Mutasi pada sel hati terkait dengan penyakit hati dan metabolisme lemak

  • Whatsapp


Untuk pertama kalinya, mutasi DNA pada sel hati telah diidentifikasi yang berdampak pada metabolisme dan sensitivitas insulin pada pasien dengan penyakit hati. Mutasi ini khusus untuk penyakit hati yang berhubungan dengan obesitas, diabetes tipe 2, dan konsumsi alkohol kronis.

Studi dari Wellcome Sanger Institute, Cancer Research UK Cambridge Institute, tim Cancer Grand Challenges Mutographs, dan kolaborator, mengidentifikasi lima gen yang bermutasi pada orang dengan penyakit hati dan menawarkan pemahaman yang lebih dalam tentang peran yang dimainkan oleh ketiganya. dalam metabolisme lemak yang tidak teratur terlihat pada penyakit hati berlemak non-alkohol (NAFLD) dan konsumsi alkohol kronis.

Pemandangan hati manusia di bagian punggung dengan kantong empedu. Kredit gambar: medisgrafis.de, CC BY-ND 3.0

Penelitian yang dipublikasikan di Alam, menunjukkan bahwa mutasi ini mengurangi sensitivitas sel hati terhadap insulin, dengan resistensi terhadap aktivitas insulin menjadi ciri khas diabetes tipe 2. Temuan ini menunjukkan bahwa mutasi yang diperoleh selama hidup seseorang dapat mengganggu kemampuan hati untuk merespons gula dan lemak makanan secara normal.

Di masa depan, memahami pola mutasi genetik pada hati pasien dapat membantu mengidentifikasi diagnosis yang benar. Pola mutasi ini juga dapat digunakan untuk mengkarakterisasi subtipe penyakit hati yang berbeda, mungkin membantu mencocokkan pengobatan untuk setiap kelompok. Selain itu, sementara penelitian lebih lanjut diperlukan, penelitian ini dapat mengarah pada model baru yang potensial untuk memahami bagaimana mutasi pada jenis sel tertentu dapat berkontribusi pada penyakit metabolik sistemik, seperti diabetes.

Saat ini, diperkirakan ada sekitar 1,5 miliar kasus penyakit hati kronis di seluruh dunia*, dengan penyakit hati menjadi penyebab utama ketiga kematian dini di Inggris**. Penyebab paling umum dari penyakit hati kronis adalah konsumsi alkohol kronis, hepatitis virus, dan NAFLD, yang terkait dengan obesitas dan diabetes tipe 2.

Penelitian baru ini menganalisis 1.590 genom dari 34 sampel hati pasien, termasuk hati yang sehat dan mereka yang memiliki penyakit hati. Tim mengidentifikasi lima gen dalam sel hati, atau dikenal sebagai hepatosit, yang bermutasi pada pasien yang memiliki penyakit hati. Tiga di antaranya adalah gen yang memiliki dampak langsung pada bagaimana sel-sel hati memetabolisme lemak dan merespons insulin.

Ketika ada konsumsi alkohol atau kalori yang tinggi, insulin memberi sinyal ke sel-sel hati untuk mengambil, memproses, dan menyimpan sejumlah besar lemak. Jika ini dipertahankan untuk jangka waktu yang lama, beban menyimpan kelebihan lemak ini merusak sel, menyebabkan peradangan, penyakit hati kronis dan akhirnya jaringan parut (sirosis) hati.

Sel yang memiliki mutasi pada gen yang diidentifikasi dalam makalah tidak bereaksi terhadap sinyal insulin dan karena itu tidak mengambil lemak. Hal ini memungkinkan mereka untuk menghindari kerusakan yang disebabkan oleh penyimpanan lemak berlebih, dan memungkinkan sel-sel yang bermutasi ini untuk bertahan hidup dan tumbuh. Namun, meskipun mutasi ini memberikan manfaat bagi sel hati individu, mereka dapat mengganggu kemampuan sel tersebut untuk berkontribusi pada fungsi hati secara keseluruhan.

Hebatnya, banyak pasien memiliki beberapa mutasi independen pada gen metabolisme. Pada beberapa pasien, ini menyebabkan mutasi yang secara kolektif berdampak hingga 15-25 persen dari seluruh hati, dan memiliki sejumlah besar sel hati yang membawa mutasi dapat menyebabkan perubahan fungsi hati di seluruh organ.

Dalam hati pasien individu, gen metabolisme yang sama sering bermutasi berulang. Namun, antara pasien yang berbeda, pola mutasinya berbeda, menunjukkan bahwa ada kemungkinan untuk menumpahkan penyakit hati ke dalam subkelompok berbeda yang ditentukan oleh pola mutasi mereka. Dengan penelitian lebih lanjut, dimungkinkan untuk mengembangkan dan mencocokkan perawatan baru dengan subkelompok ini.

Sumber: Institut Sanger




Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.