Apa Kata Sejarah Uang Tentang Masa Depannya

  • Whatsapp


Ketika Franklin Roosevelt memberi tahu penasihat ekonominya bahwa dia akan mengeluarkan AS dari standar emas, mereka ketakutan. Presiden memimpin negara itu ke dalam “inflasi yang tidak terkendali dan kekacauan total,” kata salah satu dari mereka. Yang lain mengatakan itu adalah “akhir dari peradaban Barat.” Para pembantu Roosevelt bukanlah orang-orang reaksioner yang bermata liar; pandangan mereka adalah kebijaksanaan konvensional.

Standar emas, hampir semua orang setuju, adalah cara alami untuk menghasilkan uang. Di bawah aturannya, siapa pun yang ingin menukar uang kertas dengan sejumlah emas tetap. Di AS, $20,67 memberi Anda satu ons emas, tahun demi tahun. Nilai yang tidak berubah itu adalah inti dari standar emas. Singkirkan emasnya, dan uang jelas hanya akan menjadi kertas yang tidak berharga.

[time-brightcove not-tgx=”true”]

Pandangan dunia ini ternyata sepenuhnya salah. Berpegang teguh pada standar emas adalah bagian dari apa yang diciptakan Depresi Hebat di tempat pertama. Meninggalkannya pada tahun 1933 merupakan langkah penting menuju pemulihan ekonomi. Jadi mengapa para penasihat Roosevelt, dan sebagian besar ekonom terkemuka saat itu, dibutakan oleh pengabdian mereka pada emas?

Ada kesalahan berpikir yang hampir selalu kita lakukan dengan uang. Cara uang bekerja pada saat tertentu terasa seperti bagian dari tatanan alam, seperti halnya air atau gravitasi. Alternatif apa pun untuk cara uang bekerja tampak seperti permainan yang tidak masuk akal. Uang kertas tidak didukung oleh apa pun? Itu seperti mengharapkan air mengalir ke atas!

Kemudian beberapa politik atau teknologi atau kejutan keuangan datang, dan tiba-tiba ada sesuatu yang baru: uang kertas yang ditopang oleh logam, atau uang kertas yang tidak ditopang oleh apa pun, atau sekadar angka-angka di layar. Segera, kita terbiasa dengan uang baru. Itu tampak seperti keadaan alami, dan yang lainnya adalah kebodohan.

Kita mungkin berada di puncak salah satu pergeseran itu sekarang. Mustahil untuk mengatakan dengan pasti bagaimana keadaan akan berjalan, tetapi sejarah memberikan beberapa wawasan mendalam tentang apa yang seharusnya membuat kita berharap tentang masa depan uang—dan apa yang seharusnya membuat kita takut.

Uang Adalah Teknologi

Sekitar tahun 100 M, seorang pejabat pengadilan Cina menumbuk kulit kayu murbei, kain lap dan jaring ikan, dan menemukan kertas. Beberapa abad kemudian, seseorang—mungkin seorang biksu Buddha yang lelah menulis teks suci yang sama berulang-ulang—mengukir teks suci ke dalam balok kayu dan menemukan percetakan.

Beberapa abad setelah itu, seorang pedagang di ibu kota Sichuan berangkat untuk memecahkan masalah lain: uang yang digunakan pelanggannya sangat buruk. Itu sebagian besar koin besi, dan butuh satu setengah pon besi untuk membeli satu pon garam. Ini akan menjadi padanan modern dengan berbelanja bahan makanan hanya dengan uang receh.

Jadi pedagang itu memberi tahu pelanggannya bahwa mereka dapat meninggalkan koin mereka bersamanya. Sebagai gantinya, dia memberi mereka cek klaim — selembar kertas yang bisa digunakan untuk mengambil koin. Orang-orang mulai menggunakan cek klaim sendiri untuk membeli barang, dan uang kertas lahir. Itu adalah hit besar.

Tak lama kemudian, pemerintah mengambil alih bisnis mencetak uang kertas, dan menyebar ke seluruh Cina. Di era ketika tidak ada transportasi mekanis, kemampuan untuk memindahkan nilai pada beberapa lembar kertas—bukan gerobak penuh koin logam—merupakan terobosan.

Baca selengkapnya: AS Kehilangan Perlombaan Global untuk Memutuskan Masa Depan Uang

Uang kertas mengandalkan kertas dan percetakan, yang merupakan sejenis teknologi. Tetapi uang kertas itu sendiri juga merupakan teknologi baru—alat yang membuat perdagangan menjadi lebih mudah. Hal ini menyebabkan peningkatan pertukaran ide dan spesialisasi ekonomi yang lebih banyak, yang pada gilirannya berarti orang dapat menanam lebih banyak makanan dan menghasilkan lebih banyak barang. Uang kertas membantu China menjadi lebih kaya. Pada saat yang sama, teknologi baru itu memiliki risiko—artinya para penguasa dapat mencetak banyak uang, yang terkadang menyebabkan inflasi yang merusak.

Hari ini, teknologi baru memungkinkan kita untuk memindahkan uang menggunakan superkomputer di saku kita. Di tahun-tahun mendatang, teknologi akan mendorong perubahan uang yang lebih dramatis, karena dampak penuh mata uang kripto menjadi jelas. Seperti uang kertas, teknologi baru ini akan terus membawa peluang, efisiensi, dan risiko baru.

Uang bersifat publik dan pribadi

Salah satu dinamika utama yang harus diperhatikan saat mata uang digital berkembang adalah ketegangan antara pemerintah dan perusahaan swasta, sebuah tema yang berjalan seperti benang emas sepanjang sejarah uang.

Pertimbangkan kasus Amerika pada pertengahan abad ke-19, ketika hampir semua bank dapat mencetak uang kertasnya sendiri. Uang $2 dari Stoneington Bank di Connecticut bergambar ikan paus di depannya; uang kertas $5 dari St. Nicholas Bank of New York City bergambar Sinterklas. Pada satu titik, bank swasta mencetak lebih dari 8.000 jenis uang yang berbeda.

Ini masih era ketika uang kertas adalah cek klaim untuk emas atau perak. Jika sebuah bank bangkrut, cek klaim yang berharga itu tiba-tiba hanya menjadi selembar kertas dengan gambar Sinterklas di atasnya.

Ini menimbulkan masalah bagi pedagang yang menghadapi pelanggan menggunakan ribuan jenis uang. Bagaimana mereka bisa tahu bank mana yang sehat? Dalam hal ini, bagaimana mereka bisa membedakan uang asli dari uang palsu? Publikasi yang disebut reporter uang kertas bermunculan untuk memecahkan kedua masalah tersebut. Itu adalah majalah kecil yang mencantumkan tagihan dari seluruh negeri, dengan deskripsi fisik singkat dan rekomendasi apakah akan menerima uang itu dengan nilai penuh atau, dalam kasus bank yang goyah, dengan diskon.

Dunia itu menghilang sekitar waktu Perang Saudara, ketika a pajak federal baru di atas uang kertas membuat sebagian besar uang kertas lama tidak ada lagi. Tetapi bahkan ketika variasi uang kertas menurun, uang yang diciptakan oleh bank-bank swasta tetap ada.

Bahkan saat ini, bank menciptakan uang baru setiap kali mereka memberikan pinjaman. Uang ini, yang disimpan sebagai saldo dalam rekening giro dan tabungan, tidak jauh berbeda dengan uang kertas yang digunakan bank untuk mencetak. Memasuki abad ke-20, para deposan di AS bisa kehilangan uang mereka ketika sebuah bank bangkrut—sama seperti nenek moyang mereka yang dibiarkan memegang kertas-kertas yang tidak berharga.

Baru pada tahun 1930-an, ketika pemerintah federal mulai mengasuransikan sebagian besar deposito bank, risiko ini menghilang. Dengan kata lain, bank modern menciptakan uang yang pada gilirannya dijamin oleh pemerintah federal. Apakah uang ini publik atau pribadi? Ini adalah keduanya!

Baca selengkapnya: Berpikir untuk Berinvestasi dalam Dana Hijau? Banyak yang Tidak Menepati Janji Mereka, Laporan Baru Mengklaim

Mimpi asli cryptocurrency adalah murni uang pribadi — mata uang yang tidak membutuhkan pemerintah maupun bank. Dan meskipun ini tetap merupakan kemungkinan teknis, sangat mengejutkan bahwa lebih dari satu dekade setelah Bitcoin ditemukan, hampir tidak ada yang menggunakan mata uang kripto dengan cara biasa orang menggunakan uang—untuk membeli barang dalam kehidupan sehari-hari. Jika mata uang kripto benar-benar menjadi uang biasa, itu mungkin tidak akan menjadi uang libertarian murni pribadi, tetapi sebagai jenis hibrida publik-swasta yang hampir selalu menjadi uang. Faktanya, regulator sudah mulai menindak apa yang disebut stablecoin, sejenis mata uang kripto yang dirancang untuk menggantikan uang kita yang ada.

Uang stabil adalah uang berisiko

Apa yang harus kita khawatirkan ketika kita khawatir tentang masa depan uang? Tentu, ada banyak cryptocurrency baru yang nilainya berfluktuasi liar dari minggu ke minggu. Tetapi jika kita khawatir tentang risiko yang lebih luas—untuk ekonomi, bukan hanya untuk spekulan—mungkin kita harus fokus pada stablecoin. Alih-alih menjanjikan kekayaan semalam, banyak stablecoin menawarkan stabilitas dengan klaim bahwa setiap koin virtual akan bernilai tepat $1 hari ini, besok, dan selamanya. Karena semakin banyak orang memperdagangkan semakin banyak mata uang kripto, stablecoin seperti Tether dan USD Coin telah meledak popularitasnya. Dan dalam sejarah uang, kita sering menemukan janji stabilitas yang membosankan pada akhirnya lebih berisiko daripada janji kekayaan cepat.

Reksa dana pasar uang adalah contoh jitu. Mereka ditemukan pada tahun 1970-an, dan idenya adalah untuk menawarkan sesuatu yang tampak seperti rekening bank tetapi membayar bunga yang lebih tinggi. Seperti yang dikatakan Bruce Bent, penemu dana pasar uang, berulang kali, “Tujuan dana uang adalah untuk membuat investor tidur nyenyak.” Bahkan namanya pun membosankan.

Dana pasar uang bekerja seperti bank. Investor memasukkan uang. Dana tersebut kemudian meminjamkan uang itu, mengumpulkan bunga dan membayar sebagian bunga kembali kepada investor. Orang dan perusahaan menempatkan triliunan dolar ke dalam dana pasar uang untuk disimpan, dan tampaknya sangat mirip dengan uang di bank—masukkan satu dolar, ambil satu dolar, ditambah bunga. Namun, tidak seperti deposito bank, investasi dana pasar uang tidak dijamin oleh pemerintah federal.

Pada September 2008, bank investasi Lehman Brothers bangkrut. Seperti yang terjadi, reksa dana pasar uang yang besar telah meminjamkan $785 juta kepada Lehman Brothers—dan kebangkrutan berarti bahwa dana tersebut mungkin tidak akan mendapatkan uang itu kembali. Investor di reksa dana pasar uang mulai menuntut uang mereka kembali. Tapi dana tidak bisa dikirim. Dalam istilah reksa dana pasar uang, itu “merugikan”—investor tidak bisa lagi mengambil satu dolar untuk setiap dolar yang mereka masukkan.

Saat aset yang tampak aman tiba-tiba tampak berisiko bisa sangat tidak stabil. Semalam, investor mulai mencoba menarik ratusan miliar dolar dari reksa dana pasar uang. Itu seperti pelarian bank, dan seperti yang sering terjadi dalam pelarian, dana pasar uang tidak akan mampu menghasilkan semua uang. Dalam beberapa hari, sebagai bagian dari upaya untuk mencegah keruntuhan ekonomi yang lebih luas, pemerintah federal turun tangan.

Stablecoin paling populer bekerja sangat mirip dengan dana ini. Ketika orang membeli stablecoin, beberapa perusahaan yang menjalankan stablecoin berbalik dan berinvestasi uang itu. Ketika orang ingin menukarkan stablecoin mereka dengan dolar, pencipta koin harus menjual investasi tersebut. Jika investasi kehilangan banyak uang, atau jika semua orang tiba-tiba ingin menebus stablecoin mereka sekaligus, stablecoin mungkin terbukti tidak stabil—investor mungkin tiba-tiba tidak dapat mengeluarkan satu dolar untuk setiap dolar yang mereka masukkan.

Regulator tahu ini. Dan selama beberapa bulan terakhir, beberapa pejabat ekonomi paling kuat di negara itu telah menyarankan bahwa stablecoin akan segera masuk untuk regulasi yang lebih ketat.

Munculnya stablecoin, dan tanggapan pemerintah, adalah sejarah uang dan masa depan uang yang dimainkan di masa sekarang: teknologi moneter baru yang membawa manfaat baru, risiko baru, dan pertarungan baru antara kepentingan publik dan swasta.



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.