Kisah ‘Pengucapan Syukur Pertama’ Menutupi Semua Kekerasan yang Terlalu Nyata di Amerika Awal

  • Whatsapp


Abad ke-17 sedang mengalami momen. Pada 2019, dunia mengamati 400th peringatan kedatangan orang Afrika pertama yang diperbudak di Virginia. Tahun ini menandai 400 tahun sejak Peziarah dan Wampanoag Inggris diduga duduk ke pesta tiga hari di wilayah para imigran yang disebut Plymouth. Peristiwa ini telah menarik perhatian publik yang luar biasa. Tetapi masing-masing hanya masuk akal jika dilihat dalam konteks satu abad yang mendefinisikan aspek-aspek abadi kehidupan Amerika, terutama upaya penjajah Eropa untuk menguasai tanah Pribumi.

Menurut pengetahuan Amerika, sekelompok Wampanoag bergabung dengan komunitas kolonis Inggris yang berjuang untuk makan pada musim gugur 1621. Pada abad ke-19, pesta itu menjadi titik fokus untuk perayaan meskipun peziarah, menurut William Bradford, gubernur dan sejarawan utama mereka, tampaknya telah benar-benar menyatakan hari syukur pertama mereka pada tahun 1623—dua tahun kemudian—ketika hujan di pertengahan musim panas membasahi ladang-ladang yang kering dan gersang. Pada tahun 1863, Presiden Abraham Lincoln mendeklarasikan Kamis terakhir bulan November sebagai hari libur nasional Thanksgiving, meskipun proklamasinya tidak menyebutkan Peziarah maupun Wampanoag. (Tahun berikutnya proklamasinya, yang juga mengabaikan penjajah, mencatat bantuan ilahi dalam “banyak dan menandakan kemenangan atas musuh, yang adalah rumah tangga kita sendiri,” referensi ke Perang Saudara.) Pada pertengahan abad ke-20 , Presiden AS secara rutin mengingatkan bangsa tentang kerja keras para peziarah. Pada akhir abad itu, mereka ingat untuk menarik perhatian pada kehadiran penduduk asli juga. Pada tahun 1984, Ronald Reagan bahkan mengutip pepatah Seneca untuk menunjukkan bahwa “pengucapan syukur asli Amerika mendahului orang-orang Amerika baru.”
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tetapi fokus pada 1621 mendistorsi pemahaman kita tentang masa lalu. Dengan menekankan koeksistensi damai antara migran Inggris yang baru tiba dan penduduk Wampanoag yang sudah menetap, perayaan tahunan Thanksgiving, mungkin secara tidak sengaja, telah meminimalkan kekerasan yang melekat pada penjajahan. NS 1619 Proyek New York Waktu telah menyinari kebenaran mengerikan dari perbudakan dan warisannya. Dalam nada yang sama, kita mungkin bertanya: bagaimana pemahaman kita tentang sejarah Amerika awal jika kita menempatkan konflik antara Pribumi dan pendatang baru di pusat cerita? Meskipun mungkin menghibur untuk berpikir bahwa ada saat-saat ketika penduduk asli Amerika dan kolonis Eropa hidup berdampingan dalam damai, kekerasan adalah hal biasa, tidak luar biasa, di wilayah yang pada akhirnya akan menjadi AS.

Sifat permusuhan dari hubungan Eropa dengan masyarakat adat di Amerika Utara dimulai bahkan sebelum tahun 1607, tahun ketika Inggris mendirikan sebuah komunitas di Jamestown. Pada tahun 1598, penduduk Pueblo di Acoma, di New Mexico modern, memberontak terhadap upaya Spanyol untuk memaksa mereka menjadi subyek dari raja yang jauh. Setelah penduduk kota membunuh selusin orang Spanyol, kontingen tentara yang lebih besar menyerbu kota, yang telah diduduki sejak abad ke-12. Setelah tiga hari perang brutal, ratusan Pueblos terbaring mati. Tentara Spanyol, di bawah perintah komandan mereka, memotong kaki kanan setiap pria di atas usia 25 tahun dan memperbudak pria dan wanita. Mereka memutuskan tangan dua Hopi dengan gagasan bahwa mereka akan menjadi iklan berjalan untuk apa yang terjadi pada mereka yang menolak penjajahan.

Dalam dekade berikutnya, utusan negara-negara Eropa lainnya tiba di Amerika Utara. Mereka berlayar melintasi Atlantik dengan keyakinan bahwa mereka memiliki hak yang sah atas wilayah Amerika melalui tindakan penemuan. Mereka mengklaim bahwa mereka menemukan tanah di mana tidak ada pangeran Kristen yang memerintah dan karenanya mereka menegaskan kepemilikan atas nama raja mereka, sebuah kebijakan yang ditetapkan untuk Amerika oleh Paus Alexander VI pada tahun 1493.

Tetapi orang Eropa sering menemukan bahwa penduduk asli dapat dimengerti tidak menerima legitimasi doktrin Eropa ini. Alih-alih membiarkan pendatang baru mendorong mereka pergi, banyak yang melawan. Pria dan wanita pribumi yang menolak serangan ke tanah mereka memicu tanggapan sengit dari tentara dan penjajah Eropa.

Salah satu contoh terkenal terjadi di tepi Sungai Mystic selama peristiwa yang dikenal sebagai Perang Pequot tahun 1637, konflik yang mungkin lebih baik disebut Perang Anglo-Pequot. Khawatir bahwa Pequot akan membentuk aliansi dengan Narragansetts di dekatnya dan mendorong Peziarah Plymouth dan Puritan Massachusetts ke laut, para kolonis membuat aliansi dengan Narragansetts. Menurut gubernur Plymouth William Bradford, tentara bersenjata mengepung desa Pequot dan membakarnya. Api menghancurkan senjata, rumah, dan keluarga Pequot. Kolonis menembak mereka yang mencoba melarikan diri. Bradford percaya tentara membunuh 400 orang. John Winthrop, gubernur Massachusetts, memperkirakan bahwa total mereka yang terbunuh selama perang atau ditangkap dan diperbudak berjumlah 700 orang. menulis kenangan tentang malam yang mengerikan itu, tetapi kematiannya adalah “pengorbanan yang manis,” sebuah ungkapan dari Imamat, yang untuknya para penjajah “memujinya kepada Tuhan.”

Enam tahun kemudian, peperangan mengoyak koloni Belanda di New Netherland (New York modern). Gubernur Willem Kieft, yang ingin menghancurkan perlawanan Pribumi terhadap koloni, memerintahkan penyerangan ke tempat-tempat di mana orang-orang berbahasa Munsee mencari perlindungan. Dalam satu malam, menurut seorang saksi kolonial, tentara Belanda membunuh 80 pengungsi di Pavonia. Dalam gema tragis kebrutalan di Acoma, para prajurit juga tampaknya memotong tangan atau kaki beberapa korban mereka. Di dekat Stamford, seorang veteran militer Inggris dari perang 1637 yang telah menawarkan jasanya kepada Belanda memerintahkan tentara untuk membakar sebuah kota Tankiteke, menewaskan hampir 700 orang dalam satu jam.

Kekerasan melahirkan kekerasan di seluruh bumi hangus di mana pun penjajah Eropa, yang ingin memperluas kepemilikan mereka, berkonflik dengan masyarakat adat. Pada tahun 1675, sebuah konfederasi Pribumi di selatan New England yang dipimpin oleh seorang kepala suku Wampanoag bernama Metacomet (atau Pometacomet, yang dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Raja Philip) mencoba menghentikan penyebaran komunitas kolonial dengan menciptakan aliansi di antara kelompok-kelompok Pribumi. Dia membangkitkan pemberontakan yang akhirnya membentang di Massachusetts modern, Connecticut, Rhode Island, dan bahkan Maine. Kolonis bersenjata, dengan beberapa sekutu Pribumi, memburu Metacomet dan setiap orang Pribumi yang mereka yakini sebagai sekutunya. Setelah serangkaian serangan Pribumi di kota-kota kolonial yang tersebar, tentara kolonial berkumpul di Kingston Selatan modern, Rhode Island. Dalam pertempuran sengit yang sekarang dikenal sebagai Pembantaian Rawa Besar, Pribumi membunuh puluhan tentara kolonial. Tapi penjajah membakar sebuah perkemahan Narragansett, membunuh mungkin hampir 100 pejuang Pribumi dan ratusan non-pejuang dalam satu malam.

Kolonis akhirnya menemukan Metacomet pada bulan Agustus 1676. Mereka memenggalnya dan membagi tubuhnya sehingga mereka bisa memajangnya, sebuah strategi yang telah lama digunakan oleh pejabat Inggris untuk mencegah pria menjadi bajak laut. Koloni di Massachusetts menjual penduduk asli yang ditangkap ke dalam perbudakan di Hindia Barat.

Dalam menghadapi kengerian yang terdokumentasi dengan baik, legenda pesta tunggal kalkun dan daging rusa di sebuah kota kolonial kecil tampaknya bukan kisah terpenting yang harus kita ceritakan tentang abad ke-17 Amerika. Meskipun liburan sering kali memunculkan sikap kemurahan hati, sebaiknya kita memisahkan perayaan Thanksgiving dari kisah meyakinkan yang menutupi kekerasan mengerikan yang dialami masyarakat Pribumi di era penaklukan dan penjajahan.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.