Obat mulas mungkin memiliki manfaat yang tidak terduga pada penyakit gusi


Penggunaan obat mulas dikaitkan dengan penurunan keparahan penyakit gusi, menurut sebuah studi Universitas di Buffalo baru-baru ini.

Penelitian tersebut menemukan bahwa pasien yang menggunakan penghambat pompa proton (PPI) – kelas obat yang biasa diresepkan untuk mengobati mulas, refluks asam, dan bisul – lebih cenderung memiliki kedalaman probing yang lebih kecil di gusi (celah antara gigi dan gusi). Ketika gusi sehat, mereka pas dengan gigi. Namun, dengan adanya bakteri berbahaya, kesenjangan semakin dalam, menyebabkan peradangan, keropos tulang dan periodontitis, juga dikenal sebagai penyakit gusi.

Temuannya, dipublikasikan di Penelitian Gigi Klinis dan Eksperimental, mungkin terkait dengan efek samping PPI, yang meliputi perubahan metabolisme tulang dan mikrobioma usus, kata peneliti utama Lisa M. Yerke, DDS, asisten profesor klinis di Departemen Periodontik dan Endodontik di Fakultas Kedokteran Gigi UB .

“PPI berpotensi digunakan dalam kombinasi dengan perawatan periodontal lainnya; namun, studi tambahan pertama-tama diperlukan untuk memahami mekanisme yang mendasari di balik peran PPI dalam mengurangi keparahan periodontitis,” kata Yerke.

Peneliti tambahan termasuk penulis pertama dan alumnus UB Bhavneet Chawla, dan Robert E. Cohen, DDS, PhD, profesor periodontik dan endodontik di Fakultas Kedokteran Gigi UB.

Studi ini berusaha untuk menentukan apakah ada hubungan antara penggunaan PPI dan penyakit gusi. Para peneliti menganalisis data klinis dari lebih dari 1.000 pasien periodontitis baik yang menggunakan atau tidak menggunakan PPI. Kedalaman probing digunakan sebagai indikator keparahan periodontitis.

Hanya 14% gigi dari pasien yang menggunakan PPI yang memiliki kedalaman probing 6 milimeter atau lebih, dibandingkan dengan 24% gigi dari pasien yang tidak menggunakan obat. Dan 27% gigi dari pasien yang menggunakan PPI memiliki kedalaman probing 5 milimeter atau lebih, dibandingkan dengan 40% gigi dari pengguna non-PPI, menurut penelitian.

Para peneliti berteori bahwa kemampuan PPI untuk mengubah metabolisme tulang atau mikrobioma usus, serta berpotensi berdampak pada mikroorganisme periodontal, dapat membantu mengurangi keparahan penyakit gusi.

Studi tambahan sedang dikembangkan untuk menentukan apakah hubungan ini dapat ditemukan pada populasi lain pasien dengan penyakit gusi, dan untuk mempelajari sejauh mana hubungan tersebut dapat secara langsung dikaitkan dengan PPI, kata Yerke.

Sumber: Universitas Negeri New York di Buffalo




Pos terkait