Penguat Vaksin COVID-19 Belum Diperlukan, Kata Pejabat Kesehatan Tertinggi

  • Whatsapp


Dalam sebuah sudut pandang diterbitkan dalam Lanset, pejabat kesehatan terkemuka dari seluruh dunia mengatakan dosis booster vaksin COVID-19 belum diperlukan.

“Bukti saat ini tidak … tampaknya menunjukkan kebutuhan untuk meningkatkan populasi umum, di mana [vaccine] kemanjuran terhadap penyakit parah tetap tinggi,” tulis para penulis.

Otoritas kesehatan mengatakan beberapa orang, termasuk mereka yang memiliki sistem kekebalan yang lemah, mungkin memerlukan dosis penguat untuk meningkatkan perlindungan mereka terhadap COVID-19, tetapi data yang mendukung perlunya memberikan dosis tambahan kepada populasi umum tidak meyakinkan pada saat ini.

Komentar tersebut termasuk para ahli dari Badan Pengawas Obat dan Makanan AS (FDA) dan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), serta lembaga akademis utama di seluruh dunia. Ini meningkatkan ketegangan yang sedang berlangsung di antara pejabat kesehatan masyarakat mengenai apakah, dan kapan, dosis booster harus diberikan. Satu masalah seputar sains—otoritas kesehatan masyarakat masih menafsirkan data tentang infeksi dan penyakit di antara orang yang divaksinasi untuk memahami apa artinya itu bagi kekebalan. Masalah lainnya adalah terbatasnya pasokan vaksin untuk sebagian besar dunia. Awal musim panas ini, WHO meminta moratorium tentang pemberian booster, setidaknya sampai akhir tahun, hingga lebih banyak orang, terutama di negara-negara dengan sumber daya yang lebih rendah, dapat divaksinasi. Namun, para pemimpin kesehatan masyarakat AS, yang dipimpin oleh Gedung Putih, memutuskan untuk meluncurkan booster mulai 20 September, meskipun fakta bahwa dosis tambahan tersebut belum dianggap aman atau efektif oleh FDA.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Studi menunjukkan bahwa perlindungan terhadap COVID-19, yang diukur dengan tingkat antibodi yang dihasilkan oleh orang yang divaksinasi, berkurang setelah sekitar enam bulan. Tapi itu tidak berarti orang-orang itu secara dramatis lebih rentan terhadap penyakit, kata para penulis. “Pengurangan titer antibodi penetralisir tidak selalu memprediksi pengurangan kemanjuran vaksin dari waktu ke waktu, dan pengurangan kemanjuran vaksin terhadap penyakit ringan tidak selalu memprediksi pengurangan kemanjuran (biasanya lebih tinggi) terhadap penyakit parah.” Bahkan terhadap varian terbaru dari SARS-CoV-2 yang lebih menular, termasuk Delta, vaksin saat ini terus melindungi orang dari COVID-19 yang parah, kata pejabat kesehatan ini. Meskipun jarang, penelitian telah melaporkan infeksi terobosan di mana orang yang divaksinasi dinyatakan positif terkena virus. Di Amerika, Data Centers for Disease Control (CDC) menunjukkan bahwa antara Januari dan April 2020, sekitar 10.000 infeksi terobosan dilaporkan secara sukarela oleh negara bagian di antara 101 juta orang yang divaksinasi (tingkat 0,01%). Sekitar seperempat dari orang-orang itu tidak mengalami gejala dan sebagian besar dari mereka yang mengalaminya sebagian besar ringan dan tidak memerlukan rawat inap atau perawatan kritis.

Jadi mengapa beberapa pejabat kesehatan sangat menganjurkan suntikan booster, termasuk para pemimpin kesehatan masyarakat terkemuka di AS? Pada bulan Agustus, tim kesehatan Presiden Biden, yang mencakup kepala penasihat medis Dr. Anthony Fauci, kepala Institut Kesehatan Nasional, CDC dan FDA, mengumumkan bahwa AS berencana untuk mulai mendistribusikan dosis penguat pada 20 September untuk siapa saja yang berusia delapan tahun. bulan dari dosis vaksin terakhir mereka. Pengumuman itu mengejutkan banyak orang di komunitas medis, karena dosis tambahan apa pun harus disahkan atau disetujui oleh FDA terlebih dahulu, dan kemudian direkomendasikan oleh CDC. Sementara keduanya Pfizer-BioNTech dan Modern telah mengajukan permintaan ke FDA untuk memberi lampu hijau booster, agensi belum membuat keputusan. Agensi itu, pada bulan Agustus, mengizinkan tembakan booster untuk populasi terbatas dari orang-orang dengan sistem kekebalan yang terganggu. Komite Penasihat Vaksin FDA dan Produk Biologi Terkait bertemu pada: 17 September untuk membahas data yang disampaikan oleh Pfizer-BioNTech (pertemuan serupa untuk Moderna, jika akan terjadi, belum dijadwalkan).

Gedung Putih mengatakan telah membuat keputusan untuk meluncurkan suntikan penguat untuk memberi negara bagian dan departemen kesehatan lokal lainnya waktu untuk mempersiapkan kampanye vaksinasi besar-besaran lainnya—“untuk tetap berada di depan virus ini dengan bersiap-siap,” Ahli Bedah Umum Dr. Vivek Murthy mengatakan selama arahan pada 18 Agustus. Tim juga mengatakan data tentang terobosan infeksi di antara orang yang divaksinasi mengkhawatirkan, dan menunjuk ke arah memudarnya kekebalan.

Tetapi Lanset penulis mencatat bahwa menafsirkan data tersebut bisa menjadi rumit. Misalnya, penelitian yang banyak dikutip dari Israel menunjukkan penurunan tingkat kekebalan dan tingkat infeksi terobosan yang lebih tinggi dalam beberapa bulan terakhir. Namun, penelitian itu menunjukkan infeksi terobosan lebih tinggi di antara orang yang divaksinasi pada Januari dan April daripada mereka yang divaksinasi pada Februari dan Maret, yang tampaknya tidak mengikuti alasan ilmiah yang jelas.

Bahkan jika booster memang diperlukan, penulis mengatakan bahwa vaksin yang lebih bertarget terhadap varian tertentu mungkin lebih efektif daripada menambahkan dosis tambahan dari vaksin yang ada.

Para penulis juga berpendapat bahwa menggunakan persediaan terbatas dari vaksin yang ada di seluruh dunia untuk memvaksinasi pertama yang tidak divaksinasi akan berbuat lebih banyak untuk mengurangi munculnya varian baru dan meningkatkan tingkat kekebalan secara keseluruhan daripada meningkatkan yang sudah divaksinasi. Meskipun vaksin yang ada mungkin tidak membantu orang menghindari infeksi sejak awal, mereka terus memberikan perlindungan yang memadai terhadap penyakit parah. Sebelum booster diluncurkan, kata mereka, lebih banyak data diperlukan untuk membenarkan jenis dosis mana yang paling efektif, kapan mungkin dibutuhkan, dan untuk siapa.

“Setiap keputusan tentang perlunya peningkatan atau waktu peningkatan harus didasarkan pada analisis yang cermat dari data klinis atau epidemiologis yang cukup terkontrol, atau keduanya, yang menunjukkan pengurangan penyakit parah yang terus-menerus dan bermakna,” tulis para penulis, “bersama dengan bukti tentang apakah rejimen penambah spesifik kemungkinan akan aman dan efektif melawan varian yang beredar saat ini.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.