Di tengah hubungan Man United, Pochettino dari PSG memasang wajah bahagia, tetapi kekalahan dari City mengisyaratkan masalah di Paris

  • Whatsapp


MANCHESTER, Inggris — Secara umum, setidaknya, Mauricio Pochettino senang pada Paris Saint Germain dan tidak terganggu oleh kemungkinan mengelola Manchester United, tapi kamu tidak akan pernah bisa menebaknya dari ekspresi sedihnya di pinggir lapangan selama kekalahan 2-1 timnya di Liga Champions pada Manchester City di hari Rabu.

Gol babak kedua dari Raheem Sterling dan Gabriel Yesus, mengikuti Kylian Mbappepembuka untuk PSG, sudah cukup untuk memenangkan pertandingan dan Grup A untuk City, yang bisa menang lebih banyak. Kadang-kadang, Pochettino tampak seperti manajer tim yang berjuang untuk menghindari degradasi daripada pelatih yang bertanggung jawab atas salah satu favorit untuk memenangkan musim ini. Liga Champions.

Kekalahan ini tidak akan membuat perbedaan pada prospek PSG untuk lolos dari Grup A, dengan RB Leipzigmenang 5-0 melawan Klub Brugge memastikan tempat klub Prancis di babak 16 besar; tetapi kekalahan itu membuat tim Pochettino berada di posisi kedua dan prospek hasil imbang yang sulit melawan juara grup seperti Liverpool atau Bayern Munich di bulan Februari.

Kapan undian UCL RO16?
Apa yang dibutuhkan setiap tim untuk keluar dari grup UCL mereka

Itu sendiri akan dianggap sebagai kegagalan oleh pemilik PSG yang menuntut, dan keamanan pekerjaan Pochettino tidak akan terbantu jika klub tersingkir di babak sistem gugur pertama. Tapi saat ini, setidaknya, dia bahagia sebagai pelatih tim, dan pemilik tidak siap untuk melepaskannya dari 18 bulan terakhir kontraknya untuk mengambil alih di United. Hasil akan menentukan berapa lama Pochettino dan PSG bertahan di posisi mereka saat ini, tetapi cara kinerja tim melawan City tidak banyak meredam spekulasi bahwa semuanya tidak baik di Parc des Princes.

PSG sama kayanya dengan klub mana pun di dunia sepakbola, mereka unggul 11 ​​poin di puncak Ligue 1 dan mereka memiliki lini depan paling mempesona dalam permainan dengan Mbappe, Lionel Messi dan Neymar. Tetapi ada sesuatu yang jelas tidak beres antara Pochettino dan timnya yang bertabur bintang, dan itulah sebabnya teman-teman pria berusia 49 tahun itu memberi tahu siapa pun yang mau mendengarkan bahwa manajer Argentina terbuka untuk prospek menggantikan Ole Gunnar Solskjaer di Old Trafford.

Sumber mengatakan kepada ESPN bahwa Pochettino belum menetap di Paris – dia masih tinggal di hotel, jauh dari keluarganya yang berbasis di London, 11 bulan setelah menggantikan Thomas Tuchel di kursi panas PSG – dan bahwa dia semakin frustrasi dengan absennya kesatuan kolektif dari atas ke bawah di klub. Pemain sepak bola dan pelatih biasanya siap untuk mengabaikan masalah di luar lapangan jika semuanya berjalan lancar di lapangan, tetapi itu tidak terjadi di PSG.

Pochettino selalu menjadi pelatih yang menuntut prinsip-prinsip tertentu dari para pemainnya. Mereka harus bekerja sangat keras tanpa bola, dan mereka harus siap tampil sebagai satu kesatuan, membantu di area yang tidak dikenal di lapangan, jika diperlukan.

Dan di situlah letak masalah Pochettino di Paris: Para pemainnya tidak bekerja cukup keras, secara individu atau kolektif, dan tiga pemain depan superstarnya, Messi, Neymar, dan Mbappe semuanya tampaknya percaya bahwa melacak kembali hanyalah apa yang dilakukan pemain biasa. Selama 90 menit, para pemain City asuhan Pep Guardiola menempuh total 111,7 kilometer. PSG hanya berhasil 105,3 km, jadi mereka benar-benar berlari lebih cepat dari lawan mereka.

Messi, Neymar dan Mbappe memang memiliki momen-momen mereka ketika kualitas mereka mengganggu City, tidak lebih dari ketika umpan Messi yang dibelokkan memberi umpan kepada Mbappe untuk mencetak gol pembuka pada menit ke-50. Namun ada juga kalanya PSG terpaksa bertahan dengan delapan pemain karena ketiganya tetap berada jauh dari area pertahanan, terkadang dengan tangan di pinggang, menunggu para prajurit untuk merebut bola kembali dan melepaskannya di atas lapangan. serangan balik.

Pada lebih dari satu kesempatan, Pochettino menunjukkan ekspresi kemarahan yang membara, lengan terlipat erat, di area teknis saat para pemain bertahannya dibiarkan terbuka oleh para penyerangnya. Untuk pelatih yang memiliki Harry Kane, Son Heung-Min dan Lucas Moura siap untuk mengejar tujuan yang hilang dan jatuh jauh di Tottenham Hotspur, Akan sangat menyakitkan melihat penyerang PSG-nya meninggalkannya untuk dilakukan orang lain.

Namun, di Spurs, Pochettino memiliki sekelompok pemain muda yang ambisius yang bersedia menjawab setiap tuntutan dan instruksinya. Mereka menerima ide dan kepribadiannya, dan Spurs hampir memenangkan Liga Champions karenanya.

Di PSG, para pemain tampaknya tidak memiliki rasa hormat yang sama terhadap – atau ketakutan – Pochettino, dan rasa frustrasinya juga disebabkan oleh ketidakmampuannya untuk menyampaikan pesannya. Sebagai pelatih berpengalaman, dia tahu bahwa para pemain seniornya hanya menerima apa yang ingin mereka dengar, bukan apa yang tidak mereka dengar. Dan itulah sebabnya, pada akhirnya, retakan akan terbuka lebar.

Jika bintang-bintang besar PSG tampil buruk, Pochettino akan membayar harganya, tetapi klub juga akan kalah.

Mungkin akan lebih baik bagi semua yang berkepentingan untuk Pochettino dan PSG untuk menerima bahwa itu tidak benar-benar berhasil dan membiarkannya mendiskusikan masa depannya dengan United dan bagi PSG untuk menyewa pelatih yang memiliki pengalaman sebelumnya memenangkan Liga Champions dengan skuad yang penuh. ego besar. Zinedine Zidane, mungkin.

Tapi sekarang, tentu saja, Pochettino bahagia, begitu juga PSG. Kami hanya butuh hasil dan penampilan untuk membuktikan itu.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.