Bagaimana Musim Gugur Ini Bisa Membentuk Masa Depan Bioskop

  • Whatsapp


Setiap orang memiliki daun teh; tidak ada yang memiliki teh yang sebenarnya. Apakah film akan kembali musim gugur ini? Apakah mereka akan kembali sama sekali?

Jawabannya adalah … tidak ada yang memiliki jawabannya. Ada sedikit kebijaksanaan yang bisa didapat, dan kebijaksanaan apa pun di luar sana hampir tidak konvensional. Apa yang kita ketahui adalah bahwa kalender rilis film musim gugur 2021 tidak seperti apa pun yang telah kita lihat selama bertahun-tahun: lebih bervariasi, lebih menarik, lebih bertabur aktor yang benar-benar ingin kita lihat. Timothée Chalamet dan Zendaya terbang ke masa depan untuk adaptasi nyata dan sungguh-sungguh Denis Villeneuve dari epik fiksi ilmiah Frank Herbert yang seharusnya tidak dapat difilmkan Bukit pasir; Adam Driver dan Lady Gaga terlihat cantik melalui Ridley Scott Rumah Gucci (hanya satu dari tiga film yang dibintangi Driver di musim gugur ini, dua di antaranya disutradarai oleh Scott); pemenang Oscar Nomadland sutradara Chloé Zhao mencoba tangannya di genre superhero dengan Abadi, dibintangi oleh Salma Hayak dan Angelina Jolie. Masih ada lagi, seperti film thriller Bond yang sudah lama tertunda Tidak Ada Waktu untuk Mati, serta pemenang Cannes Palme d’Or liar Titanium, yang mendefinisikan kembali gagasan tentang apa yang membuat mobil menjadi seksi. Dan festival awal musim gugur—Venesia, Toronto, dan Telluride—menuangkan lebih banyak permata di tumpukan harta karun, seperti melodrama Pedro Almodóvar yang bersemangat Ibu Paralel, Romansa penebusan bergerigi Paul Schrader Penghitung Kartu dan gaya barat Jane Campion yang cantik dan perseptif Kekuatan Anjing.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pertanyaan besarnya adalah apakah orang akan buru-buru menonton film ini di bioskop atau, rasa penasaran mereka terusik, tunggu saja sampai tersedia untuk streaming. (Bukit pasir akan memiliki rilis ganda di bioskop dan di HBO Max.) Sampai beberapa bulan yang lalu, semua orang mengira bahwa penggemar film — yang divaksinasi, yaitu — akan berduyun-duyun ke bioskop untuk komedi tiket besar dan film buku komik tetapi akan lebih mungkin untuk menonton lebih banyak film berorientasi dewasa melalui streaming. Itu telah terbukti hanya semacam benar. Pengembalian box-office untuk Janda hitam, dirilis secara bersamaan di bioskop dan melalui streaming, mengecewakan. Tapi komedi Ryan Reynolds Pria Gratis dan Film biografi Aretha Franklin Menghormati—keduanya diluncurkan hanya di bioskop sebelum tersedia melalui streaming—memikat sejumlah besar penonton bioskop dari sarang era pandemi mereka.

Dan tetap saja, itu semua tidak berarti apa-apa, terutama dengan ketakutan yang valid tentang varian Delta yang berputar-putar di sekitar kita: ini mungkin bukan menjadi musim gugur kita kembali ke bioskop. Jadi untuk saat ini, mungkin akan membantu untuk kurang berkonsentrasi pada pertanyaan “Apakah penonton bioskop akan kembali?” dan lebih banyak lagi di “Do moviegoers mau mengembalikan?” Karena, pada akhirnya, kapan pun benar-benar aman untuk kembali ke bioskop, pertanyaan itu akan bergantung pada keinginan manusia—yaitu, calon pembeli tiket—untuk pengalaman tertentu.

Orang yang ingin kembali ke bioskop Betulkah ingin kembali; ide mereka tentang film apa yang bisa dan seharusnya bergantung pada visi yang ditulis besar dalam imajinasi mereka. Pemirsa lain yang lebih acuh tak acuh dengan senang hati menyambut metode penyampaian baru, tergantung pada apa yang paling nyaman bagi mereka. Bagaimanapun, studio akan menemukan cara untuk menghasilkan uang dari produk mereka—dan bukti menunjukkan bahwa kebanyakan dari mereka tidak peduli di mana atau bagaimana Anda menonton, selama mereka menghasilkan uang.

Setiap orang yang terus menyatakan bahwa film yang ditonton besar-besaran, dengan penonton, sudah berakhir harus berhenti memikirkan apa arti masa depan ini, jika itu terjadi, sebenarnya. Sudah, bahkan setelah hanya satu setengah tahun menonton di rumah era pandemi yang diberlakukan (atau semi-diterapkan), saluran streaming setengah tersumbat dengan produk yang setengah hati menyamar sebagai film: Untuk setiap Proyek Scorsese yang didukung Netflix, ada beberapa Pangeran Natal atau Tempat Berciuman entri, gambar aksi umum seperti Ekstraksi atau drama lemas seperti Hal Terakhir yang Dia Inginkan—sekumpulan film yang akhirnya menjadi sesuatu yang hampir tidak ada yang ingat pernah menontonnya. Itu tidak berarti film dalam kelompok terakhir tidak menyenangkan pada tingkat tertentu. Dan banyak tarif anggaran rendah yang tak terlupakan menemukan jalannya ke layar film jauh sebelum streaming ada. Tetapi bahkan mereka yang dengan senang hati menyerah pada gagasan untuk kembali ke bioskop harus bertanya pada diri sendiri apakah pilihan campur aduk ini benar-benar yang mereka inginkan.

Kita juga harus berhati-hati tentang siapa memberi tahu kami—bahkan secara tidak langsung—bahwa streaming adalah model baru dan ideal. Disney, selain memiliki waralaba Marvel dan Star Wars, memasukkan 20th Century Fox pada 2019 dan meluncurkan layanan streaming sendiri, Disney+, hanya beberapa bulan kemudian. Perombakan eksekutif baru-baru ini di ViacomCBS, pemilik Paramount Pictures, menyarankan perusahaan beralih dari rilis teater besar dan mencari untuk menyemprotkan lebih banyak produk melalui layanan streaming sendiri, Paramount+. Perusahaan yang dulunya membuat film layar lebar sekarang memiliki banyak investasi untuk memberi Anda makanan layar kecil yang stabil. Mengapa tidak akan mereka bekerja lembur untuk meyakinkan kita bahwa menonton film di rumah lebih baik, lebih mudah, dan lebih murah, sekarang setelah mereka melihat ke arah mana corong uang itu menunjuk? Lebih baik lagi jika mereka bisa membuatnya terlihat seperti itu kita ide di tempat pertama — dengan cara itu mereka dapat berpura-pura mereka hanya menawarkan kami layanan yang luar biasa (dengan harga tertentu), daripada mematikan film seperti yang kita kenal.

Sistem baru ini cukup memadai, jika agak mematikan, jika Anda hanya ingin duduk di sofa dan memiliki sesuatu, apa saja, yang baru untuk ditonton setiap beberapa hari. Dan ya, Anda masih akan melihat beberapa film hebat seperti itu. (Kemah Kekuatan Anjing tiba di Netflix pada akhir Desember, dan meskipun pemandangan indah film ini layak mendapatkan bentangan yang lebih besar daripada kebanyakan TV layar lebar, ceritanya seharusnya cukup untuk menahan Anda. Dan di antara layanan streaming, Netflix setidaknya menunjukkan beberapa komitmen untuk menjaga pengalaman teater tetap hidup, seperti halnya Amazon.) Tapi saya masih tidak berpikir kebangkitan streaming berarti akhir dari menonton film layar lebar. Kita perlu memikirkan siapa yang memiliki kepentingan dalam menjaga pengalaman itu tetap hidup—dan semakin, itu bukan studio besar. Film akan tetap hidup oleh orang-orang yang peduli pada mereka sebagai seni pertama dan sarana menghasilkan uang besar kedua. Streaming mungkin saja menjadi sistem pengiriman utama untuk apa yang dulu kami anggap sebagai rilis teater studio besar. Tetapi film yang lebih kecil dan lebih cerdas yang ditujukan untuk orang dewasa mungkin adalah film yang menyelamatkan film tersebut.

Selalu ada orang yang ingin merasa bahwa mereka terhubung ke dunia yang lebih besar, yang ingin dapat melihat film yang lebih kecil atau non-Hollywood yang mereka baca—film oleh Pedro Almodóvar atau Pablo Larraín atau Claire Denis—di film besar layar. Harus diakui, akan ada tempat-tempat di negara ini, dan di dunia, di mana itu tidak mungkin. Tetapi apakah ada kemungkinan bahwa revolusi streaming dapat memperkuat, alih-alih mengurangi, keinginan orang untuk melihat jenis film tertentu di layar lebar? Ada tipe orang tertentu—Anda tahu siapa Anda—yang tidak ingin menghabiskan satu menit pun terkurung di rumah. Kami tidak tahu berapa banyak dari orang-orang itu, tetapi pengalaman pandemi kami mungkin akan menjadi hal yang baik untuk kota-kota yang sudah memiliki bioskop rumah seni. Dan mungkinkah dunia baru yang menunggu kita—dunia yang belum bisa kita masuki, dengan aman—mungkin benar-benar ramah terhadap gelombang baru bioskop independen yang lebih kecil, yang dirancang untuk melayani semua orang yang tidak pernah berhenti peduli film? Hal-hal aneh telah terjadi: dalam musik, vinil tetap hidup oleh penggemar butik dari segala usia, sementara CD—meskipun masih disukai oleh sebagian orang—sama anehnya dengan piringan hitam.

Pada akhirnya, terlalu mudah untuk menunjuk pandemi sebagai satu-satunya faktor terbesar dalam mengubah kebiasaan menonton film. Lebih realistis lagi, bulan-bulan kami—yang kini telah mencapai lebih dari satu tahun—setengah kurungan hanya memperburuk atau mempercepat perubahan yang sudah berlangsung. Tapi bagaimanapun kita sampai di sini, dan ke mana pun kita pergi, kita harus memperlakukan musim gugur yang melimpah ini sebagai berkah, hadiah karena telah selamat dari masa-masa sulit. Masa depan film tidak tertulis—tapi mari kita lewati panen ini, panen yang kaya, sebelum kita memahat batu nisan.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.