Peluang Demokrat untuk Melewati Reformasi Hak Suara Tampak Buruk Sebelum Biden Pergi ke Bukit—Dan Lebih Buruk Setelah Dia Pergi

  • Whatsapp


Joe Biden menghabiskan lebih dari tiga dekade di Senat. Dia mengerti aturan misteriusnya. Dia pernah menunjukkan kecakapan untuk menggiring undang-undang yang kompleks melewati Senator yang keras kepala dari kedua belah pihak. Tetapi ketika dia menutup tahun pertamanya sebagai Presiden, Biden telah gagal mendapatkan dua upaya legislasi yang ditandatanganinya melewati Senator dari partainya sendiri.

Triliun-plus dolarnya pengeluaran sosial dan tagihan iklim telah ditahan karena keberatan dengan label harganya, ketentuan pajak perusahaan dan dampaknya terhadap industri yang mencemari. Dan dia sejauh ini gagal mempengaruhi Demokrat untuk mengubah aturan Senat untuk mengesahkan undang-undang yang dirancang untuk memastikan integritas penghitungan suara dan akses ke jajak pendapat. Dalam prosesnya, dia mengasingkan dua Senator Demokrat kunci: Joe Manchin dari West Virginia dan Kyrsten Sinema dari Arizona.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Setelah berbulan-bulan hari-hari buruk bagi Biden, Kamis dimulai dengan awal yang sulit. Satu jam sebelum Presiden dijadwalkan untuk mengajukan banding ke Senator Demokrat untuk menghilangkan filibuster untuk menerobos perlindungan pemungutan suara, Sinema berdiri di lantai Senat dan menggagalkan rencana tersebut, merujuk pada “dukungan lama untuk ambang 60 suara untuk lulus perundang-undangan.” Para pembantu Gedung Putih tertangkap basah pagi itu ketika mereka mendapat kabar bahwa Sinema akan menghentikan upaya itu.

Biden tidak memiliki prospek nyata setelah itu. Tapi dia naik limusin hitam kepresidenan dari Gedung Putih untuk perjalanan tiga menit menyusuri Pennsylvania Avenue ke Capitol Hill. Ketika Presiden melangkah ke Gedung Kantor Senat Russell, seorang reporter berteriak: “Tuan. Presiden, bagaimana Anda menyelesaikan ini? ”

Biden berbalik dan berjalan ke pertemuan kaukus, menghindari pertanyaan paling penting di Hill pada hari Kamis—dan pertanyaan yang pada akhirnya dapat menentukan masa jabatan pertamanya sebagai Presiden, karena semakin banyak inisiatif kuncinya menjadi terhenti dan orang Amerika kecewa dengan kepemimpinannya. Pandemi yang dia nyatakan hampir berakhir pada bulan Juli melihat lonjakan kasus lainnya. Jutaan orang Amerika masih menolak untuk divaksinasi. Harga barang konsumsi terus naik. Krisis kemanusiaan telah menyusul setelah keputusannya untuk menarik pasukan AS dari Afghanistan dan pengambilalihan negara oleh Taliban. Meskipun dia menandatangani bantuan pandemi dan undang-undang infrastruktur bipartisan tahun lalu, dia tidak dapat meloloskan paket pengeluaran sosialnya, dan dia goyah pada tagihan hak suara. Persentase orang Amerika yang menyetujui pekerjaannya sebagai presiden memiliki dicelupkan ke dalam 40-an rendah.

Pahami apa yang penting di Washington. Mendaftar untuk buletin harian DC Brief.

Pertemuan Kamis berlangsung sedikit lebih dari satu jam. Biden berbicara selama kira-kira 15 menit, diikuti dengan pertanyaan lebih dari 45 menit dari Senator tentang pentingnya mengesahkan Undang-Undang Kemajuan Hak Memilih John Lewis dan Undang-Undang Kebebasan Memilih, Senator Demokrat Virginia Tim Kaine mengatakan kepada wartawan sesudahnya.

Yang pertama dari dua undang-undang akan memulihkan kekuatan pemerintah federal untuk mencegah negara bagian dengan sejarah diskriminasi pemilih rasial memberlakukan kebijakan pemilihan baru tanpa izin sebelumnya dari hakim federal atau Departemen Kehakiman. Yang terakhir dari dua undang-undang akan memperluas akses pemungutan suara dengan menjadikan Hari Pemilihan sebagai hari libur, memerlukan periode pemungutan suara awal setidaknya 15 hari, mempersulit negara bagian untuk menghapus pemilih yang memenuhi syarat dari daftar pemilih, melarang persekongkolan partisan yang terang-terangan, dan mandat yang menyatakan memungkinkan pemilih untuk memberikan suara melalui surat tanpa alasan, antara lain.

Sebagian besar pertemuan Kamis berkisar pada apakah bijaksana bagi Demokrat untuk mengubah aturan filibuster Senat agar undang-undang hak suara meloloskan suara mayoritas sederhana daripada mayoritas dua pertiga yang diperlukan untuk meloloskan sebagian besar bentuk undang-undang. Selama pidato di Atlanta pada hari Rabu, Biden mengatakan Demokrat harus mengambil langkah itu jika mereka tidak dapat meloloskan undang-undang tersebut. “Presiden Biden, berbicara sebagai [former] Senator yang melihat aturan banyak berubah, berbicara tentang fakta bahwa aturan berubah karena waktu berubah, ”kata Kaine tentang pidato tertutup Biden pada hari Kamis.

Namun, untuk mengubah aturan filibuster itu, Biden perlu meyakinkan semua 50 anggota Senat Demokrat. Dan seperti yang dijelaskan Sinema sebelum pertemuan dimulai, dia tidak mendapatkan suaranya. Manchin mengatakan dia enggan mengubah aturan, dan Demokrat lainnya secara pribadi juga ragu-ragu.

“Saya harap kita bisa menyelesaikan ini, tapi saya tidak yakin,” kata Biden saat memberikan sambutan singkat setelah pertemuan kaukus yang berakhir sekitar pukul 14:15.

Beberapa Senator percaya metode Biden telah mendorong dengan keras ke divisi yang sudah ada, termasuk ketika ia menciptakan kontras yang mencolok selama masa jabatannya. Pidato Atlanta, menempatkan mereka yang menentang undang-undang hak suara di sisi yang sama dengan gubernur segregasi Alabama George Wallace dan Presiden Konfederasi Jefferson Davis. “Mungkin Presiden bertindak terlalu jauh dalam retorikanya,” Senator Dick Durbin, seorang Demokrat dari Illinois, mengatakan kepada Jake Tapper dari CNN pada 12 Januari.

Beberapa Demokrat menggambarkan pertemuan di Bukit sebagai produktif dan hidup, namun. “Ada tepuk tangan saat dia masuk, ada tepuk tangan saat dia selesai, dan di antaranya ada banyak tepuk tangan,” kata Senator Richard Blumenthal, seorang Demokrat Connecticut.

Tetapi jika ada sesuatu untuk dirayakan oleh Demokrat selama pernyataan Biden, itu akan semakin berkurang pada sore hari. Sekitar jam 4 sore, Manchin menurunkan kakinya. “Saya tidak akan memilih untuk melemahkan atau menghilangkan filibuster,” tulisnya dalam sebuah pernyataan. (Malam itu, Manchin dan Sinema bertemu dengan Biden selama lebih dari satu jam di Gedung Putih untuk melanjutkan pembahasan hak suara.)

Terlepas dari semua tepuk tangan, iring-iringan mobil, dan keriuhan, Biden masih tidak bisa menjawab pertanyaan pertama yang diajukan sebelum pertemuan dimulai: “Pak. Presiden, bagaimana Anda menyelesaikan ini? ”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.