Austria Dapatkan Pemimpin Lain saat Gejolak Politik, Kemarahan COVID-19


Austria menominasikan menteri dalam negerinya sebagai kanselir ketiga negara itu dalam beberapa bulan, mengalami perubahan kekuasaan di tengah penguncian dan dengan politik yang kacau.

Karl Nehammer, yang dikenal karena garis kerasnya pada imigrasi, dipilih sebagai kanselir dan ketua baru Partai Rakyat yang berkuasa setelah pertemuan para pemimpin kelompok konservatif di Wina pada hari Jumat.

Politisi karier berusia 49 tahun itu menghadapi tugas menavigasi Austria keluar dari pembatasan pandemi yang ketat dan menerapkan mandat vaksin yang kontroversial, sambil mencari untuk menghidupkan kembali dukungan untuk partainya dan menjaga aliansi pemerintahan yang goyah tetap utuh.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Berbicara kepada wartawan setelah pengangkatannya, Nehammer mengatakan dia akan mencari diskusi cepat dengan presiden Austria dan mitra koalisi untuk memerangi virus dan memulihkan kebebasan pribadi. Dia juga berjanji untuk mempertahankan kebijakan ketat tentang imigrasi dan keamanan, sebuah indikasi bahwa dia merencanakan agenda yang sangat berfokus pada domestik.

Nehammer perlu bertindak cepat untuk memperbaiki kerusakan politik yang ditinggalkan oleh Sebastian Kurz, yang tiba-tiba mengumumkan pengunduran dirinya dari politik pada hari Kamis. Dengan penyelidikan korupsi yang sedang berlangsung, keputusan mantan kanselir untuk mundur sebagai ketua partai mendorong Alexander Schallenberg – penggantinya yang dipilih sendiri sebagai kanselir – untuk menyerahkan posisinya setelah dua bulan. Menteri Keuangan Gernot Bluemel juga mengundurkan diri.

Eksodus profil tinggi mencerminkan pengaruh luas Kurz pada politik Austria setelah ia mengubah partai konservatif dan menjadi pembawa standar untuk sayap kanan-tengah di Eropa. Tapi itu juga menunjukkan kelemahan membangun mesin politik di sekitar satu kepribadian.

Sementara citra baik Kurz dan populisme sopan menarik pemilih, daya tahannya terbukti cepat berlalu, runtuh di bawah banjir pesan bocor yang mengungkapkan budaya beracun penusukan dari belakang dan perebutan kekuasaan dalam jajaran terdekatnya.

Kurz menghadapi banyak penyelidikan, termasuk kesaksian palsu kepada parlemen dan tuduhan bahwa ia menggunakan dana federal untuk menanamkan jajak pendapat publik palsu di surat kabar untuk membantu membangun karirnya.

Tantangan itu berarti Nehammer kemungkinan akan mengakhiri era Austria yang menekan Uni Eropa dalam hal-hal mulai dari kebijakan anggaran hingga pengungsi.

Magnus Brunner, sekretaris negara di Kementerian Energi, akan menjadi kepala keuangan, dan Schallenberg akan kembali ke peran sebelumnya sebagai menteri luar negeri.

Dengan negara itu masih dalam penguncian, tugas pemimpin baru yang paling dekat adalah memangkas tingkat infeksi dan mengumpulkan dukungan publik untuk langkah-langkah yang dimaksudkan untuk menekan lebih banyak orang agar mendapatkan vaksin. Dengan salah satu tingkat inokulasi terendah di Eropa Barat, Austria adalah negara pertama di kawasan itu yang mengumumkan rencana untuk mewajibkan suntikan Covid. Rancangan undang-undang akan jatuh tempo minggu depan, dan langkah itu diharapkan mulai berlaku pada bulan Februari.

Di tingkat politik, Nehammer perlu membangun kembali partai konservatif seperti itu jatuh dalam jajak pendapat. Tugasnya juga bisa berakhir singkat jika Partai Hijau memutuskan untuk keluar dari koalisi.

Meskipun berjanji untuk tetap bertahan untuk saat ini, ini adalah kemitraan yang rapuh. Gejolak di Partai Rakyat akan memberi Partai Hijau alasan baru untuk menghentikan dan memicu pemilihan cepat ketiga sejak 2017. Sementara itu, jajak pendapat terbaru meningkatkan prospek koalisi gaya Jerman dengan sosial demokrat dan liberal.



Sumber Berita

Pos terkait