Aung San Suu Kyi dari Myanmar Dihukum 4 Tahun Penjara Setelah Kudeta Militer

  • Whatsapp


mantan pemimpin Myanmar, Aung San Suu Kyi, dijatuhi hukuman empat tahun penjara pada hari Senin setelah dia dinyatakan bersalah menghasut dan melanggar pembatasan COVID-19 setelah persidangan tertutup.

Hukuman penjara hanya mencakup yang pertama dari serangkaian dakwaan, yang dapat mengakibatkan Aung San Suu Kyi—yang digulingkan pada tahun kudeta militer 1 Februari—dihukum puluhan tahun penjara oleh para pemimpin kudeta Myanmar.

Pengamat hak asasi manusia mengatakan tuduhan terhadap Aung San Suu Kyi—yang Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) memenangkan pemilu 8 November 2020 dengan telak—adalah pembenaran terselubung untuk menahan pemimpin pro-demokrasi populer di balik jeruji besi.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

“Tidak ada yang tertipu oleh hukuman hari ini,” Charles Santiago, ketua Anggota Parlemen ASEAN untuk Hak Asasi Manusia (APHR), sekelompok anggota parlemen liberal dari negara-negara Asia Tenggara, mengatakan dalam sebuah pernyataan setelah hukuman. “Sejak hari kudeta, sudah jelas bahwa tuduhan terhadap Aung San Suu Kyi, dan lusinan lainnya ditahan. [members of parliament] tidak lebih dari sebuah alasan oleh junta untuk membenarkan perebutan kekuasaan ilegal mereka.”

BACA SELENGKAPNYA: Bisakah Demokrasi Myanmar Bertahan Tanpa Aung San Suu Kyi?

Tuduhan penghasutan Aung San Suu Kyi adalah akibat dari pernyataan yang diposting di halaman Facebook NLD setelah dia ditahan oleh militer, dan tuduhan virus corona terkait dengan penampilan kampanye sebelum pemilihan.

Presiden terguling negara itu, Win Myint, juga dijatuhi hukuman empat tahun penjara pada hari Senin. Beberapa kasus lain terhadap Aung San Suu Kyi sekarang sedang diadili, termasuk tuduhan atas impor tidak terdaftar dan penggunaan walkie-talkie oleh penjaga keamanannya, dan korupsi.

Aung San Suu Kyi, yang menerima Hadiah Nobel Perdamaian pada tahun 1991, dan anggota partainya yang lain tersapu dalam serangan sebelum fajar dalam kudeta 1 Februari, dan dia telah ditahan sejak itu. Perebutan kekuasaan oleh militer terjadi setelah para jenderal Myanmar mengeluhkan kecurangan dalam pemilihan November—meskipun pengamat internasional tidak melaporkan penyimpangan besar dalam pemungutan suara.

Pada saat kudeta militer, para pejabat mengatakan mereka mengambil kendali selama satu tahun di bawah kekuasaan darurat yang diberikan kepada mereka dalam konstitusi, tetapi para ahli memperingatkan bahwa kudeta tampaknya akan membatalkan reformasi demokrasi yang diperoleh dengan susah payah di negara itu. Negara ini memulai serangkaian reformasi demokrasi pada tahun 2011, dan dorongan rapuhnya untuk demokrasi telah berpusat di sekitar Aung San Suu Kyi.

Kudeta itu disambut dengan demonstrasi non-kekerasan nasional, yang telah ditumpas oleh militer dengan kekerasan yang mengejutkan. Lebih dari 1.300 orang telah dibunuh oleh militer, menurut organisasi itu Asosiasi Bantuan Tahanan Politik (AAPP). Oposisi terhadap pemerintahan militer tetap kuat, dan beberapa pengunjuk rasa telah mengangkat senjata, bergabung dengan milisi etnis minoritas, yang telah lama berperang melawan militer.

Pada hari Minggu, setidaknya tiga orang dilaporkan tewas di Yangon, kota terbesar Myanmar, ketika sebuah kendaraan militer menabrak pawai pengunjuk rasa damai.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.