Mengapa Hak-Hak Perusuh 6 Januari Dihormati

  • Whatsapp


Saya pikir penting untuk mengakui ketika penilaian profesional saya salah. Saya melakukannya dengan bebas di awal bulan ini, mengakui bahwa skeptisisme saya terhadap kampanye penulisan surat kuno secara statistik tidak aktif. (Ternyata cara ini berhasil, dan mereka akan menjadi penghancur geng minggu ini saat ras Virginia mencapai batas terakhirnya.) Saya mungkin terlalu bersemangat tentang Demokrat. kesediaan untuk (akhirnya) memaafkan Gubernur New York Andrew Cuomo yang dipermalukan. Dan saya keraguan tentang peluang Joe Biden telah tulus seperti yang telah lama dipegang dan juga terbukti tidak benar.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tetapi kesalahan dalam penilaian yang paling memukul saat ini adalah bahwa saya benar-benar tidak percaya pada “Keadilan untuk J6” rapat umum, yang berusaha untuk melemparkan massa itu menyerbu Capitol di 6 Januari sebagai korban. Ini adalah individu-individu kekerasan yang berbaris, di pesanan dari Presiden Donald Trump, ke Capitol dengan maksud express menyisihkan hasil pemilu tahun lalu untuk menyimpan Trump berkuasa. Kerumunan itu tidak demokratis, sulit diatur dan, sejujurnya, tidak Amerika. Omong kosong yang dimuntahkan Trump hari itu dan berkali-kali sejak telah menyimpangkan kepercayaan pada eksperimen Amerika dan merusak pemilihan umum di masa depan. Saat saya duduk menulis ini tadi malam, Trump bahkan mengeluarkan pernyataan yang menuntut Partai Republik memboikot pemilihan pada tahun 2022 dan 2024 jika, dalam kata-katanya, “kami tidak menyelesaikan Penipuan Pemilihan Presiden tahun 2020 (yang telah kami dokumentasikan secara menyeluruh dan meyakinkan). ” Seperti yang saya katakan. “Kegilaan murni.”

Ternyata, beberapa jam sebelum ledakan terbaru Trump, seorang hakim federal dirujuk perawatan puluhan narapidana di penjara DC ke Departemen Kehakiman. Mungkinkah, teori konspirasi yang sama yang percaya bahwa Trump ditipu dari kemenangan November lalu juga benar dalam menyatakan bahwa pemerintah memperlakukan mereka yang ditangkap karena bertindak berdasarkan keyakinan itu?

Sekitar 40 tersangka sekarang berada di penjara di DC menunggu persidangan atas tuduhan yang berasal dari hari itu, dan pengacara mereka mengatakan hak mereka ditolak. Beberapa, kata mereka, telah ditolak aksesnya ke makanan dan kamar mandi. Hakim Distrik AS Royce C. Lamberth mengatakan petugas penjara gagal selama empat bulan untuk melanjutkan perawatan untuk satu terdakwa yang pergelangan tangannya patah saat ditahan tanpa jaminan. Operasi yang semula dijadwalkan pada Juni masih belum dilakukan. Lamberth menyebutnya “lebih dari sekadar kertas yang tidak kompeten dan berdesak-desakan.”

Tersangka, yang menghadapi empat tuduhan kejahatan termasuk menyemprot petugas dengan semprotan merica dan membuat kerusuhan di Capitol, hampir tidak menunjukkan sikap simpatik. Christopher Worrell adalah anggota tertuduh dari Florida Proud Boys, sebuah kelompok ekstremis yang diduga telah membantu memimpin pelanggaran Capitol pada Januari lalu. Dia dituduh melakukan perjalanan ke DC dengan uang orang lain, berbaris di Capitol mengenakan perlengkapan taktis dan peralatan radio dan mengarahkan kemarahannya kepada petugas tepat sebelum penghalang dilanggar. Pengisian nya dokumen cukup sulit dipahami. Jika Anda mencari wajah klasik untuk seorang korban, Worrell bukanlah tempat Anda akan memulai.

Namun, sulit untuk mengabaikan fakta dari apa yang terjadi selanjutnya, terutama di sebuah biro penjara yang secara luas dikenal kewalahan, kekurangan sumber daya, dan dicap sebagai penjara. pelanggaran HAM hanya dua mil jauhnya dari US Capitol. Selama lebih dari setahun, Departemen Pemasyarakatan Distrik menahan narapidana di sel isolasi selama 23 jam sehari atas nama membatasi penyebaran COVID-19 di antara narapidana. Para advokat, tidak salah, berpendapat bahwa pilihan-pilihan itu secara tidak adil membebani narapidana kulit hitam yang hanya menunggu persidangan. Di negara yang menjadi mercusuar hak asasi manusia, penjara DC bukanlah menara transmisi.

Ada eye-roll yang cukup besar ketika lebih sedikit dari 450 pengunjuk rasa muncul bulan lalu untuk meminta perhatian pada hak-hak pengunjuk rasa 6 Januari, dengan alasan bahwa mereka adalah korban penindasan politik dan penderitaan karena berbicara kebenaran. Itu tampak seperti sekuel dari upaya berdarah untuk menggagalkan persetujuan Kongres pada hasil pemilu.

Tetapi kurangnya partisipasi beberapa minggu lalu tidak meniadakan bahwa mungkin para aktivis tidak sepenuhnya salah tentang fasilitas penahanan yang secara luas diakui sebagai keras. Ketika Lamberth bertanya kepada petugas penjara dan pengacara mereka tentang kondisi yang dihadapi para tahanan yang menunggu persidangan: “Apakah tidak ada yang peduli?”

Sebagian besar Washington benar tersinggung oleh kerusuhan 6 Januari. Selama berbulan-bulan, sisa-sisa terlihat di Capitol Hill dalam bentuk pagar, penjaga militer dan keamanan yang ditingkatkan. Kerumunan itu melanggar standar Washington. Namun Washington masih juga harus tersinggung dengan perlakuan beberapa orang dalam kerumunan orang-orang di penjara.

Untuk menjadi sangat jelas: tidak ada yang terjadi pada 6 Januari yang dapat dimaafkan. Kekerasan yang terjadi di Capitol Hill tidak dapat diterima saat itu dan tetap demikian hingga hari ini. Tetapi sama seperti mereka yang ditangkap selama protes tahun lalu terhadap kebrutalan polisi berhak mendapatkan hak-hak sipil mereka, demikian juga para pemberontak yang berusaha untuk menggulingkan demokrasi. Ini untuk pengadilan, bukan polisi di lapangan atau petugas pemasyarakatan dalam pengaturan di luar hukum, untuk memutuskan nasib mereka.

Dan itu membawa ketidaknyamanan, setidaknya bagi saya. Secara emosional, tidak mungkin untuk memanggil perasaan yang sama yang saya miliki untuk mereka yang berbaris untuk keadilan rasial seperti mereka yang berbaris untuk mengesampingkan puluhan pada puluhan keputusan hakim bahwa Joe Biden adalah Presiden Amerika Serikat yang sah. Namun secara intelektual, jika Anda membela hak satu kelompok untuk diproses melalui sistem peradilan pidana secara adil dan dengan hormat, Anda harus membela yang lain. Karena itulah hal tentang hak: mereka berlaku untuk semua orang di negara ini, bahkan orang-orang yang sangat tidak setuju dengan Anda.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.