Apakah Perebutan Global untuk Menahan Omicron Menunjukkan bahwa Pendekatan Nol COVID China Lebih Baik?

  • Whatsapp


Negara di seluruh dunia diacak minggu ini untuk memberlakukan pembatasan perbatasan dan perjalanan setelah varian omicron baru muncul. Di Cina, itu adalah bisnis seperti biasa.

Sementara para ilmuwan berlomba untuk mencari tahu apakah varian Covid-19 yang pertama kali diurutkan di Afrika Selatan akan menimbulkan masalah yang lebih besar daripada jenis delta yang sangat menular, negara-negara mulai dari Inggris dan Israel hingga Jepang melakukan kesalahan untuk berhati-hati. Mereka menempatkan pertahanan preemptive dan pembatasan perjalanan yang dirancang untuk menjaga varian keluar, daripada bertaruh pada omicron menjadi flash di panci. Ini adalah kalkulus yang tidak perlu dipertimbangkan Beijing.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Munculnya bentuk virus yang sangat bermutasi telah memberikan beberapa pembenaran bagi China Pendekatan Nol Covid, yang membuat negara itu menutup perbatasannya tanpa batas waktu pada awal pandemi, dan mengintensifkan pembatasan ketat sejak itu. Sementara tempat-tempat lain berporos untuk hidup berdampingan dengan virus, China telah memprioritaskan menyingkirkan setiap infeksi terakhir, dengan mengatakan kesehatan penduduk adalah prioritas utamanya – dan manfaat ekonomi akan mengikuti.

Ding Minghua/VCG melalui Getty Images Pekerja medis menggambar kartun di pakaian pelindung satu sama lain setelah menyelesaikan pekerjaan mereka pada pengujian asam nukleat COVID-19, di Kabupaten Qianshan, Shangrao, provinsi Jiangxi, Cina, pada 20 November 2021

Strategi COVID China

“Omicron adalah suntikan booster untuk Covid Zero,” kata Huang Yanzhong, seorang rekan senior untuk kesehatan global di Council on Foreign Relations yang berbasis di New York. “Jika negara-negara Barat berjalan kembali pada pembukaan kembali dan penutupan perbatasan mereka, mereka akan kehilangan alasan untuk menuduh China berpegang teguh pada apa yang mereka katakan sebagai pendekatan yang tidak berkelanjutan dan salah.”

Negara-negara lain yang menerapkan pembatasan perjalanan dan perbatasan baru menimbulkan pertanyaan tentang apakah strategi China dapat menawarkan pertahanan yang lebih baik dari varian yang baru muncul, terutama di hari-hari awal ketika risiko mereka tidak sepenuhnya dipahami dan jaminan keluar dari pandemi Covid masih jauh dari harapan. yakin. Surat kabar yang didukung negara, Global Times, sudah dideklarasikan Cina tempat yang paling mungkin untuk menghindari kehancuran dari omicron.

Sementara putusan masih belum diketahui apakah perubahan genetik mengejutkan yang ditemukan di omicron membenarkan tindakan pencegahan, beberapa analis mengatakan pendekatan China mungkin menawarkan manfaat. Kinger Lau, ahli strategi Goldman Sachs Group Inc., mengatakan fundamental ekonomi dan pembatasan Covid yang sedang berlangsung di ekonomi terbesar kedua di dunia itu menempatkannya pada posisi yang lebih baik untuk menghadapi varian baru.

Baca selengkapnya: Apakah Tes COVID-19 Saat Ini Masih Mendeteksi Omicron?

Namun, strategi tanpa toleransi yang dipegang China telah mendapat kecaman yang meningkat dari luar negeri dan setidaknya sebagian dari dalam, dan melampaui penutupan perbatasan yang kaku untuk memasukkan serangkaian pembatasan yang mengganggu.

Sementara itu telah melindungi negara terpadat di dunia dari infeksi yang merajalela dan jumlah kematian besar yang telah menghancurkan bagian lain dunia, Covid Zero telah membebani China dan rakyatnya, dengan karantina selama berminggu-minggu dan prosedur masuk kembali yang berarti mereka secara efektif terkunci. di dalam negeri.

Ini semakin sulit, dan kurang berhasil, lembur. Beberapa gejolak delta yang muncul sejak Mei membutuhkan tindakan yang lebih ketat untuk ditundukkan. China saat ini bergulat dengan lusinan infeksi di kota perbatasan di wilayah Mongolia Dalam, bahkan ketika sisa-sisa wabah sebelumnya terus berlarut-larut.

China Memulai Vaksinasi Terhadap COVID-19 Dari Usia 3 Hingga 11
Yu Jing/Layanan Berita China melalui Getty Images Seorang anak menerima dosis vaksin COVID-19 di tempat vaksinasi pada 27 November 2021 di Yinchuan, Daerah Otonomi Ningxia Hui, Tiongkok.

Setelah bersumpah untuk mencegah Covid, China tidak punya banyak pilihan. Pendekatan negara adalah strategi satu ukuran untuk semua, kata Nicholas Thomas, seorang profesor di City University of Hong Kong yang telah mengedit beberapa buku tentang kebijakan luar negeri dan kesehatan masyarakat. Kurangnya vaksin yang efisien memberi China sedikit ruang untuk bermanuver, katanya.

Suntikan tidak aktif yang dikembangkan oleh perusahaan domestik Sinopharm dan Sinovac Biotech Ltd. kurang efektif dalam mencegah infeksi simtomatik daripada suntikan mRNA Barat dalam penelitian, meskipun mereka memangkas tingkat rawat inap dan kematian. Namun, data yang relatif sedikit solid tentang bagaimana tembakan ini bekerja melawan varian delta telah diterbitkan dibandingkan dengan saingan mereka di Barat.

Itulah salah satu alasan mengapa China terus menggandakan pendekatan tanpa toleransi daripada mengandalkan tingkat vaksinasi yang mencapai 75% populasi, mencakup anak-anak semuda tiga tahun, dan mencakup penggunaan suntikan booster secara luas. Itu tidak memiliki banyak kepercayaan pada apa yang akan terjadi jika mengurangi pembatasan itu, kata para analis.

Tidak ada negara yang menerapkan kembali tingkat hukuman penguncian dan pembatasan yang sama pada pergerakan pribadi yang terus diterapkan China, dan hanya sedikit yang akan mencoba menerapkan langkah-langkah lain di gudang senjatanya seperti pencarian invasif dan pelacakan pribadi. Bahkan pembatasan perjalanan baru di antara negara-negara yang berusaha mencegah omicron jauh dari yang digunakan China untuk mengisolasi diri dari dunia yang lebih luas, tempat Covid terus beredar.

Baca selengkapnya: Varian Omicron Hasil dari Akses Vaksin yang Tidak Merata

Langkah-langkah mitigasi memiliki manfaat yang melampaui Covid. A belajar yang dilakukan oleh para peneliti di China dan Hong Kong menemukan bahwa penguncian yang diberlakukan pada bulan-bulan setelah kemunculan virus di Wuhan mencegah 347.000 kematian yang tidak terkait dengan Covid.

Tingkat kematian yang lebih rendah terkait dengan pembatasan yang ketat, termasuk perubahan perilaku seperti mengenakan masker dan menjaga jarak sosial, yang menyebabkan berkurangnya polusi udara, kebersihan yang lebih baik, dan lebih sedikit kecelakaan lalu lintas, menurut penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Nature.

“Hasilnya menunjukkan bahwa penanggulangan virus tidak hanya secara efektif mengendalikan Covid-19 di China tetapi juga membawa manfaat kesehatan masyarakat yang tidak diinginkan dan substansial,” kata para peneliti.

Pandangan Umum Beijing Saat Perlambatan China Menguji Bank Sentral Di Tengah Perdebatan Tentang Pelonggaran
Qilai Shen/Bloomberg melalui Getty Images Pejalan kaki berjalan di sepanjang Chang’an Avenue pada malam hari di Beijing, China, pada Senin, 22 November 2021.

Kapan perbatasan China akan dibuka kembali?

Dengan data yang lebih pasti tentang kemampuan omicron untuk menghancurkan kekacauan yang mungkin memakan waktu berminggu-minggu, lebih banyak negara diharapkan untuk bergabung dengan kereta musik penutupan perbatasan. Itu menunjukkan pemerintah lain juga tidak mau mengambil risiko, daripada mengandalkan sains, kata Jin Dong-Yan, seorang ahli virologi di Universitas Hong Kong. Pembatasan perjalanan akan bersifat sementara jika omicron ternyata tidak terlalu mengancam.

Di China – di mana omicron paling tidak mungkin untuk mendapatkan pijakan segera mengingat pembatasan yang sudah ada – varian tersebut dapat mendorong kembali lebih jauh setiap garis waktu untuk dibuka kembali ke seluruh dunia, kata Huang di Dewan Hubungan Luar Negeri.

Ada spekulasi bahwa para pemimpin dapat mulai membuka kembali dengan hati-hati setelah Olimpiade Musim Dingin di Beijing, yang dijadwalkan akan dimulai pada Februari. Pada saat itu, tingkat vaksinasi penuh akan lebih tinggi dari 75% saat ini, dan perawatan yang lebih efektif kemungkinan akan tersedia, kata Huang.

Varian tersebut dapat menambah kasus untuk menunda rencana pembukaan kembali sampai setelah pertemuan puncak Partai Komunis yang berlangsung pada paruh kedua tahun 2022 dan diperkirakan akan memperkuat masa jabatan ketiga untuk Presiden China Xi Jinping.

“Delta dan omicron bersama-sama merupakan ancaman besar bagi keamanan kesehatan China,” kata Thomas. “Tanpa solusi alternatif, China secara efektif terkunci dalam lintasan ini hingga pertengahan hingga akhir 2022.”

Dengan bantuan dari Jinshan Hong



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.