“Pajak Aneh.” Gugatan Baru Menuduh Aetna Mendiskriminasi Orang LGBTQ yang Mencari Perawatan Kesuburan

  • Whatsapp


Ketika Emma Goidel ditolak pertanggungan untuk perawatan kesuburannya pada September 2020, dia sangat marah. Seorang penulis berusia 31 tahun di New York City, Goidel dan pasangannya bersemangat untuk mencoba memiliki bayi—dan Goidel telah memulai perawatan inseminasi intrauterin (IUI) untuk hamil pada musim gugur itu. Tetapi ketika dia mengajukan permohonan untuk perawatan yang ditanggung oleh Rencana Kesehatan Mahasiswa Aetna di Universitas Columbia, dia mengatakan dia ditolak—karena dia belum memenuhi definisi infertilitas Aetna.

Kebijakan mendefinisikan infertilitas sebagai tidak hamil setelah 12 bulan melakukan hubungan seks heteroseksual tanpa kondom secara teratur—atau 12 bulan inseminasi donor terapeutik. (Jendela dipersingkat menjadi 6 bulan jika orang yang ingin hamil berusia 35 tahun atau lebih.) Baru setelah itu rencana Aetna mencakup perawatan IUI dan fertilisasi in vitro (IVF).
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tapi Goidel dan pasangannya adalah pasangan sesama jenis—tindakan mereka untuk hamil adalah IUI atau IVF. Dan mereka diberitahu oleh Aetna, klaim Goidel, bahwa mereka hanya akan menerima pertanggungan jika mereka membayar perawatan kesuburan 12 bulan pertama dari kantong mereka sendiri.

Mereka membayar. Secara total, Goidel memperkirakan bahwa dia dan pasangannya menghabiskan sekitar $45.000 untuk satu kehamilan yang sukses, setelah enam putaran IUI dan satu putaran IVF. (Goidel saat ini berada di trimester pertama.) Dia berulang kali melamar cakupan dengan Aetna, katanya, dan berulang kali ditolak. “Ini benar-benar terasa seperti pajak yang aneh,” katanya kepada TIME.

Goidel sekarang menjadi penggugat dalam gugatan class action terhadap Aetna yang diajukan di Distrik Selatan New York pada hari Senin oleh firma hukum hak-hak sipil Emery Celli Brinckerhoff Abady Ward & Maazel dan National Women’s Law Center. Gugatan tersebut menuduh bahwa kebijakan Aetna mendiskriminasi pemegang polis LGBTQ yang mencari perawatan kesuburan. Ia meminta agar kebijakan itu diakhiri—dan agar Goidel dan rekannya dibayar ganti rugi.

Kami baru mengetahui gugatan ini pagi ini dan masih menyelidiki fakta secara aktif,” kata Aetna kepada TIME pada hari Senin sebagai tanggapan atas permintaan komentar. (Pernyataan Aetna tidak membahas atau membantah dugaan disparitas yang menantang Goibel.) .”

Gugatan tersebut menuduh bahwa kebijakan Aetna melanggar Bagian 1557 Undang-Undang Perawatan Terjangkau, yang melarang diskriminasi dalam perawatan kesehatan berdasarkan “ras, warna kulit, asal negara, jenis kelamin, usia atau kecacatan.” Administrasi Biden mengumumkan pada bulan Mei bahwa mereka akan memperpanjang larangan bagian tentang diskriminasi berbasis jenis kelamin untuk juga melindungi dari diskriminasi atas dasar orientasi seksual atau identitas gender, membalikkan pembacaan undang-undang era Trump.

Selain itu, gugatan tersebut menuduh bahwa kebijakan Aetna melanggar Hukum Hak Asasi Manusia Negara Bagian New York dan Hukum Hak Asasi Manusia Kota New York—keduanya melarang diskriminasi berdasarkan orientasi seksual atau identitas gender oleh tempat akomodasi publik mana pun.

Pengacara Goidel, Noel León, berpendapat bahwa itu pada akhirnya merusak “hak orang aneh untuk membentuk keluarga dengan cara yang mereka pilih.” Sementara Goidel dan rekannya cukup beruntung untuk membeli label harga tinggi, Singa mengatakan, banyak keluarga lain tidak bisa. “Ini memiliki dampak yang tidak proporsional pada mereka yang hidup dengan pendapatan rendah,” lanjutnya, “yang secara tidak proporsional adalah orang kulit berwarna, orang cacat, atau orang yang hidup dengan [other] identitas yang terpinggirkan.”

Menurut keluhan Goidel, timnya telah mengidentifikasi setidaknya 17 rencana kesehatan siswa Aetna lainnya di seluruh negara bagian New York yang berisi “bahasa yang sama” mengenai perawatan infertilitas. “Sekolah-sekolah ini bersama-sama mendaftarkan lebih dari 150.000 siswa di New York, termasuk lebih dari 60.000 siswa sekolah profesional dan pascasarjana,” kata pengaduan itu. Pada hari Senin, Goidel adalah satu-satunya penggugat dalam gugatan itu, tetapi lebih banyak yang diharapkan untuk menandatangani, mengingat angka-angka itu.

“Hak reproduksi harus lebih dari sekedar hak untuk mengakhiri kehamilan,” Goidel memberi tahu TIME. “Mereka harus memasukkan hak untuk memulai kehamilan… tidak ada yang harus membayar ribuan dolar untuk memulai sebuah keluarga.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.