnya serta seorang guru terluka, kata pengawas distrik Michigan.

Inspektur Sekolah Komunitas Oxford Tim Throne mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia menyerukan penyelidikan luar karena orang tua telah mengajukan pertanyaan tentang “versi sekolah tentang peristiwa yang mengarah ke penembakan itu.” Dia juga menguraikan interaksi dengan siswa yang mengarah ke penembakan.

“Sangat penting bagi para korban, staf kami, dan seluruh komunitas kami untuk membuat pertanggungjawaban yang lengkap dan transparan,” kata Throne.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Komentarnya muncul setelah konferensi pers Jumat oleh Jaksa Wilayah Oakland Karen McDonald yang merinci banyak tanda peringatan dari siswa yang didakwa dalam penembakan itu: Pencariannya untuk amunisi senjata di ponsel, dan gambar yang menunjukkan peluru dengan kata-kata “darah di mana-mana” di atas seseorang yang tampaknya telah ditembak bersama dengan “hidupku tidak berguna” dan “dunia sudah mati.”

“Tentu saja, dia seharusnya tidak kembali ke kelas itu. … Saya percaya itu adalah posisi universal. Saya tidak akan menghukum atau menyerang, tapi ya,” kata McDonald. Ditanya apakah pejabat sekolah berpotensi didakwa, dia berkata: “Penyelidikan sedang berlangsung.”

Pada hari Selasa di sekolah, kira-kira 30 mil (50 kilometer) utara Detroit, siswa dikirim kembali ke kelas setelah pertemuan sekolah dengan orang tuanya. Tiga jam kemudian penembakan terjadi.

“Sekolah seharusnya bertanggung jawab untuk menyampaikan hal itu ke kantor sheriff. Sepertinya ini bisa dicegah,” Robert Jordan, pendiri dan direktur Protecting Our Students yang berbasis di St. Louis, mengatakan pada hari Jumat. “Orang-orang mati karena kesalahan itu.”

Selain Jordan, orang tua siswa yang terbunuh dalam penembakan di sekolah tahun 2018 di Florida mengatakan polisi seharusnya disiagakan sebelum amukan hari Selasa.

Tersangka dalam penembakan Oxford High, Ethan Crumbley, 15, sekarang dibebankan sebagai orang dewasa dengan pembunuhan, terorisme dan kejahatan lainnya.

Pada hari Jumat, jaksa mendakwa orang tuanya, James dan Jennifer Crumbley, dengan masing-masing empat tuduhan pembunuhan tidak disengaja. Mereka mengaku tidak bersalah pada hari Sabtu dan seorang hakim memberlakukan ikatan $ 1 juta gabungan.

Pistol semi-otomatis 9mm yang digunakan dalam penembakan itu dibeli di toko senjata lokal pada Black Friday oleh James Crumbley sebagai hadiah Natal awal untuk putranya, kata pihak berwenang.

Pejabat sekolah menjadi khawatir tentang Crumbley yang lebih muda pada hari Senin, sehari sebelum penembakan, ketika seorang guru melihatnya mencari amunisi di teleponnya, kata McDonald kepada wartawan.

Pada hari Selasa, seorang guru menemukan catatan di meja Ethan dan mengambil foto. Itu adalah gambar pistol yang menunjuk pada kata-kata, “Pikiran tidak akan berhenti. Bantu saya,” kata McDonald.

Ada juga gambar peluru, katanya, dengan kata-kata di atasnya: “Darah di mana-mana.” Di antara pistol dan peluru adalah seseorang yang tampaknya telah ditembak dua kali dan berdarah, katanya. “Hidupku tidak berguna” dan “Dunia sudah mati” juga ditulis.

Ethan Crumbley dan kedua orang tuanya bertemu dengan pejabat sekolah pada Selasa pukul 10 pagi. Orang tuanya pergi, dan Ethan kembali ke kelasnya dengan ranselnya, di mana penyelidik yakin dia menyimpan pistolnya. Pihak berwenang tidak diberitahu, sesuatu yang menurut Sheriff County Michael Bouchard akan dilakukan.

Pada pukul 1 siang hari Selasa, sekolah meletus dengan tembakan, kekacauan dan pertumpahan darah.

“Sekolah memiliki tanggung jawab untuk melakukan penilaian ancaman langsung pada siswa dan membawa ke dalam percakapan itu petugas polisi dan penegak hukum yang disumpah,” kata Lori Alhadeff, yang Putri 14 tahun, Alyssa, adalah salah satu dari 17 siswa yang terbunuh pada tahun 2018 di SMA Marjory Stoneman Douglas di Parkland, Florida.

Sekitar lima minggu sebelum penembakan Stoneman Douglas, sebuah garis tip FBI menerima telepon yang mengatakan bahwa mantan siswa Nikolas Cruz telah membeli senjata dan berencana untuk “menyelinap ke sekolah dan mulai menembaki tempat itu.”

Informasi itu tidak pernah diteruskan ke FBI. Cruz, yang telah dikeluarkan dari sekolah setahun sebelumnya dan memiliki sejarah panjang masalah emosional dan perilaku, tidak pernah dihubungi.

Sekarang berusia 23 tahun, Cruz mengaku bersalah pada Oktober atas 17 tuduhan pembunuhan tingkat pertama.

“Kita harus menanggapi ancaman ini dengan serius,” kata Alhadeff.

Tetapi melihat masalah seperti itu setelah fakta menimbulkan pertanyaan lain, kata Christopher Smith, profesor Hukum dan Kebijakan Publik di Michigan State University dan ketua Koalisi Michigan untuk Mencegah Kekerasan Senjata.

Anda harus mempertimbangkan apakah “guru dan pejabat sekolah secara khusus memiliki pelatihan mereka sehingga Anda perlu melaporkan semua hal ini,” kata Smith.

Di sebuah pesan video kepada masyarakat Kamis malam, Throne mengakui pertemuan Crumbley, orang tua dan pejabat sekolah. Throne tidak memberikan perincian tetapi mengatakan bahwa “tidak ada disiplin yang diperlukan.”

Dalam pernyataannya hari Sabtu, Throne menguraikan peristiwa Selasa pagi, mengatakan siswa itu dibawa ke kantor konselor bimbingan di mana dia mengklaim gambar itu adalah bagian dari video game yang dia rancang dan bahwa dia berencana untuk mengejar desain video game sebagai karier. . Dia mengerjakan pekerjaan rumah sambil menunggu orang tuanya sebagai konselor mengawasinya.

“Konselor tidak pernah percaya bahwa siswa tersebut dapat membahayakan orang lain berdasarkan perilaku, tanggapan, dan sikapnya, yang tampak tenang,” kata Throne.

“Sementara kedua orang tuanya hadir, konselor mengajukan pertanyaan menyelidik khusus mengenai potensi melukai diri sendiri atau membahayakan orang lain,” kata Throne, menambahkan konseling direkomendasikan untuknya, dan orang tuanya diberi tahu bahwa mereka memiliki 48 jam untuk mencarinya. . “Ketika orang tua diminta untuk membawa pulang putra mereka pada hari itu, mereka dengan tegas menolak dan pergi tanpa putra mereka, tampaknya untuk kembali bekerja.”

Dia mengatakan bahwa siswa tersebut tidak memiliki pelanggaran disiplin sebelumnya sehingga dia diizinkan untuk kembali ke kelas alih-alih “dikirim pulang ke rumah kosong.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.