Berita  

Bursa Asia Siap Dibuka Hati-hati usai Rilis Data Manufaktur AS

Richard Henderson dan Rita Nazareth – MajalahTime.com News

MajalahTime.com, Bursa saham Asia diperkirakan akan dibuka dengan hati-hati setelah saham AS sedikit melemah dan obligasi pemerintah AS (Treasury) mengalami penurunan tajam. Hal ini dipengaruhi oleh data manufaktur AS yang solid memperkuat spekulasi bahwa bank sentral AS atau Federal Reserve (The Fed) tidak akan terburu-buru untuk menurunkan suku bunga.

Kontrak berjangka (futures) saham untuk Jepang naik tipis pada Selasa (02/04/2024) pagi, terbantu oleh yen yang melemah. Sementara pasar saham Australia dan Hong Kong akan dibuka kembali setelah libur. Indeks S&P 500 turun 0,2% pada Senin (01/04/2024), sementara Nasdaq naik dengan margin yang sama selama sesi perdagangan.

Treasury turun di seluruh kurva pada Senin – dengan imbal hasil Treasury 10 tahun naik lebih dari 10 basis poin – karena manufaktur secara tidak terduga berkembang untuk pertama kalinya sejak September 2022 – sementara biaya input naik. Setelah laporan tersebut, penurunan suku bunga yang diperkirakan dari kontrak swap untuk tahun ini turun menjadi sekitar 65 basis poin – lebih rendah dari perkiraan para pembuat kebijakan. Saham juga kehilangan daya tarik setelah S&P 500 membukukan kenaikan lima bulan berturut-turut.



Imbal hasil obligasi Australia 10 tahun mengikuti rekan-rekan mereka di AS, naik 12 basis poin pada perdagangan Selasa pagi.

Baca Juga

  • Tabrak Jembatan Baltimore, Pemilik Kapal Minta Kurangi Ganti Rugi
  • Peluang The Fed Pangkas Bunga Menyusut usai Rilis ISM Manufaktur
  • Iran: Serangan Israel ke Kedutaan di Suriah Tewaskan Jenderal Top