Peneliti Finlandia mengembangkan kanker payudara mini sebagai senjata baru melawan jenis kanker payudara yang paling umum


Peneliti kanker payudara dari University of Helsinki dan ilmuwan material dari Aalto University telah bersama-sama mengembangkan “kanker payudara mini” gel yang akan membantu mengungkap perawatan yang lebih efektif melawan kanker payudara yang bergantung pada hormon.

Kanker payudara saat ini merupakan bentuk kanker yang paling umum di kalangan usia kerja di Finlandia. Sebagian besar kanker payudara termasuk dalam apa yang disebut subtipe reseptor-hormon positif. Artinya ada reseptor hormon pada sel kanker yang menerima hormon dari tubuh dan memicu reaksi berantai yang meningkatkan pertumbuhan kanker.

Jaringan kanker payudara dalam model kultur di mana reseptor hormon menghilang (kiri) dan dalam model kultur yang dikembangkan dalam penelitian ini yang mempertahankan reseptor hormon (kanan). Reseptor hormon ditunjukkan dengan warna hijau. Kredit gambar: Pauliina Munne.

Kanker payudara ini dapat diobati secara efektif dengan terapi hormon. Namun, dalam 40 persen kasus, efektivitas perawatan menurun seiring waktu hingga menjadi sulit untuk mengendalikan kanker dengan obat-obatan. Selain itu, sulit untuk mempelajari efek terapi hormon, kurangnya respons pengobatan, dan terapi baru yang mungkin efektif pada kanker yang tidak responsif karena reseptor hormon menghilang sepenuhnya dari sel kanker payudara di bawah kondisi kultur sel laboratorium.

Para peneliti di Universitas Helsinki dan Universitas Aalto telah menemukan cara untuk menjaga reseptor hormon di bawah kondisi laboratorium pada kanker payudara mini yang tumbuh dengan gel. Penemuan ini membuka jalan baru untuk pengembangan terapi hormonal, studi respon obat individu, dan penjelasan mekanisme resistensi obat.

Untuk beberapa waktu, kelompok profesor Juha Klefström di Universitas Helsinki telah mempelajari mengapa reseptor hormon menghilang ketika sel kanker payudara atau potongan jaringan kanker dipindahkan dari operasi kanker payudara ke kultur sel.

‘Meskipun kami telah mengobrak-abrik hampir semua kemungkinan faktor pertumbuhan dan media kultur, penelitian ini tidak benar-benar membuahkan hasil. Reseptor hormon selalu menghilang,’ kata peneliti Universitas Pauliina Munne tentang latar belakang studi.

Kemudian menjadi jelas bagi para peneliti bahwa jawaban untuk pertanyaan biologis yang kompleks ini memerlukan pendekatan interdisipliner dengan menggabungkan biologi kanker dengan bahan kimia dan fisika materi lunak.

‘Hanya ketika kami meniru sifat mekanik alami yang dialami jaringan payudara, seperti kekakuan tinggi, kami mampu menjaga reseptor hormon tetap ada dalam sel kanker. Kami sangat senang, mereka juga bertindak sebagai reseptor hormon, dan yang paling penting, berdasarkan hasil kami, kami dapat memblokir tindakan mereka dengan obat hormon generasi baru,’ Munne bersukacita.

Hasil terbaru adalah contoh kekuatan kerjasama antara berbagai disiplin ilmu. Studi ini mengintegrasikan pengetahuan tradisional yang kuat tentang biologi kanker dari Universitas Helsinki dengan tradisi panjang penelitian teratas dalam ilmu material dari Universitas Aalto.

‘Ini adalah contoh buku teks tentang bagaimana melintasi berbagai bidang penelitian dapat menciptakan jenis terobosan yang sama sekali baru. Penting untuk dapat mengajukan pertanyaan konkret di berbagai bidang keahlian, kata mitra peneliti,’ Profesor Olli Ikkala dari Universitas Aalto.

‘Kemampuan kami untuk mengontrol fungsi mekanik, biokimia dan kimia dari nanoscaffolds berbasis hidrogel menawarkan studi jangka panjang dari jaringan yang diturunkan pasien, membuka jalan bagi model praklinis baru dan prediktif,’ kata Nonappa, Associate Professor di Tampere University dan Adjunct Professor di Aalto University, yang memimpin bagian ilmu material dari pekerjaan ini.

Pemimpin kelompok penelitian, Juha Klefström, seorang profesor riset FICAN di Institut Kanker Finlandia, telah secara aktif berhubungan dengan pusat kanker Finlandia dan perusahaan farmasi dengan tujuan menggunakan model kanker payudara mini yang dapat dipatenkan untuk mempromosikan pengembangan obat untuk hormon positif. kanker payudara.

”Dalam studi tersebut, kami sebelumnya menguji model kanker payudara mini kami dengan obat hormon generasi baru yang ditawarkan oleh perusahaan farmasi AS, dan hasilnya sangat menjanjikan. Saya percaya bahwa babak baru sekarang terbuka dalam perang melawan kanker payudara positif reseptor hormon, ”kata Klefström

Pada saat yang sama, Klefström memberikan pengakuan kepada pasien kanker payudara Finlandia.

”Penelitian ini tidak akan mungkin terjadi tanpa partisipasi pasien kanker payudara Finlandia dalam penelitian kami. Penelitian tersebut melibatkan lebih dari 400 orang penderita kanker payudara atau mereka yang telah menjalani operasi pengecilan payudara. Dengan menyumbangkan kelebihan jaringan dari operasi untuk penelitian kami, individu-individu ini dan kerjasama baik kami dengan HUS telah memungkinkan pengembangan model kanker payudara mini,” kata Klefström.

”Secara pribadi, saya sangat percaya bahwa kerja sama antara pasien, peneliti dari berbagai disiplin ilmu, dokter kanker, dan profesional kesehatan lainnya pada akhirnya adalah satu-satunya cara untuk mengalahkan kanker payudara,” Klefström menyimpulkan.

Sumber: Universitas Aalto




Pos terkait