Bagaimana Kostum House of Gucci Membantu Menceritakan Kisahnya

  • Whatsapp


Rumah Gucci, Film terbaru Ridley Scott, menceritakan ketegangan yang meningkat di antara anggota keluarga di balik merek mewah bertingkat saat mereka saling bertarung untuk menguasai warisan utamanya dalam sebuah kisah yang mencakup banyak skandal, pengkhianatan, dan bahkan pembunuhan.

Keluar 24 November, film ini didasarkan pada kisah nyata keluarga Gucci, diadaptasi dari buku dengan judul yang sama karya Sara Gay Forden. Di tengah film adalah Maurizio Gucci (Adam Driver), pewaris perusahaan yang berjuang melawan paman dan sepupunya untuk mendapatkan lebih banyak kekuatan dalam merek, dan istrinya yang boros dan licik, Patrizia Reggiani (Lady Gaga), yang bergumul dengan kesedihannya sendiri ketika pernikahan mereka mulai berantakan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Tapi jangan biarkan drama beroktan tinggi membuat Anda lupa ini adalah film tentang salah satu dinasti mode yang paling menonjol. Rumah Gucci penuh dengan penampilan yang sama over-the-topnya dengan kejenakaan keluarga Gucci, mulai dari setelan jas dan gaun yang dihias tanpa cela hingga perhiasan besar dan bahkan rambut yang lebih besar.

Perancang kostum film tersebut, Janty Yates, mengatakan kepada TIME bahwa dia menciptakan 500 kostum untuk film tersebut saat dia mulai membuat pakaian yang cocok untuk salah satu keluarga paling kaya dan bergaya di industri mode. “Itu spektakuler,” katanya. “Saya tidak pernah memiliki kesempatan seperti itu dalam hidup saya.”

Yates, yang sering bekerja dengan Scott dan memenangkan Oscar untuk desain kostumnya untuk filmnya tahun 2000, Budak, bersiap untuk melengkapi Gucci dengan meneliti tidak hanya rekan-rekan kehidupan nyata dari karakter seperti Patrizia, seorang penunggang pakaian terkenal dengan kecenderungan untuk bling utama, tetapi sejarah merek itu sendiri. Setelah membaca naskah, Yates mengunjungi museum Gucci di Florence, kota tempat perusahaan itu didirikan. Belakangan, merek tersebut bahkan menawarkan akses ke arsip Gucci, yang menghasilkan dua tampilan arsip (setelan celana yang dihiasi dengan logo G ganda ikonik Gucci dan blus sutra dengan cetakan yang sama, dipasangkan dengan rok kulit) yang digunakan dalam film tersebut.

Atas perkenan MGM Lady Gaga di Rumah Gucci

Dalam film, kostum memainkan peran penting dalam menunjukkan busur narasi karakter. Patrizia Lady Gaga, yang dimodelkan Scott setelah aktor Italia Gina Lollobrigida, memulai film dengan gaun feminin dan set sweter, menghadirkan gaya yang sangat anggun di hari-hari awal pacarannya dengan Maurizio. Tapi Patrizia, bertekad untuk menikah dengan lingkaran sosial elit Milan, jauh dari sopan. Yates mengatakan dia mencoba untuk menyampaikan ketegangan ini dalam sebuah adegan di mana Patrizia mengenakan gaun dan sepatu hak tinggi untuk bekerja di perusahaan truk ayahnya, sangat menyenangkan para karyawan ayahnya.

“Kami ingin menunjukkan padanya dalam tampilan yang jauh lebih naif dan polos, ketika dia merayu Maurizio,” kata Yates. “Dia terlihat sangat manis dan polos, tetapi dia mengenakan gaun hijau va-va-voom dengan sepatu hak tinggi ketika dia akan bekerja dan dia tahu efeknya pada pendorong bisnis ayahnya. Dia bukan tanpa tipu muslihat.”

RUMAH GUCCI
Atas perkenan MGM Lady Gaga dan Vincent Riotta di Rumah Gucci

Setelah menikah dengan keluarga Gucci, pakaian Patrizia menjadi lebih mewah dan mewah—mencerminkan kehidupan barunya yang mewah. Patrizia di kehidupan nyata dikenal karena pakaiannya yang over-the-top dan, terutama, kecintaannya pada banyak perhiasan bagus, yang menurut Yates adalah kunci untuk membuat penampilan Gaga untuk film tersebut terlihat realistis.

“Siapa pun yang ingin berpakaian seperti Patrizia harus memakai perhiasan itu,” katanya. “Permata itulah yang benar-benar menyegelnya. Anda tahu, dia akan memiliki anting-anting besar dan banyak kalung daripada pendekatan yang halus dan berselera tinggi.”

RUMAH GUCCI
Atas perkenan MGM

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sementara Patrizia Gaga terobsesi dengan produk nama Gucci, Yates menemukan bahwa Patrizia kehidupan nyata lebih suka memakai merek lain seperti Yves Saint Laurent selama masa kejayaannya sebagai Lady Gucci. Pada saat Patrizia menjalani kehidupan jet set sebagai istri Maurizio, Gucci lebih terkenal dengan aksesoris dan barang-barang kulit mereka dan pakaian mereka lebih tenang; Untuk mengomunikasikan hal ini, Yates mengandalkan Dominic Young, seorang pemotong, yang membuat kostum yang menyerupai gaun YSL dan setelan Chanel saat itu.

Yates juga menemukan kekerabatan dengan Lady Gaga, seorang penggila mode terkenal, yang berkolaborasi dengannya di lemari pakaian, bahkan sampai menawarkan arsip pakaian pribadinya untuk digunakan Yates. Sesuai dengan karakternya, Gaga juga meminta agar tidak ada pengulangan kostum untuk adegan-adegan dalam 54 hari naskahnya, yang mengakibatkan total 65 kali pergantian kostum. Adam Driver memiliki banyak perubahan yang hampir sama dalam memainkan Maurizio—Yates menciptakan 40 setelan dengan bantuan penjahit Savile Row dan merek Italia Zegna, mulai dari setelan abu-abu dan biru tua yang tenang untuk hari-hari sebelumnya hingga gaya beludru yang lebih mewah untuk tahun-tahun berikutnya, saat Maurizio mengambil alih merek Gucci.

“[Gaga] menolak untuk mengulangi apa pun. Bahkan anting-anting, jadi semua yang kami pakai untuk syuting adegan itu di pagi hari akan disingkirkan dan kemudian kami mulai lagi dengan perhiasan yang berbeda, pakaian yang berbeda, segalanya yang berbeda,” kata Yates. “Dan saya sebenarnya melakukan hal yang sama, kurang lebih, dengan Adam, karena mereka sekaya itu—mereka tidak harus mengenakan pakaian yang sama.”

RUMAH GUCCI
Atas perkenan MGM Lady Gaga dan Jared Leto di Rumah Gucci

Selain melengkapi keluarga Gucci, Yates bertanggung jawab untuk menunjukkan bagaimana merek Gucci berkembang dalam periode waktu yang dicakup oleh film, menciptakan penampilan yang menunjukkan presentasi merek yang canggih namun lebih konvensional di awal film hingga ke ultra- penemuan kembali seksi di bawah arahan kreatif Tom Ford di akhir film. Sementara film pada dasarnya berpusat pada jatuhnya House of Gucci, berakhir dengan keluarnya keluarga dari merek yang mereka bangun, Yates mengatakan warisan keluarga tercermin dalam cara Gucci berhasil menemukan kembali dirinya sendiri dan bertahan — tetap populer hingga hari ini.

“Anda tidak akan pernah melihat Billie Eilish mengenakan apa pun selain Gucci,” katanya. “Lihat Harry Styles, semua orang basah kuyup di Gucci dari ujung kepala sampai ujung kaki.”



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.