Maskapai Berebut untuk Menavigasi Prospek Perjalanan yang Merendahkan dengan Cepat Di Tengah Kekhawatiran Terhadap Varian Coronavirus Omicron


Maskapai, penumpang, dan bisnis bergegas menanggapi banjir pembatasan perjalanan yang diumumkan selama akhir pekan untuk memperlambat penyebaran varian virus corona omicron.

Serentetan awal larangan penerbangan dari Afrika selatan, tempat omicron pertama kali terdeteksi, memberi jalan bagi langkah-langkah yang lebih luas yang akan membuat perjalanan lebih mahal dan kurang nyaman – jika mungkin sama sekali – mengingat hari-hari sebelumnya dalam pandemi.

Inggris memperkenalkan kembali tes PCR wajib untuk semua penumpang yang tiba dan mengatakan mereka harus mengisolasi diri sampai menerima hasil negatif. Israel menutup untuk semua warga negara asing yang masuk selama 14 hari, Filipina mengatakan pelancong dari negara-negara Eropa termasuk Swiss dan Belanda tidak akan diterima selama beberapa minggu dan Singapura menunda peluncuran jalur perjalanan yang divaksinasi dengan Qatar, Uni Emirat Arab dan Arab Saudi .
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Spanyol dan Swiss memperketat akses untuk kedatangan dari Inggris, yang kembalinya perjalanan dengan cepat menjadi terbalik. Maskapai penerbangan murah Inggris EasyJet Plc mengatakan pada hari Minggu jadwal penerbangannya beroperasi seperti biasa, “namun kami terus memantau situasi dengan cermat.”

Sementara dampak penuhnya akan semakin jelas dalam beberapa hari mendatang, “ini akan menjadi masalah untuk perjalanan bisnis – terutama yang masuk ke Inggris,” kata Martin Ferguson, juru bicara American Express Global Business Travel.

Penyelenggara Festival Penerbangan Dunia di London mengatakan kepada para hadirin bahwa acara tersebut akan berlangsung sesuai jadwal mulai Selasa, hari di mana aturan baru Inggris mulai berlaku. Rombongan mengatur untuk pengujian di dua hotel terdekat di mana delegasi yang merupakan tamu dapat mengisolasi diri sambil menunggu hasil.

Acara internal perusahaan yang terpisah di Inggris dialihkan ke hybrid dari tatap muka, karena persyaratan pengujian dan isolasi baru akan menarik perhatian beberapa peserta yang akan tiba pada hari Selasa, menurut seseorang yang mengetahui masalah tersebut.

© 2020 Bloomberg Finance LP Wisatawan menunggu untuk dirawat di pusat tes Covid-19 di Bandara Schiphol di Amsterdam.

Dampak Omicron pada perjalanan liburan

Perjalanan liburan juga akan melihat dampaknya, sementara teman dan kerabat yang mengunjungi orang-orang terkasih setelah lama absen lebih mungkin untuk melakukan perjalanan, kata Alex Irving, seorang analis di Bernstein di London.

“Pemesanan Natal jelas akan lebih lemah dari yang kami perkirakan sebelum varian omicron,” katanya. “Ketika Anda menambahkan hambatan untuk bepergian seperti tes PCR dan persyaratan isolasi, yang dilakukan hanyalah mengubah insentif.

Maskapai penerbangan sekarang menghadapi ketidakpastian perubahan aturan dan perkembangan kesehatan masyarakat yang membuat rencana pelanggan menjadi kacau dan merusak permintaan di awal pandemi.

British Airways, misalnya, menghentikan penerbangan ke Hong Kong setidaknya hingga 30 November setelah satu karyawan dinyatakan positif Covid-19 dan staf dikirim ke karantina. Maskapai ini mengatakan akan terus meninjau operasinya seiring dengan perkembangan situasi.

Singapura dan Jepang termasuk di antara negara-negara yang mengatakan mereka sedang mempertimbangkan pembatasan perbatasan yang lebih ketat.

Risiko kehilangan musim dingin kedua telah menurunkan saham maskapai penerbangan, dengan Bloomberg EMEA Airline Index turun 18% bulan ini. Ini akan membuat lebih sulit untuk meningkatkan modal segar untuk memperbaiki neraca — induk British Airways IAG SA memiliki 12,4 miliar euro ($ 14 miliar) dalam utang bersih, misalnya.

“Ini terjadi pada saat maskapai akan berusaha untuk meningkatkan likuiditas dan profitabilitas tingkat sederhana, dan setelah 18 bulan penipisan pendapatan yang sudah sulit,” kata John Strickland, yang mengepalai JLS Consulting yang berbasis di London.



Sumber Berita

Pos terkait