Orang Tua Tersangka Penembakan Michigan Ditahan dengan Jaminan $1 Juta Setelah Ditangkap

  • Whatsapp


Seorang hakim memberlakukan gabungan $ 1 juta obligasi Sabtu untuk orang tua dari remaja Michigan didakwa membunuh empat siswa di Oxford High School, beberapa jam setelah polisi mengatakan mereka tertangkap bersembunyi di sebuah bangunan komersial Detroit.

James dan Jennifer Crumbley mengajukan pembelaan tidak bersalah untuk masing-masing dari empat tuduhan pembunuhan tidak disengaja terhadap mereka selama sidang yang diadakan di Zoom. Jennifer Crumbley terisak dan berjuang untuk menjawab pertanyaan hakim pada waktu dan James Crumbley menggelengkan kepalanya ketika seorang jaksa mengatakan anak mereka memiliki akses penuh ke senjata yang digunakan dalam pembunuhan.

Hakim Julie Nicholson memberikan jaminan masing-masing $500.000 kepada masing-masing orang tua dan memerlukan pemantauan GPS jika mereka membayar untuk dibebaskan, setuju dengan jaksa bahwa mereka menimbulkan risiko penerbangan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Baca selengkapnya: Penembakan di Sekolah Michigan Menunjukkan Bahwa COVID-19 Bukan Satu-satunya Hal yang Anak-Anak Amerika Butuh Perlindungan dari

Pengacara pembela keluarga Crumbley masih berargumen pada hari Sabtu bahwa mereka tidak pernah bermaksud untuk melarikan diri dan telah membuat rencana untuk bertemu dengan pengacara mereka pagi itu. Pengacara Shannon Smith menuduh jaksa “memetik ceri” fakta untuk dirilis ke publik, termasuk tuduhan bahwa putra remaja mereka memiliki akses tidak terbatas ke pistol yang menurut jaksa dibelikan ayahnya untuknya beberapa hari sebelum penembakan.

“Klien kami sama hancurnya seperti orang lain,” kata Smith, menambahkan bahwa pistol itu “terkunci.” Dia tidak memberikan rincian lebih lanjut selama sidang hari Sabtu.

Kantor Jaksa Wilayah Oakland Karen McDonald’s mengajukan tuntutan pembunuhan tidak disengaja terhadap keluarga Crumbley pada hari Jumat, menuduh mereka gagal campur tangan pada hari tragedi meskipun dihadapkan dengan gambar dan pesan mengerikan – “darah di mana-mana” – yang ditemukan di meja anak itu .

Keluarga Crumbley melakukan tindakan “mengerikan”, dari membeli senjata pada Black Friday dan menyediakannya untuk Ethan Crumbley hingga menolak dikeluarkan dari sekolah ketika mereka dipanggil beberapa jam sebelum penembakan, kata McDonald, Jumat.

Pihak berwenang telah mencari pasangan itu sejak Jumat sore. Jumat malam, US Marshals mengumumkan hadiah masing-masing hingga $ 10.000 untuk informasi yang mengarah pada penangkapan mereka.

Smith, pengacara keluarga Crumbley, mengatakan pada hari Jumat bahwa pasangan itu meninggalkan kota awal minggu ini “demi keselamatan mereka sendiri” dan akan kembali ke Oxford untuk menghadapi dakwaan.

Selama sidang hari Sabtu, Smith mengatakan mereka berhubungan melalui telepon dan teks pada Jumat malam dan menyalahkan jaksa karena gagal berkomunikasi dengan dia dan sesama pengacara pembela Mariell Lehman.

“Klien kami benar-benar akan menyerahkan diri; Itu hanya masalah logistik,” katanya.

Tetapi McDonald mengatakan pada hari Sabtu bahwa pasangan itu mengambil $ 4.000 dari ATM pada Jumat pagi di Rochester Hills, tidak jauh dari gedung pengadilan di mana mereka seharusnya muncul sore itu.

“Ini bukan orang-orang yang kami yakini akan kembali ke pengadilan dengan sendirinya,” katanya.

Seorang pemilik bisnis Detroit melihat sebuah mobil diikat ke Crumbleys di tempat parkirnya Jumat malam, kata Wakil Sheriff Oakland County Michael McCabe dalam sebuah pernyataan. Seorang wanita yang terlihat di dekat kendaraan melarikan diri ketika pemilik bisnis menelepon 911, kata McCabe. Pasangan itu kemudian ditemukan dan ditangkap oleh polisi Detroit.

Kepala Polisi Detroit James E. White mengatakan pasangan itu “dibantu untuk masuk ke gedung,” dan bahwa seseorang yang membantu mereka mungkin juga menghadapi tuntutan.

Pada hari Jumat, McDonald memberikan laporan paling tepat sejauh ini tentang peristiwa yang menyebabkan penembakan di Oxford High School, kira-kira 50 kilometer di utara Detroit.

Ethan Crumbley, 15, muncul dari kamar mandi dengan pistol, menembak siswa di lorong, kata penyelidik. Dia didakwa sebagai orang dewasa dengan pembunuhan, terorisme dan kejahatan lainnya.

Di bawah undang-undang Michigan, tuduhan pembunuhan tidak disengaja yang diajukan terhadap orang tua dapat dikejar jika pihak berwenang yakin seseorang berkontribusi pada situasi di mana ada kemungkinan besar bahaya atau kematian.

Orang tua di AS jarang didakwa dalam penembakan di sekolah yang melibatkan anak-anak mereka, bahkan ketika kebanyakan anak di bawah umur mendapatkan senjata dari rumah orang tua atau kerabat, menurut para ahli.

Pejabat sekolah menjadi khawatir tentang Crumbley yang lebih muda pada hari Senin, sehari sebelum penembakan, ketika seorang guru melihatnya mencari amunisi di teleponnya, kata McDonald.

Jennifer Crumbley dihubungi dan kemudian memberi tahu putranya dalam pesan teks: “Lol. Aku tidak marah padamu. Anda harus belajar untuk tidak ketahuan,” menurut jaksa.

Pada hari Selasa, seorang guru menemukan catatan di meja Ethan dan mengambil foto. Itu adalah gambar pistol yang menunjuk pada kata-kata, “Pikiran tidak akan berhenti. Bantu saya,” kata McDonald.

Ada juga gambar peluru, katanya, dengan kata-kata di atasnya: “Darah di mana-mana.”

Di antara pistol dan peluru adalah seseorang yang tampaknya telah ditembak dua kali dan berdarah. Dia juga menulis, “Hidupku tidak berguna” dan “Dunia sudah mati,” menurut jaksa.

Sekolah dengan cepat mengadakan pertemuan dengan Ethan dan orang tuanya, yang diberitahu untuk membawanya ke konseling dalam waktu 48 jam, kata McDonald.

Keluarga Crumbley gagal bertanya kepada putra mereka tentang pistol atau memeriksa ranselnya dan “menolak gagasan putra mereka meninggalkan sekolah pada waktu itu,” kata McDonald.

Sebaliknya, remaja itu kembali ke kelas dan penembakan kemudian terjadi.

“Gagasan bahwa orang tua dapat membaca kata-kata itu dan juga mengetahui bahwa putra mereka memiliki akses ke senjata mematikan yang mereka berikan kepadanya tidak masuk akal – itu kriminal,” kata jaksa.

Jennifer Crumbley mengirim sms putranya setelah penembakan, mengatakan, “Ethan, jangan lakukan itu,” kata McDonald.

James Crumbley menelepon 911 untuk mengatakan bahwa sebuah pistol hilang dari rumah mereka dan bahwa Ethan mungkin adalah penembaknya. Pistol itu disimpan di laci yang tidak terkunci di kamar orang tua, kata McDonald.

Kantor Sheriff Kabupaten Oakland—APEthan Crumbley, 15, dalam foto pemesanan yang dirilis 1 Desember.

Ethan menemani ayahnya untuk pembelian senjata pada 26 November dan memposting foto senjata api di media sosial, mengatakan, “Baru saja mendapatkan kecantikan baru saya hari ini,” kata McDonald.

Selama akhir pekan Thanksgiving yang panjang, Jennifer Crumbley menulis di media sosial bahwa itu adalah “hari ibu dan anak menguji hadiah Natal barunya,” kata jaksa.

Ditanya pada konferensi pers apakah sang ayah dapat didakwa karena membeli senjata untuk putranya, McDonald mengatakan itu akan menjadi keputusan otoritas federal.

Di sebuah pesan video kepada masyarakat Kamis, kepala Sekolah Komunitas Oxford mengatakan sekolah menengah itu tampak seperti “zona perang” dan tidak akan siap selama berminggu-minggu. Inspektur Tim Throne berulang kali memuji siswa dan staf atas bagaimana mereka menanggapi kekerasan.

Dia juga mengakui pertemuan Crumbley, orang tua dan pejabat sekolah. Throne tidak memberikan perincian tetapi menyimpulkannya dengan mengatakan, “Tidak ada disiplin yang dibenarkan.”

McDonald ditanya tentang keputusan untuk tetap sekolah Crumbley.

“Tentu saja, dia seharusnya tidak kembali ke kelas itu. … Saya percaya itu adalah posisi universal. Saya tidak akan menegur atau menyerang, tapi ya,” katanya.

Ditanya apakah pejabat sekolah berpotensi didakwa, McDonald mengatakan: “Penyelidikan sedang berlangsung.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.