Ilmuwan Tiongkok Berharap untuk Melestarikan Apa yang Mungkin Menjadi Seni Tertua di Dunia

  • Whatsapp


Seorang ilmuwan dari Guangdong, Cina berencana untuk memohon kepada pemerintah Tibet untuk melestarikan fosil jejak tangan dan jejak kaki yang ditemukan baru-baru ini di atas batu di dataran tinggi tertinggi di dunia—karena itu mungkin seni prasejarah tertua yang pernah tercatat dan bukti paling awal kehidupan manusia di dunia. wilayah.

Dr. David Zhang, yang menemukan kesan tersebut bersama tim penelitinya di Quesang di Dataran Tinggi Tibet, mengatakan bahwa penduduk desa terdekat telah mencegah orang asing mengunjungi lokasi penelitian mereka.

Zhang, peneliti utama dari Universitas Guangzhou, menemukan jejak pada jenis batu kapur yang disebut travertine pada Oktober 2018. Lima jejak kaki dan sidik jari itu terletak di dekat sumber air panas di Quesang sekitar 80 km dari Lhasa tetapi tidak menyerupai jejak yang ditinggalkan oleh para pelancong. ; mereka dikelompokkan bersama seperti mosaik.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Baca selengkapnya: Banyak dari Apa yang Kami Pikirkan Tentang Neanderthal Salah

Menggunakan penanggalan seri uranium, tim Zhang menemukan bahwa jejak tersebut berusia antara 169.000 dan 226.000 tahun, yang berasal dari pertengahan era Pleistosen, atau sekitar zaman es terakhir Bumi. Mereka juga memperkirakan, berdasarkan ukuran tangan dan kaki manusia modern, bahwa kesan itu bisa dibuat oleh dua anak berusia 7 dan 12 tahun.

Tim mereka menerbitkan temuan mereka di Buletin Sains bulan lalu. Zhang mengklaim penemuan itu menimbulkan banyak pertanyaan ilmiah tentang aktivitas manusia prasejarah di wilayah tersebut. “Anda secara bersamaan berhadapan dengan lingkungan yang keras, lebih sedikit oksigen, dan pada saat yang sama, menciptakan ini,” katanya kepada TIME.

Dataran Tinggi Tibet—dikenal sebagai “Atap Dunia”—terletak 4.500 m di atas permukaan laut. Para peneliti telah lama mempelajari bagaimana tubuh manusia beradaptasi dengan lingkungan ketinggian seperti itu, bahkan sampai ke tingkat molekul.

NS studi Agustus mengklaim pendudukan paling awal yang diketahui dari spesies mirip manusia di Dataran Tinggi Tibet terjadi sekitar 90 hingga 120 ribu tahun yang lalu. Temuan Zhang jauh lebih tua dan dapat memberikan lebih banyak wawasan tentang evolusi manusia.

Atas perkenan Dr. David Zhang Tim yang dipimpin oleh Dr. David Zhang dari Universitas Guangzhou di China mengunjungi lokasi penelitian di Quesang, Tibet di mana jejak kaki dan jejak tangan manusia yang dianggap sebagai seni gua paling awal ditemukan.

Namun masih menjadi perdebatan apakah tayangan tersebut memenuhi syarat sebagai seni parietal tertua di dunia, menggunakan istilah arkeologi untuk seni cadas prasejarah. Saat ini, contoh tertua yang diketahui berusia sekitar 40.000 tahun, terdiri dari lukisan dan stensil tangan Sulawesi pulau di Indonesia dan di Kastil gua di Spanyol.

Zhang mengatakan bahwa cetakan tangan yang dia temukan dipesan dan dicetak dengan cara yang dapat ditafsirkan sebagai “disengaja.”

Pakar lain skeptis. Prof. Paul Taçon, seorang Profesor antropologi dan arkeologi di Griffith University di Queensland, Australia yang berspesialisasi dalam penelitian seni cadas, mengatakan mungkin “melampaui” untuk menyebut kesan sebagai seni.

Baca selengkapnya: Fresco of Narcissus Ditemukan Di Antara Reruntuhan Pompeii

“‘Kesan’ yang dilaporkan dari Tibet dapat dihasilkan dari berbagai aktivitas dan kami tidak dapat menyatakan dengan tegas bahwa itu dibuat sebagai kreasi artistik yang bertujuan,” kata Taçon kepada TIME melalui email.

Profesor Universitas Oxford Nick Barton, yang mengajar arkeologi paleolitik, mengatakan kepada TIME bahwa contoh klasik seni parietal ditemukan di dinding gua dan bukan di tanah. “Saya setuju dari pola mereka bahwa jejak kaki itu tidak terlihat seperti jejak lurus ke depan, tetapi mungkinkah itu jenis jejak yang ditinggalkan oleh anak-anak yang sedang bermain?” kata Barton.

Tetapi Zhang mengatakan apakah trek itu adalah seni atau tidak, semuanya bermuara pada konteks, menambahkan bahwa para kritikus memiliki konsepsi seni yang terlalu modern.

“Ketika Anda menggunakan alat-alat batu untuk menggali sesuatu di masa sekarang, kita tidak bisa mengatakan bahwa itu adalah teknologi. Tetapi jika orang kuno menggunakannya, itulah teknologi,” kata Zhang.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.