Mengapa Amherst College Memutuskan untuk Mengakhiri Penerimaan Warisan

  • Whatsapp


Sejak Universitas Johns Hopkins berhenti memberikan preferensi penerimaan kepada anak-anak alumni tujuh tahun lalu, persentase mahasiswa berpenghasilan rendah dan generasi pertama telah melonjak jauh. Sekarang, Amherst College telah mengumumkan akan melakukan hal yang sama di tengah meningkatnya tuntutan untuk menaikkan level lapangan bermain dalam penerimaan perguruan tinggi.

Preferensi warisan, praktik lama dalam memberikan keuntungan penerimaan kepada anak-anak alumni, digunakan oleh 73% universitas paling selektif — seperti Amherst, yang menerima kurang dari 25% pelamar, menurut survei 2019 tentang praktik penerimaan.

“Preferensi warisan yang menguntungkan siswa kaya dan kulit putih membuat frustrasi upaya baik yang dilakukan perguruan tinggi dan universitas untuk melakukan diversifikasi berdasarkan kelas dan ras,” kata Richard Kahlenberg, rekan senior di Century Foundation yang mengedit buku tentang preferensi warisan, berjudul Tindakan Afirmatif untuk Orang Kaya. “Tidak banyak lompatan untuk menyarankan bahwa menghilangkan praktik tidak adil yang menguntungkan siswa kaya dan kulit putih ini akan menghasilkan keragaman yang lebih besar.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Tidak terlalu berlebihan untuk menyarankan bahwa menghilangkan praktik tidak adil yang menguntungkan siswa kaya dan kulit putih ini akan menghasilkan keragaman yang lebih besar.”A studi 2011 menemukan bahwa siswa warisan, yang secara tidak proporsional kaya dan berkulit putih, lebih dari tiga kali lebih mungkin diterima di perguruan tinggi yang sangat selektif dibandingkan siswa non-warisan. Siswa lama telah mencapai sekitar 11% dari setiap kelas di Amherst, sebanding dengan perguruan tinggi elit lainnya.

“Sekarang adalah waktunya untuk mengakhiri program bersejarah ini yang secara tidak sengaja membatasi kesempatan pendidikan dengan memberikan preferensi kepada mereka yang orang tuanya adalah lulusan College,” Presiden Amherst Biddy Martin, yang baru-baru ini mengumumkan dia akan mengundurkan diri musim panas mendatang, mengatakan dalam sebuah penyataan. Kolese tersebut juga berencana untuk meningkatkan penawaran bantuan keuangan tahunan menjadi $71 juta, dengan harapan dapat memberikan beasiswa pendidikan penuh kepada semua siswa di 80% terbawah dari pendapatan rumah tangga AS.

“Kami ingin menciptakan sebanyak mungkin peluang bagi sebanyak mungkin anak muda berbakat secara akademis, terlepas dari latar belakang keuangan atau status warisan,” kata Martin.

Menumbuhkan panggilan untuk perubahan

Keputusan Amherst datang sebagai advokat untuk pers akses perguruan tinggi untuk perubahan pada mengatasi ketidaksetaraan yang memberi siswa kaya keuntungan penerimaan dan yang menghalangi banyak siswa berpenghasilan rendah dan siswa kulit berwarna. Tahun ini, Colorado undang-undang yang berlaku melarang perguruan tinggi negeri dan universitas di negara bagian dari memberikan preferensi kepada pelamar warisan.

Universitas Johns Hopkins, yang diam-diam menghilangkan preferensi warisan dalam penerimaan pada tahun 2014, telah menjadi studi kasus tentang apa yang dapat terjadi ketika perguruan tinggi mengambil langkah ini. Presiden Johns Hopkins Ronald Daniels tidak mengumumkan perubahan tersebut secara terbuka hingga 2019, menjelaskan bahwa sekolah ingin melihat dampak perubahan “dan memastikan bahwa pendekatan kami berkelanjutan.”

Dampaknya sangat mencolok.

“Itu telah sangat mengubah kelas kami. Kami lebih beragam dalam banyak, banyak dimensi, ”kata David Phillips, wakil rektor untuk penerimaan dan bantuan keuangan di Johns Hopkins, mencatat bahwa perubahan kebijakan adalah salah satu bagian dari pendekatan yang juga mencakup lebih banyak penawaran bantuan keuangan dan dukungan di kampus untuk siswa generasi pertama dan berpenghasilan rendah. “Ini membantu kami mencapai apa yang kami rasakan sebagai lingkungan intelektual yang jauh lebih dinamis dan subur bagi siswa kami.”

Sejak menerapkan perubahan, Johns Hopkins telah melihat peningkatan persentase siswa generasi pertama dan mereka yang memenuhi syarat untuk Pell Grants, bantuan keuangan federal untuk siswa berpenghasilan rendah, memasuki universitas. (Persentase siswa generasi pertama naik dari 8,1% dari kelas tahun pertama pada musim gugur 2013 menjadi 17,8% dari kelas tahun pertama pada musim gugur 2021. Persentase siswa yang memenuhi syarat Pell Grant naik dari 12,8% pada 2013 menjadi 20,1 % pada tahun 2021.)

Sementara itu, persentase siswa lama turun dari 8,5% kelas tahun pertama di tahun 2013 menjadi 3,7% di tahun 2021.

Bisakah donasi menderita?

Kekhawatiran bahwa perguruan tinggi dapat kehilangan dukungan alumni dan donasi sering muncul dalam perdebatan untuk mengakhiri penerimaan warisan dan dapat menjadi hambatan yang mencegah lebih banyak universitas meninggalkan preferensi warisan.

“Saya pikir bagi banyak institusi, seperti bagi kami, alumni kami adalah konstituen yang sangat penting,” kata Phillips.

“Pada satu tingkat, itu bisa sulit. Anda tidak ingin mematikannya. Tetapi di tingkat lain, kita harus tetap fokus pada apa misi kita, tujuan kita untuk keragaman dan tujuan kita untuk universitas dan perannya dalam demokrasi liberal,” katanya.

Seorang juru bicara Johns Hopkins mengatakan sumbangan alumni terus meningkat sejak 2014, ketika sekolah mengakhiri preferensi warisan, dan Daniels telah berkata universitas “melihat dukungan alumni yang luas” setelah mengumumkan perubahan pada 2019.

Setidaknya satu analisis, yang diterbitkan dalam buku Kahlenberg tahun 2010, menyimpulkan bahwa tidak ada bukti bahwa preferensi warisan menyebabkan peningkatan donasi alumni di universitas-universitas terkemuka dari tahun 1998 hingga 2008.

“Temuan kami menimbulkan keraguan serius pada pembenaran keuangan untuk kebijakan preferensi warisan,” tulis para penulis, menambahkan bahwa mereka menemukan “tidak ada pengurangan terukur jangka pendek dalam pemberian alumni” yang dihasilkan dari sekolah yang menghilangkan preferensi warisan.

Sebuah ‘minoritas vokal’ menentang perubahan

Sementara mayoritas pemilih menentang perlakuan khusus untuk anak-anak alumni, menurut 2019 Jajak pendapat Suffolk University/USA Today, tanggapan bervariasi berdasarkan pendapatan. Empat puluh persen dari mereka yang berpenghasilan lebih dari $140.000 per tahun berpendapat bahwa preferensi warisan dapat diterima, dibandingkan dengan hanya 21% dari mereka yang berpenghasilan kurang dari $50.000 per tahun.

“Kelompok alumni yang menyukai preferensi warisan sangat kuat, dan mereka sangat peduli,” kata Kahlenberg. “Ini adalah minoritas vokal yang mendikte kebijakan.”

Dia berharap lebih banyak universitas mungkin mulai mengabaikan minoritas vokal itu.

“Kasus untuk preferensi warisan telah lemah selama ini, dan saya terkejut bahwa Amherst dan institusi lain tidak membuang praktik anakronistik ini lebih awal,” kata Kahlenberg. “Tapi saya berharap institusi lain akan mengikuti jejak Amherst.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.