Georgetown menamai lapangan basket setelah melatih legenda John Thompson Jr.

  • Whatsapp


WASHINGTON DC — GeorgetownLantai rumah sekarang disebut John Thompson Jr. Court.

Sekolah mengumumkan penamaan lapangan di Capital One Arena pada hari Sabtu untuk menghormati pemimpin legendaris dan mantan pelatih yang meninggal tahun lalu. Thompson berusia 78 tahun.

Sebelum pertarungan Georgetown melawan Sirakusa, mantan saingannya di Big East, anggota keluarga Thompson berjalan ke tengah lapangan untuk penahbisan dan penamaan lapangan saat mantan bintang Georgetown, termasuk Alonzo Mourning dan Dikembe Mutombo, duduk di tepi lapangan.

Bintang terbesar Thompson di Georgetown, Patrick Ewing, kini memasuki musim kelimanya sebagai pelatih kepala di almamaternya.

Dikenal untuk melatih dengan handuk putih di bahu kanannya, Thompson dipekerjakan pada tahun 1972 setelah Hoyas baru saja menyelesaikan musim tiga kemenangan. Pada tahun 1984, ia menjadi pelatih kepala kulit hitam pertama yang memimpin tim meraih gelar nasional. Dia juga vokal tentang masalah di luar lapangan.

Dia keluar dari lapangan sebelum pertandingan 1989 melawan Universitas Boston untuk memprotes Proposisi 42, yang menolak beasiswa mahasiswa baru jika mereka tidak memenuhi persyaratan akademik tertentu.

Pada hari Sabtu, Georgetown juga dianugerahi Penghargaan John Thompson Jr. pertama di Big East, yang diberikan kepada sebuah sekolah “untuk mengakui upaya signifikan untuk memerangi prasangka dan diskriminasi dan memajukan perubahan sosial yang positif.”

Hampir setahun setelah pembunuhan George Floyd, Ewing dan para pemainnya berlutut sebelum pertandingan putaran pertama melawan Colorado di turnamen NCAA — menyusul pencapaian ajaib meraih gelar turnamen Big East — musim lalu.

“Dampak pelatih Thompson pada program ini, departemen atletik dan universitas ini akan bertahan selamanya,” kata direktur atletik Georgetown Lee Reed. “Mengetahui apa yang dia perjuangkan, mengetahui pentingnya pekerjaan yang dia lakukan dalam hidupnya, adalah tanggung jawab kita secara kolektif untuk tidak hanya menegakkan itu tetapi untuk terus bergerak maju.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.