Dengan Penerbangan Dilanjutkan Dari Kabul, Nasib Warga Afghanistan yang Berisiko Akan Menjadi Ujian bagi Biden

  • Whatsapp


WASHINGTON — Penerbangan evakuasi telah dilanjutkan untuk orang Barat, tetapi ribuan warga Afghanistan yang berisiko yang telah membantu Amerika Serikat masih terdampar di tanah air mereka dengan Kedutaan Besar AS ditutup, semua diplomat dan tentara Amerika pergi dan Taliban sekarang bertanggung jawab.

Dengan Amerika Serikat dan Taliban sama-sama bersikeras pada dokumen perjalanan yang mungkin tidak lagi mungkin didapat di Afghanistan, nasib orang-orang Afghanistan itu menguji janji Presiden Joe Biden untuk tidak meninggalkan sekutu Amerika.

Penerbangan evakuasi dari Kabul pada hari Kamis, dijalankan oleh negara Teluk Qatar dan yang pertama dari jenisnya sejak evakuasi militer pimpinan AS berakhir 30 Agustus, difokuskan pada paspor AS dan pemegang kartu hijau dan orang asing lainnya.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Untuk anggota parlemen AS, kelompok veteran dan orang Amerika lainnya yang telah berjuang untuk mendapatkan mantan juru bahasa militer AS dan warga Afghanistan berisiko lainnya pada penerbangan charter, peluncuran kembali penerbangan evakuasi tidak banyak meredakan kekhawatiran bahwa AS mungkin meninggalkan sekutu Afghanistan yang tak terhitung jumlahnya. .

Kekhawatiran khusus adalah mereka yang visa imigran khusus AS – dimaksudkan untuk warga Afghanistan yang membantu Amerika selama perang 20 tahun – masih dalam pengerjaan ketika Taliban mengambil Kabul dalam serangan kilat pada 15 Agustus. AS meninggalkan gedung kedutaannya yang akhir pekan yang sama.

“Untuk semua maksud dan tujuan, peluang orang-orang ini untuk melarikan diri dari Taliban berakhir pada hari kami meninggalkan mereka,” kata veteran perang Afghanistan Matt Zeller, pendiri No One Left Behind. Ini termasuk di antara lusinan kelompok akar rumput AS yang bekerja untuk mengeluarkan penerjemah Afghanistan dan lainnya yang mendukung orang Amerika.

Diperkirakan 200 orang asing, termasuk Amerika, meninggalkan Afghanistan dengan penerbangan komersial keluar dari Kabul pada hari Kamis dengan kerjasama Taliban. Sepuluh warga AS dan 11 pemegang kartu hijau melakukan penerbangan Kamis, kata juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price. Orang Amerika yang mengorganisir penerbangan evakuasi charter mengatakan mereka tahu lebih banyak paspor AS dan pemegang kartu hijau di kota utara Mazar-e-Sharif dan di tempat lain menunggu penerbangan keluar.

Di AS, juru bicara Dewan Keamanan Nasional Emily Horne mengatakan penerbangan Kamis adalah hasil dari “diplomasi dan keterlibatan yang hati-hati dan keras” dan mengatakan Taliban “telah menunjukkan fleksibilitas, dan mereka telah bersikap bisnis dan profesional dalam berurusan dengan mereka dalam upaya ini. ”

Tapi banyak yang meragukan Taliban akan mengakomodasi warga Afghanistan yang mendukung AS Di Mazar-e-Sharif, kebuntuan lebih dari seminggu atas pesawat sewaan di bandara telah menyebabkan ratusan orang – kebanyakan warga Afghanistan, tetapi beberapa dengan paspor Amerika dan hijau. kartu — terdampar, menunggu izin Taliban untuk pergi.

Warga Afghanistan dan pendukung Amerika mereka mengatakan bahwa Taliban memblokir semua penumpang di Mazar-e-Sharif untuk naik ke penerbangan charter yang menunggu, termasuk mereka yang memiliki surat perjalanan yang layak.

Zeller menunjuk pada penunjukan Taliban minggu ini dari pemerintah garis keras. Ini termasuk Sirajuddin Haqqani, yang ada dalam daftar paling dicari FBI dengan hadiah $ 5 juta untuk dugaan serangan dan penculikan, sebagai menteri dalam negeri, posisi yang menempatkan dia bertanggung jawab atas pemberian paspor.

Pemerintahan Trump menghentikan persetujuan visa imigran khusus Afghanistan, atau SIV, di bulan-bulan terakhirnya. Pemerintahan Biden juga dikritik karena gagal bergerak lebih cepat dalam mengevakuasi warga Afghanistan sebelum Kabul jatuh ke tangan Taliban.

AS juga meminta beberapa pencari visa untuk pergi ke luar negeri untuk mengajukan permohonan, persyaratan yang menjadi jauh lebih berbahaya dengan pengambilalihan Taliban bulan lalu.

“Ada semua hambatan logistik utama ini,” kata Betsy Fisher dari Proyek Bantuan Pengungsi Internasional, yang memberikan layanan hukum kepada pemohon SIV. “Bagaimana orang akan meninggalkan Afghanistan?”

Dia mengatakan tanpa rencana yang jelas, pemerintah AS dapat mendorong orang untuk melakukan perjalanan berisiko.

Pada bulan Juli, setelah Biden menyambut pulang pengangkutan udara pertama, dia menjelaskan bahwa AS akan membantu bahkan orang-orang Afghanistan dengan aplikasi visa yang tertunda keluar dari Afghanistan “sehingga mereka dapat menunggu dengan aman sementara mereka menyelesaikan aplikasi visa mereka.”

Sejak pengangkutan udara militer berakhir pada 30 Agustus, bagaimanapun, pemerintahan Biden dan Taliban telah menekankan bahwa warga Afghanistan membutuhkan paspor dan visa. Juru bicara Departemen Luar Negeri Ned Price mengatakan pada hari Kamis bahwa pemerintah sedang mempertimbangkan langkah-langkah seperti visa elektronik.

Ratusan warga Afghanistan yang mengatakan mereka dalam bahaya pembalasan Taliban telah berkumpul selama lebih dari seminggu di Mazar-e-Sharif, menunggu izin untuk naik penerbangan evakuasi yang disewa oleh pendukung AS.

Di antara mereka adalah seorang Afghanistan yang bekerja selama 15 tahun sebagai penerjemah militer AS. Dia telah berpindah dari hotel ke hotel di Mazar-e-Sharif dan kehabisan uang karena dia, delapan anaknya dan istrinya menunggu persetujuan dari Taliban untuk pergi.

“Saya takut saya akan tertinggal,” kata pria yang namanya dirahasiakan oleh The Associated Press untuk keselamatannya. “Saya tidak tahu apa masalahnya – apakah ini masalah politik, atau mereka tidak peduli dengan kita?”

Visa juru bahasa telah disetujui beberapa minggu sebelum pasukan AS terakhir meninggalkan negara itu, tetapi dia tidak bisa memasukkannya ke dalam paspornya karena Kedutaan Besar AS ditutup.

Dia mengatakan Kamis bahwa dia tidak percaya jaminan Taliban bahwa mereka tidak akan membalas dendam terhadap warga Afghanistan yang bekerja untuk Amerika.

Biden, yang sudah dikritik karena penanganannya terhadap evakuasi, didorong oleh Demokrat dan juga di kedua sisi oleh Partai Republik, dengan beberapa mengatakan dia tidak melakukan cukup untuk membantu mantan sekutu Amerika dan yang lain bahwa dia tidak melakukan cukup untuk menjaga potensi ancaman keluar dari kita

Senator Lindsey Graham dan Rep. Mike Waltz, keduanya dari Partai Republik, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa ratusan warga Afghanistan dan AS yang berisiko itu tetap “terjebak di belakang garis musuh.” Pemerintahan Biden “harus memberikan Kongres dan rakyat Amerika … sebuah rencana untuk membawa mereka keluar dari Afghanistan dengan aman.”

Association of War Time Allies memperkirakan puluhan ribu pemohon visa imigran khusus tetap berada di Afghanistan.

Seorang warga negara Amerika di New York sedang mencoba untuk mendapatkan dua sepupu keluar dari negara yang mengajukan permohonan SIV akhir tahun lalu dan masih menunggu persetujuan ketika Kedutaan Besar AS ditutup. Dia mengatakan kedua sepupu bekerja untuk kelompok bantuan AS selama delapan tahun gabungan dan takut Taliban akan menemukan mereka.

“Mereka takut, mereka merasa ditinggalkan. Mereka mempertaruhkan seluruh hidup mereka, dan ketika AS keluar, mereka diberitahu bahwa mereka akan keluar, ”kata orang Amerika, Fahima, yang nama belakang dan nama kelompok bantuannya dirahasiakan untuk melindungi sepupunya. “Di mana uluran tangan itu?”

___

Knickmeyer melaporkan dari Oklahoma City; Watson dari San Diego dan Condon dari New York.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.