Nebula Planetary: Salah Nama Tapi Tidak Disalahpahami

  • Whatsapp


Terkadang nama-nama objek sangat menyesatkan. Misalnya, bintang laut sebenarnya bukan ikan (mereka adalah echinodermata) dan marmut sama sekali tidak berkerabat dengan babi (mereka adalah hewan pengerat). Demikian pula, nebula planet tidak ada hubungannya dengan planet. Mereka salah nama ketika para ilmuwan yang melihat melalui teleskop kecil di abad ke-19 berpikir bahwa benda-benda ini tampak seperti planet.

Nebula Planetary: NGC 6302, IC 418, NGC 3242, NGC 7662, NGC 7027, dan NGC 2371. Kredit: Sinar-X: NASA/CXC/RIT/SAO/J.Kastner; Optik: NASA/ESA/AURA/STScI/Univ. Washington, B.Balick

Saat ini, para astronom tahu bahwa nebula planet sebenarnya mewakili fase yang dialami bintang-bintang seperti Matahari kita setelah mereka menghabiskan banyak bahan bakarnya. Setelah mendingin dan mengembang melalui fase “raksasa merah” ketika mulai mengeluarkan lapisan luarnya, bintang semacam itu meninggalkan jenis bintang padat dan lebih kecil yang disebut katai putih. Cangkang gas yang sebelumnya dibuang tetap untuk waktu yang relatif singkat dalam istilah kosmik – puluhan ribu tahun – sebelum menghilang ke luar angkasa. Sementara itu mereka diterangi dan diberi energi oleh katai putih di pusat sistem. Ini akan terjadi pada Matahari kita, tetapi tidak untuk 5 miliar tahun lagi atau lebih.

Chandra X-ray Observatory NASA berkontribusi pada pemahaman nebula planet dengan mempelajari proses terpanas dan paling energik yang masih bekerja di objek indah ini. Data sinar-X dari Chandra mengungkapkan angin didorong menjauh dari katai putih begitu cepat (yaitu, jutaan mil per jam) sehingga mereka menciptakan gelombang kejut selama tabrakan dengan materi yang bergerak lebih lambat yang sebelumnya dikeluarkan oleh bintang. Visi luar biasa Chandra dalam sinar-X berkontribusi pada pemahaman tentang tahap kehidupan bintang yang singkat namun penting ini.

Galeri ini berisi setengah lusin nebula planet yang telah diamati baik oleh Chandra dan Teleskop Luar Angkasa Hubble NASA, dengan yang terakhir mendeteksi struktur gas yang tampak halus yang telah dikeluarkan dari bintang. Warna data Chandra di enam nebula planet telah dipilih sehingga sinar-X jelas berbeda dari data optik. Daftar nebula planet dan warna yang digunakan untuk data Chandra adalah sebagai berikut: NGC 6302 (magenta), IC 418 (cyan), NGC 3242 (blue), NGC 7662 (blue), NGC 7027 (magenta), dan NGC 2371 (ungu). Jarak nebula planet berkisar dari sekitar 2.200 hingga 5.700 tahun cahaya dari Bumi.

Sementara keenam nebula berasal dari kondisi fisik yang serupa dan berevolusi melalui proses yang serupa, mereka saat ini tampak agak berbeda dari yang lain. Perbedaan bentuk dan struktur nebula planet ini mungkin disebabkan oleh kompleksnya sejumlah sifat fisik termasuk seberapa banyak angin bintang mengalir dari kutubnya, apakah bintang bergoyang (atau “berproses”) saat berputar, jika bintang memiliki pendamping atau tidak, dan faktor lainnya.

Pusat Penerbangan Luar Angkasa Marshall NASA mengelola program Chandra. Chandra X-ray Center Smithsonian Astrophysical Observatory mengontrol sains dari Cambridge Massachusetts dan operasi penerbangan dari Burlington, Massachusetts.

Sumber: Observatorium Sinar-X Chandra




Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.