3 Pria Ditemukan Bersalah atas Tuduhan Pembunuhan Felony di Pengadilan Atas Pembunuhan Ahmaud Arbery

  • Whatsapp


Juri pada hari Rabu menemukan tiga pria kulit putih bersalah atas pembunuhan, penyerangan yang diperparah, dan pemenjaraan palsu dalam penembakan hingga tewas Ahmad Arbery, seorang pelari kulit hitam tak bersenjata yang dikejar oleh para terdakwa saat dia berlari di sekitar lingkungan mereka.

Travis McMichael, 35, ayahnya Gregory McMichael, 65, dan tetangga mereka William Roddy Bryan Jr., 55, dihukum karena hampir semua tuduhan yang mereka hadapi. McMichael yang lebih muda dinyatakan bersalah atas pembunuhan dengan niat jahat, tuduhan paling serius yang dihadapi setiap orang; Gregory McMichael dan Bryan dibebaskan dari tuduhan itu tetapi dihukum karena kejahatan pembunuhan. Ketiga pria itu dinyatakan bersalah atas penyerangan berat, pemenjaraan palsu, dan niat kriminal untuk melakukan kejahatan.
[time-brightcove not-tgx=”true”]

Saat vonis “bersalah” yang pertama dibacakan di ruang sidang, seseorang di bagian penonton berteriak keras “Whoop!”

Juri telah berunding hanya selama dua hari sebelum mencapai vonis. Ketiganya menghadapi kemungkinan hukuman mati atau penjara seumur hidup dengan atau tanpa kemungkinan pembebasan bersyarat.

Vonis datang lebih dari setahun setelah ketiga pria itu mengejar Arbery, seorang pria kulit hitam yang sedang jogging, melalui lingkungan pinggiran kota Georgia setelah mencurigai bahwa dia adalah seorang pencuri. Travis McMichael kemudian menembak dan membunuh Arbery.

Meskipun pembunuhan itu terjadi pada Februari 2020, beberapa bulan sebelum perhitungan ketidakadilan rasial dan kriminal di negara yang terjadi setelah pembunuhan George Floyd, pembunuhan itu dipandang sebagai titik nyala yang sama pentingnya—dan khususnya setelah rekaman ponsel tentang pembunuhan Arbery dirilis pada bulan Mei. 2020. Dan seperti kasus Kyle Rittenhouse di Kenosha, Wis., persidangan menempatkan juri pada posisi harus mempertimbangkan pembelaan klaim pembelaan diri menentang argumen penuntutan bahwa para terdakwa memprovokasi kekerasan yang berujung pada penembakan yang fatal.

Rittenhouse, yang menembak mati dua pria dan melukai yang ketiga selama protes kebrutalan polisi pada Agustus 2020, adalah dibebaskan dari semua tuduhan pada 19 November.

McMichaels dan Bryan diadili pada 3 November, setelah a berat dan proses juri yang sering kontroversial. (Pada tahap akhir proses pemilihan juri, tim pembela menyerang 11 dari 12 calon juri Kulit Hitam dari pertimbangan, sebuah strategi yang menurut hakim membuat proses tersebut rasial.)

Baca lebih lajut: Ahmaud Arbery dan Masalah Juri Putih Amerika

Sepanjang persidangan, jaksa berpendapat bahwa McMichaels, bersama dengan Bryan Jr., memulai insiden itu dan mengejar Arbery dengan niat jahat. “Mereka membuat keputusan untuk menyerang Ahmaud Arbery di jalan masuk mereka karena dia adalah seorang pria kulit hitam yang berlari di jalan,” kepala jaksa Linda Dunikoski dikatakan selama argumen penutup. “Mereka menembak dan membunuhnya. Bukan karena dia merupakan ancaman bagi mereka, tetapi karena dia tidak mau berhenti dan berbicara dengan mereka.”

Tim pembela untuk McMichaels berpendapat bahwa klien mereka berperilaku di pertahanan diri, menuduh bahwa Arbery mencoba mengambil pistol Travis darinya selama konfrontasi berikutnya dan bahwa Arbery bertanggung jawab atas kematiannya sendiri. “Kamu diizinkan untuk membela diri. Anda diperbolehkan menggunakan kekerasan yang mungkin menyebabkan kematian atau cedera tubuh serius jika Anda yakin itu perlu,” Jason Sheffield, yang mewakili Travis McMichael, dikatakan selama argumen penutup. “Pada saat itu Travis percaya itu perlu. Ini adalah hukum untuk seseorang dalam situasi Travis.”

Terdakwa mengklaim percaya bahwa mereka bertindak di bawah pendirian Anda dan sekarang-dicabut warga menangkap undang-undang di Georgia—tetapi karena mereka tidak memiliki bukti bahwa Arbery melakukan kejahatan, undang-undang tersebut kemungkinan besar tidak akan diterapkan.

Dalam kasus Bryan Jr., pengacara pembelanya mengatakan bahwa klien mereka hanyalah saksi dari peristiwa tersebut, meskipun mobilnya digunakan untuk menjegal Arbery saat dia berlari.

Pengacara Bryan Jr. juga terlibat dalam salah satu persidangan yang paling kontroversial momen ketika pengacara pembela mengeluh tentang pendeta kulit hitam, termasuk Pendeta Jesse Jackson dan Pendeta Al Sharpton, berada di ruang sidang di sebelah keluarga Arbery. Mereka mengatakan kehadiran para pendeta dapat mempengaruhi juri secara tidak adil.

“Tidak ada alasan bagi ikon-ikon terkemuka dalam gerakan hak-hak sipil untuk berada di sini,” Kevin Gough, yang mewakili Bryan Jr. dikatakan pada 15 November. “Dengan segala hormat, saya akan menyarankan, apakah disengaja atau tidak, bahwa mau tidak mau seorang juri akan dipengaruhi oleh kehadiran mereka di ruang sidang.”

Hakim mengabaikan permintaannya untuk pembatalan sidang.

 



Sumber Berita

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.