Mengapa orang tua mungkin harus menyinari mata mereka?

  • Whatsapp


Seiring bertambahnya usia, penglihatan Anda menurun. Dan itu wajar dan sulit dihindari. Ini adalah fakta biologi sederhana – mata Anda lelah. Namun, para ilmuwan di UCL berpikir bahwa Anda dapat memperlambat proses ini dengan menggunakan lampu LED merah tua sederhana sesekali. Anda harus menyinarinya langsung ke mata Anda.

Efek dari paparan tunggal cahaya 670 nanometer merah tua berlangsung selama sekitar satu minggu – peserta memiliki sedikit peningkatan penglihatan. Kredit gambar: UCL

Ada beberapa alasan utama mengapa penglihatan Anda menurun seiring bertambahnya usia. Ada beberapa kondisi yang berkaitan dengan usia, tetapi kita tidak akan membicarakannya. Penurunan penglihatan yang normal biasanya dikaitkan dengan mitokondria di sel retina. Mitokondria, yang, seperti yang Anda pelajari di sekolah, adalah pembangkit tenaga sel, menghasilkan bahan bakar sel yang disebut ATP. Dengan bertambahnya usia mitokondria tidak mampu menghasilkan jumlah ATP yang sama dan ini mempengaruhi kondisi seluruh sel atau bahkan jaringan. Mitokondria sangat penting untuk retina, itulah sebabnya mengapa ia menua lebih cepat daripada organ lain di tubuh Anda. Selama hidup seseorang, tidak jarang kehilangan 70% penglihatan hanya dari proses ini.

Ada beberapa penelitian yang menunjukkan bahwa retina sangat sensitif terhadap cahaya 650-900 nanometer. Para ilmuwan menjelaskan bahwa jenis lampu merah tua ini mampu meningkatkan kinerja mitokondria untuk meningkatkan produksi energi. Para peneliti membandingkan proses ini dengan mengisi baterai. Tapi, tentu saja, menyorotkan lampu merah ke mata seseorang tampaknya agak aneh sehingga para ilmuwan menguji prosedur tersebut untuk melihat berapa lama perbaikan itu benar-benar bertahan.

20 peserta (13 perempuan dan 7 laki-laki), berusia antara 34 dan 70 tahun, menggunakan perangkat LED yang disediakan untuk memaparkan mata mereka ke cahaya merah tua 670 nm selama tiga menit di pagi hari antara pukul 8 pagi dan 9 pagi. Kemudian setelah beberapa waktu penglihatan mereka dinilai menggunakan ‘Tes Chroma’, yang memungkinkan mereka melihat seberapa baik orang dapat melihat warna. Eksperimen ini mengungkapkan bahwa rata-rata peserta tampil 17% lebih baik. Selanjutnya, beberapa peserta yang lebih tua melihat peningkatan 20% dalam penglihatan warna. Dan itu bahkan bukan kabar baik – para peneliti menemukan bahwa efek ini berlangsung selama sekitar satu minggu, yang berarti bahwa pengisian mitokondria di retina bahkan tidak akan menjadi tugas yang besar.

Profesor Glen Jeffery, penulis utama studi tersebut, mengatakan: “Teknologinya sederhana dan sangat aman; energi yang disampaikan oleh cahaya gelombang panjang 670nm tidak jauh lebih besar daripada yang ditemukan dalam cahaya lingkungan alami. Dalam waktu dekat, paparan cahaya merah tua seminggu sekali selama tiga menit dapat dilakukan saat membuat kopi, atau dalam perjalanan mendengarkan podcast, dan penambahan sederhana semacam itu dapat mengubah perawatan mata dan penglihatan di seluruh dunia”.

Tentu saja, penelitian ini cukup kecil dan Anda harus mengambil hasil ini dengan sebutir garam yang besar. Namun, sekarang ada harapan bahwa suatu hari nanti kita akan dapat memberi energi kembali pada mata kita sendiri dan setidaknya mendorong penuaan sedikit menjauh setidaknya dalam satu aspek ini.

Sumber: UCL




Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.